Kisah Habibie dan Tangis Ali Sadikin di Tengah Bayang-bayang Orba

Kompas.com - 12/09/2019, 05:31 WIB
DOk. KEMENRISTEKDIKTI/BONI AGUSTA DOK. KEMENRISTEKDIKTI/BONI AGUSTADOk. KEMENRISTEKDIKTI/BONI AGUSTA
|

“Selama ini kan tidak ada yang berani. Ngundang anak kawin saja tidak berani undang saya,” kata Ali seperti dikutip dari Harian Kompas, 5 Juni 1993.

Jika semua orang memilih menjauh, namun tidak bagi Habibie.

Tanpa banyak diketahui, Habibie rupanya beberapa kali menjenguk mantan Panglima ABRI Jenderal AH Nasution di rumahnya. Pak Nas juga tergabung dalam Petisi 50.

Di kediaman Pak Nas itulah, Habibie bertemu dan kerap berdiskusi dengan Ali Sadikin.

 

Undangan tak terduga Habibie

Dalam sebuah percakapan di kediaman AH Nasution, Ali Sadikin melontarkan kritiknya kepada Habibie soal rencana pengembangan industri strategis. Saat itu, Habibie menjabat sebagai Menristek sekaligus Direktur Utama PT PAL.

Habibie kemudian meluruskan informasi yang diterima Ali. Ali tak percaya begitu saja dan menantang Habibie untuk membuktikannya.

"Saya bilang saudara one seket (maksudnya Petisi 50, red) kenapa tidak melihatnya (proyek-proyek itu)," ucap Habibie dalam harian Kompas, 5 Juni 1993.

"Dia (Ali Sadikin) bilang berani kamu? (saya jawab) kenapa tidak berani?" jawab Habibie lagi.

Baca juga: Obituari BJ Habibie: Selamat Jalan Mr Crack dari Parepare

Lima hari kemudian, Habibie menelepon Ali Sadikin dan mengajaknya melihat pabrik PT PAL di Surabaya, Jawa Timur. Mantan Letnan Jenderan Marinir itu pun menyambut undangan Habibie.

“Siapa yang rekayasa? Itu spontan terjadi dalam dua-tiga menit. Saya bilang, kamu berani undang saya? Mana ada rekayasanya? Kecuali kalau tidak dibilang mau ngundang. lima hari setelahnya telpon saya undang. Itu namanya rekayasa," ucap Ali.

"Di situ saya hargai Habibie bahwa kepribadiannya baik. Kalau yang lain kan tunggu petunjuk. Dia tidak, spontan. mana ada yang berani ngundang saya,” katanya lagi.

Akhirnya, pada 3 Juni 1993, Ali Sadikin dan kawan-kawan menyaksikan penyerahan dua kapal produk PT PAL - Caraka Jaya Niaga III-17 dan III-22 - pesanan PT Pan Finance.

Tak hanya menonton seremoni, tetapi Ali Sadikin dkk juga diajak mengitari seluruh komplek PT PAL. Habibie, selaku tuan rumah, bersemangat menceritakan secara detil teknologi-teknologi terbaru yang mereka miliki.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Masa Tenang Pilkada Tangsel, Benyamin Davnie Berencana Habiskan Waktu dengan Memancing

Masa Tenang Pilkada Tangsel, Benyamin Davnie Berencana Habiskan Waktu dengan Memancing

Megapolitan
Video Bocah di Bekasi Meraung-raung karena Dipukuli gara-gara Tak Kerjakan PR Viral di Medsos

Video Bocah di Bekasi Meraung-raung karena Dipukuli gara-gara Tak Kerjakan PR Viral di Medsos

Megapolitan
Kemenhub Tetap Proses Usulan Trase LRT Velodrome-Klender dari Anies meski Tak Sesuai Perpres

Kemenhub Tetap Proses Usulan Trase LRT Velodrome-Klender dari Anies meski Tak Sesuai Perpres

Megapolitan
Nasib Korban Gusuran di Cilincing, Terpaksa Angkat Kaki Pindah ke Kampung Sebelah

Nasib Korban Gusuran di Cilincing, Terpaksa Angkat Kaki Pindah ke Kampung Sebelah

Megapolitan
Anggaran Pembangunan Sekolah Baru Hanya Rp 3,8 M, sedangkan RKT DPRD DKI Rp 888 M

Anggaran Pembangunan Sekolah Baru Hanya Rp 3,8 M, sedangkan RKT DPRD DKI Rp 888 M

Megapolitan
Kasudin Pendidikan Wilayah I Jaktim Meninggal akibat Covid-19, Kantor Ditutup 3 Hari

Kasudin Pendidikan Wilayah I Jaktim Meninggal akibat Covid-19, Kantor Ditutup 3 Hari

Megapolitan
Bocah 11 Tahun Dicabuli dan Dipaksa Nonton Video Porno di Rumah Ibadah

Bocah 11 Tahun Dicabuli dan Dipaksa Nonton Video Porno di Rumah Ibadah

Megapolitan
Alasan Idris Tampil Virtual di Debat Terakhir Pilkada Depok meski Sudah Negatif Covid-19

Alasan Idris Tampil Virtual di Debat Terakhir Pilkada Depok meski Sudah Negatif Covid-19

Megapolitan
Simulasi Penanganan Banjir di Cililitan, Posko Pengungsi Positif Covid-19 Dipisah

Simulasi Penanganan Banjir di Cililitan, Posko Pengungsi Positif Covid-19 Dipisah

Megapolitan
Debat Terakhir Pilkada Depok, Idris Tampil Virtual walau Sudah Negatif Covid-19

Debat Terakhir Pilkada Depok, Idris Tampil Virtual walau Sudah Negatif Covid-19

Megapolitan
Punya Anak Berkebutuhan Khusus, Sara Ingin Dirikan SLB di Tangsel

Punya Anak Berkebutuhan Khusus, Sara Ingin Dirikan SLB di Tangsel

Megapolitan
Penyebar Video Ajakan Jihad dalam Azan Ditangkap, Polisi: Motifnya untuk Menyebarkan Saja

Penyebar Video Ajakan Jihad dalam Azan Ditangkap, Polisi: Motifnya untuk Menyebarkan Saja

Megapolitan
Pemkot Jaksel Dapat CSR 8.000 Liter Cat untuk Genteng Rumah di Sekitar Flyover Tapal Kuda

Pemkot Jaksel Dapat CSR 8.000 Liter Cat untuk Genteng Rumah di Sekitar Flyover Tapal Kuda

Megapolitan
Bentrok Pengemudi Ojol dan Dishub di Bulungan akibat Pentil Motor Dicabut Berakhir Damai

Bentrok Pengemudi Ojol dan Dishub di Bulungan akibat Pentil Motor Dicabut Berakhir Damai

Megapolitan
Ini Alasan Sara Bersedia Maju di Pilkada Tangsel 2020

Ini Alasan Sara Bersedia Maju di Pilkada Tangsel 2020

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X