55 Preman Ditangkap di Tanah Abang dan Senen

Kompas.com - 13/09/2019, 23:04 WIB
Sebanyak 55 orang ditangkap polisi di kawasan Jakarta Pusat dalam kasus pungutan liar dan aksi premanisme dikirim ke Dinas Sosial untuk dibina. Dokumen IstimewaSebanyak 55 orang ditangkap polisi di kawasan Jakarta Pusat dalam kasus pungutan liar dan aksi premanisme dikirim ke Dinas Sosial untuk dibina.

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebanyak 55 orang yang diduga telah melakukan pungutan liar (pungli) atau aksi premanisme di kawasan Tanah Abang dan Senen, Jakarta Pusat, ditangkap polisi.

Dua lokasi tersebut merupakan daerah rawan pungutan liar dan aksi premanis di Jakarta Pusat. Warga banyak yang resah dengan adanya praktik pungli dan premanisme itu.

Karena adanya keresahan itu, Kasatreskrim Polres Jakarta Pusat, Tahan Marpaung, lalu melakukan operasi Cipta Kondisi dan razia preman.

Baca juga: Preman Tewas Ditembak Setelah Palak Truk, Sopirnya Ternyata Polisi

“Benar, ada (penangkapan) 55 orang yang diduga preman. Mereka yang ditangkap itu sedang melakukan aksi pungutan liar terhadap kendaraan mobil dan motor,” kata Tahan, Jumat (13/9/2019).

Tahan mengungkapkan, dari 55 orang itu, sebanyak 37 orang ditangkap di Tanah Abang. Sisa ditangkap di Senen.

Orang-orang yang ditangkap itu langsung dikirim ke dinas sosial untuk pembinaan.

“Setelah kami data dan lakukan identifikasi, terakhir kami kirimkan preman-preman itu ke dinsos untuk pembinaan,” ujar dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Minta UMK Bekasi 2020 Rp 4,9 Juta, Serikat Buruh Klaim Sudah Lakukan Survei

Minta UMK Bekasi 2020 Rp 4,9 Juta, Serikat Buruh Klaim Sudah Lakukan Survei

Megapolitan
Buruh Kota Bekasi Ingin UMK Sebesar Rp 4,9 Juta

Buruh Kota Bekasi Ingin UMK Sebesar Rp 4,9 Juta

Megapolitan
Polisi Kaji Ruas Jalan yang Dapat Dilintasi Skuter Listrik GrabWheels

Polisi Kaji Ruas Jalan yang Dapat Dilintasi Skuter Listrik GrabWheels

Megapolitan
Pulang Kampung demi Pilih Kepala Desa, Warsidin Kembali ke Jakarta Tinggal Nama

Pulang Kampung demi Pilih Kepala Desa, Warsidin Kembali ke Jakarta Tinggal Nama

Megapolitan
Ratusan Buruh Kawal Rapat Pembahasan UMK Bekasi 2020

Ratusan Buruh Kawal Rapat Pembahasan UMK Bekasi 2020

Megapolitan
Penabrak Pengguna GrabWheels Tidak Ditahan Bukan karena Anak Orang Penting

Penabrak Pengguna GrabWheels Tidak Ditahan Bukan karena Anak Orang Penting

Megapolitan
BPTJ: Penggunaan Transportasi Umum Baru 30 Persen di Jabodetabek

BPTJ: Penggunaan Transportasi Umum Baru 30 Persen di Jabodetabek

Megapolitan
Awal Mula Toko Minyak Wangi Menjamur di Kawasan Condet

Awal Mula Toko Minyak Wangi Menjamur di Kawasan Condet

Megapolitan
Pihak SDIT Izzati Bantah Terduga Teroris yang Ditangkap di Depok adalah Guru

Pihak SDIT Izzati Bantah Terduga Teroris yang Ditangkap di Depok adalah Guru

Megapolitan
Pemprov DKI Tak Akan Larang GrabWheels Beroperasi

Pemprov DKI Tak Akan Larang GrabWheels Beroperasi

Megapolitan
YLKI Minta Pemprov DKI Buat Regulasi soal Skuter Listrik, dari Perizinan hingga Asuransi

YLKI Minta Pemprov DKI Buat Regulasi soal Skuter Listrik, dari Perizinan hingga Asuransi

Megapolitan
Kuli Bangunan Asal Cilandak Jadi Korban Kecelakaan Bus di Tol Cipali

Kuli Bangunan Asal Cilandak Jadi Korban Kecelakaan Bus di Tol Cipali

Megapolitan
Korban Pemerkosaan Ayah Tiri Sempat Diancam Pria Misterius

Korban Pemerkosaan Ayah Tiri Sempat Diancam Pria Misterius

Megapolitan
Pemkot Tangerang Jelaskan Duduk Perkara Pengosongan Ruko di Cimone

Pemkot Tangerang Jelaskan Duduk Perkara Pengosongan Ruko di Cimone

Megapolitan
Kapal Sampah Bekasi Pabrikan Jerman Bisa Angkut 300 Kilogram Sampah Sekali Jalan

Kapal Sampah Bekasi Pabrikan Jerman Bisa Angkut 300 Kilogram Sampah Sekali Jalan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X