Klarifikasi Pemkot Bekasi soal Pengadaan Dadakan Meja Kursi untuk SDN Pekayon Jaya 3

Kompas.com - 16/09/2019, 15:11 WIB
Murid SDN Pekayon Jaya 3 Bekasi kembali belajar di meja-kursi setelah hampir 2 tahun sekolah mereka tak kebagian mebel. KOMPAS.COM/VITORIO MANTALEANMurid SDN Pekayon Jaya 3 Bekasi kembali belajar di meja-kursi setelah hampir 2 tahun sekolah mereka tak kebagian mebel.

BEKASI, KOMPAS.com - Kepala Dinas Pendidikan Kota Bekasi Inayatullah menjamin bila pengadaan dadakan meja-kursi untuk SDN Pekayon Jaya 3 tidak maladministrasi.

Inayatullah mengatakan, ratusan meja-kursi itu sudah diadakan sejak lama, tetapi tersebar di ragam sekolah yang dimerger Pemkot Bekasi.

"Bangku-bangku itu kita adakan 2019 ini, cuma agak lambat karena kita cari dulu dari hasil merger sekolah. Tidak (pakai) anggaran (baru), kita memanfaatkan yang sudah ada di sekolah," jelas pria yang akrab disapa Inay itu kepada wartawan, Senin (16/9/2019) siang.

"Semalam kita ambil langkah, ya sudah, kita percepat 24 jam. Sekarang mah tidak (pakai) anggaran. Kita memanfaatkan yang ada di sekolah, masing-masing kita sisir, kita manfaatkan dulu," lanjut dia.

Baca juga: Tak Punya Meja-Kursi, Murid SDN Pekayon 3 Bekasi Belajar Lesehan

Ia mengatakan, jajarannya memang sudah memperoleh anggaran untuk pengadaan mebel di sekolah-sekolah negeri.

Rencananya, mebel-mebel itu bakal bisa dipakai per Oktober 2019.

Selama menanti mebel yang baru datang, sambung Inay, SDN Pekayon Jaya 3 bakal memakai meja-kursi eks sekolah merger dulu.

"Jadi gini, kalau misal yang baru ada, sudah turun dikasih, yang lama dibalikin lagi kembali ke semula di tempat (sekolah) merger," kata Inay.

Baca juga: Dua Tahun Lesehan, Murid SDN Pekayon Jaya 3 Kembali Belajar di Meja

Sebelumnya, anggota Fraksi PDI-P DPRD Kota Bekasi Nico Godjang mempertanyakan proses pengadaan meja-kursi untuk SDN Pekayon Jaya 3 yang dinilai dadakan.

Kabar ketiadaan meja-kursi di 6 ruang kelas di sekolah tersebut memang baru mengemuka beberapa hari ke belakang.

Sedangkan pihak sekolah mengaku sudah kerap melaporkan keadaan itu ke Pemkot Bekasi, namun kurang direspons positif.

Selama hampir 2 tahun, para murid terpaksa belajar berlesehan atau sekadar membawa meja gambar ke kelas.

Kursi dan meja akhirnya datang pada Minggu kemarin. Pantauan Kompas.com di lokasi pada Senin siang, ruangan kelas 6A, 6B, 5B, 2A, 2B, dan 1B yang mulanya tidak terdapat meja-kursi kini sudah terisi penuh.

Meja-kursi yang baru datang itu berbeda-beda tiap kelas, namun sama-sama terbuat dari berangka besi.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jelang Pembukaan Gereja, KAJ Siapkan Protokol Kesehatan Umat

Jelang Pembukaan Gereja, KAJ Siapkan Protokol Kesehatan Umat

Megapolitan
Anies Sebut Ada Unsur Hilangnya Hajat Hidup Nelayan pada Reklamasi Sebelumnya

Anies Sebut Ada Unsur Hilangnya Hajat Hidup Nelayan pada Reklamasi Sebelumnya

Megapolitan
Viral Pengendara Motor Cekcok dengan Sopir Ambulans di Depok, Ini Penjelasan Polisi

Viral Pengendara Motor Cekcok dengan Sopir Ambulans di Depok, Ini Penjelasan Polisi

Megapolitan
Ini Alasan Anies Beri Izin Reklamasi Seluas 155 Hektar untuk Ancol?

Ini Alasan Anies Beri Izin Reklamasi Seluas 155 Hektar untuk Ancol?

Megapolitan
Polisi Tangkap Dua Kurir Sabu di Bintaro

Polisi Tangkap Dua Kurir Sabu di Bintaro

Megapolitan
Anies Bilang Izin Reklamasi Ancol Tak Langgar Janji Kampanye

Anies Bilang Izin Reklamasi Ancol Tak Langgar Janji Kampanye

Megapolitan
UPDATE 11 Juli: Tambah 359 Kasus, Jumlah Pasien Covid-19 di DKI Capai 13.957

UPDATE 11 Juli: Tambah 359 Kasus, Jumlah Pasien Covid-19 di DKI Capai 13.957

Megapolitan
Satu Pedagang Positif Covid-19, Pasar Pramuka Ditutup Selama Tiga Hari

Satu Pedagang Positif Covid-19, Pasar Pramuka Ditutup Selama Tiga Hari

Megapolitan
Anies Sebut Reklamasi Terdahulu Menghasilkan Banjir, sedangkan Reklamasi Ancol Mengendalikan Banjir

Anies Sebut Reklamasi Terdahulu Menghasilkan Banjir, sedangkan Reklamasi Ancol Mengendalikan Banjir

Megapolitan
Achmad Yurianto: Face Shield yang Dipakai Tanpa Masker Tak Maksimal Cegah Penularan Covid-19

Achmad Yurianto: Face Shield yang Dipakai Tanpa Masker Tak Maksimal Cegah Penularan Covid-19

Megapolitan
Polda Metro Jaya Bentuk Tim Khusus Usut Kematian Editor Metro TV

Polda Metro Jaya Bentuk Tim Khusus Usut Kematian Editor Metro TV

Megapolitan
Terprovokasi Ajakan Tawuran lewat Live Streaming, Dua Remaja Ditangkap

Terprovokasi Ajakan Tawuran lewat Live Streaming, Dua Remaja Ditangkap

Megapolitan
Anies Akui Secara Teknis Penambahan Lahan di Ancol adalah Reklamasi

Anies Akui Secara Teknis Penambahan Lahan di Ancol adalah Reklamasi

Megapolitan
Buka Suara soal Reklamasi Ancol, Anies: Ini untuk Melindungi Warga dari Banjir

Buka Suara soal Reklamasi Ancol, Anies: Ini untuk Melindungi Warga dari Banjir

Megapolitan
Lurah Grogol Selatan yang Dicopot Diduga Beri Pelayanan Langsung ke Djoko Tjandra Saat Bikin E-KTP

Lurah Grogol Selatan yang Dicopot Diduga Beri Pelayanan Langsung ke Djoko Tjandra Saat Bikin E-KTP

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X