Pencari Suaka Tidur di Trotoar Jalan Kebon Sirih

Kompas.com - 16/09/2019, 21:57 WIB
Para pencari suaka kembali menempati trotoar Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Senin (16/9/2019) KOMPAS.COM/RYANA ARYADITA UMASUGIPara pencari suaka kembali menempati trotoar Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Senin (16/9/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Para pencari suaka, yang sebelumnya tinggal di gedung Eks Kodim, Kalideres, Jakarta Barat, kembali ke trotoar di Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat.

Pada Senin (16/9/2019) malam, para pencari suaka itu menggelar tenda di halaman salah satu bank. Mereka menempati halaman bank tersebut yang tak jauh dari kantor Komisioner Tinggi PBB untuk Pengungsi atau United Nations High Commissioner for Refugees (UNHCR).

Para pencari suaka juga menggelar tempat tidur di salah satu sisi trotoar. Tampak beberapa perempuan sedang makan dan sebagian lagi sedang tidur di dalam tenda. Tenda yang dipakai berbahan tidak terlalu tebal sehingga bisa terlihat dari luar.

Baca juga: Pencari Suaka Kembali Tempati Trotoar Kawasan Kebon Sirih

Sejumlah anak tampak bermain dan berlarian di trotoar.

Salah seorang petugas Satpol PP Kelurahan Kebon Sirih, Menteng, Femy S mengatakan, para pencari suaka sudah menempati trotoar tersebut dalam beberapa hari terakhir.

"Mereka pindah dari Kalideres ke sini karena listrik dan air di sana sudah dimatiin," kata Femy saat ditemui wartawan di lokasi.

Dari data yang ada, sekitar 50 orang pencari suaka menempati halaman bank dan trotoar di Jalan Kebon Sirih itu.

"Ada sekitar 50 orang. Tendanya ada di 3 titik," kata Femy..

Salah seorang pengungsi asal Afganistan, Mirza Hussain Sherzad (24) mengaku sudah sejak tangga  4 September ini dia berada di Jalan Kebon Sirih bersama pencari suaka lainnya.

"Kami sudah tiga hari dari Kalideres dan menginap disini. Dari Jumat lalu," kata Mirza.

Mirza bersama puluhan pengungsi lainnya mengungkapkan alasannya kembali, yaitu karena  sudah tidak mendapatkan pasokan makanan dan minuman.

"Karena UNHCR berhenti memberikan kami makanan minuman dan uang satu juta yang biasa diberikan kepada kami, karena itu kamu kembali," kata dia.

Para pencari suaka itu tidak lagi bisa menempati Gedung Eks Kodim mulai 31 Agustus lalu.

Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetio Edi Marsudi saat itu meminta agar UNHCR mencarikan tempat lain untuk para pencari suaka.

Pasokan makanan, listrik, hingga air bersih disetop untuk mereka.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

7.666 Orang Ajukan SIKM, Hanya 1.422 yang Disetujui

7.666 Orang Ajukan SIKM, Hanya 1.422 yang Disetujui

Megapolitan
Kepala Bocah WNA Tersangkut di Besi Teralis, Dibebaskan Petugas Damkar

Kepala Bocah WNA Tersangkut di Besi Teralis, Dibebaskan Petugas Damkar

Megapolitan
Siapkan New Normal, Kabupaten Tangerang Izinkan Tempat Ibadah Dibuka

Siapkan New Normal, Kabupaten Tangerang Izinkan Tempat Ibadah Dibuka

Megapolitan
Dua Hari, 160 Kendaraan dari Luar Kota Dipaksa Putar Balik Saat Hendak Masuk Jaksel

Dua Hari, 160 Kendaraan dari Luar Kota Dipaksa Putar Balik Saat Hendak Masuk Jaksel

Megapolitan
Warga Cempaka Putih Timur Panen Bersama Sayuran Hidroponik di Tengah PSBB

Warga Cempaka Putih Timur Panen Bersama Sayuran Hidroponik di Tengah PSBB

Megapolitan
Sopir Bajaj Jadi Tersangka Terkait Tabrakan dengan Bus Transjakarta di Pademangan

Sopir Bajaj Jadi Tersangka Terkait Tabrakan dengan Bus Transjakarta di Pademangan

Megapolitan
Masuk Jakarta Tanpa SKIM, 4 Warga Lenteng Agung Karantina Mandiri, Rumah Dipasang Stiker

Masuk Jakarta Tanpa SKIM, 4 Warga Lenteng Agung Karantina Mandiri, Rumah Dipasang Stiker

Megapolitan
THR TGUPP Tak Dipangkas, Ketua Komisi A DPRD: Ini soal Empati

THR TGUPP Tak Dipangkas, Ketua Komisi A DPRD: Ini soal Empati

Megapolitan
Pemkot Bekasi Bagikan Masker Kain ke Seluruh Tempat Ibadah yang Boleh Beroperasi

Pemkot Bekasi Bagikan Masker Kain ke Seluruh Tempat Ibadah yang Boleh Beroperasi

Megapolitan
Periode PSBB Jawa Barat dan Depok Beda, Asosiasi Mal Bingung

Periode PSBB Jawa Barat dan Depok Beda, Asosiasi Mal Bingung

Megapolitan
Dari Tegal, 4 Warga Lenteng Agung Masuk Jakarta Tanpa SIKM, Lurah Bingung

Dari Tegal, 4 Warga Lenteng Agung Masuk Jakarta Tanpa SIKM, Lurah Bingung

Megapolitan
Asosiasi: Mal di Depok Buka jika PSBB Selesai

Asosiasi: Mal di Depok Buka jika PSBB Selesai

Megapolitan
171.046 Kendaraan Menuju Jakarta Dalam 3 Hari Arus Balik Lebaran

171.046 Kendaraan Menuju Jakarta Dalam 3 Hari Arus Balik Lebaran

Megapolitan
Penjelasan BKD soal Pemotongan Tunjangan PNS DKI Terkait Pandemi Covid-19

Penjelasan BKD soal Pemotongan Tunjangan PNS DKI Terkait Pandemi Covid-19

Megapolitan
Simak Jadwal PPDB SD dan SMP Tahun Ajaran 2020-2021 di Kota Tangerang

Simak Jadwal PPDB SD dan SMP Tahun Ajaran 2020-2021 di Kota Tangerang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X