Kompas.com - 17/09/2019, 20:41 WIB
Pedagang cilok goreng yang berjualan depan gedung KPK selama aksi demo berlangsung. Terlihat banyak petugas polisi yang membeli makanan tersebut, Selasa (17/9/2019) KOMPAS.COM/WALDA MARISONPedagang cilok goreng yang berjualan depan gedung KPK selama aksi demo berlangsung. Terlihat banyak petugas polisi yang membeli makanan tersebut, Selasa (17/9/2019)
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Hampir seminggu belakangan ini, gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) sering didatangi pengunjuk rasa yang menggelar aksi.

Mereka datang dengan berbagai macam tuntunan. Berharap aspirasi mereka didengar oleh sang pemangku kekuasaan.

Dengan kedatangan mereka, segelintir orang mengucap syukur. Mereka lah pedagang asongan di depan gedung KPK yang meraih untung setelah menjajakan barang dagangan mereka.

Salah satu yang meraih untung adalah Budi. Pedagang cilok goreng ini mengaku baru beberapa hari terakhir berdagan di depan gedung KPK.

"Saya baru belakangan ini dagang. Biasanya saya dagang di daerah Ambasador (Kuningan)," ujar dia saat ditemui di depan gedung KPK, Selasa (19/7/2019).

Baca juga: Pegawai KPK Nyanyi Gugur Bunga, Aksi Berakhir Ricuh

Biasanya, dia mendapat sebesar Rp 300.000. Namun ketika berdagang di depan gedung KPK, dia mendapat untung dua kali lipat.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Ya bisa Rp 600.000," kata dia.

Begitu juga dengan Ahmad. Pedagang minuman ringan ini mengaku juga mendapatkan untung lebih selama berdagang di gedung KPK.

"Lumayan lah. Biasanya yang beli polisi-polisi yang jaga. Kan suka jaga sampai malam sambil beli kopi," kata dia.

Hal yang sama juga dikatakan salah satu pegawai KPK yang enggan disebutkan namanya. Dia merasa lebih mudah untuk membeli makanan ringan karena banyaknya pedagang di luar gedung.

"Karena kan kalau cari siomay agak susah. Sekarang sering banget tukang siomay dagang depan sini (gedung). Jadi gampang kalau jajan," ucap dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ragunan dan 58 Taman di Jakarta Dibuka, Ini Syarat Wajib bagi Pengunjung

Ragunan dan 58 Taman di Jakarta Dibuka, Ini Syarat Wajib bagi Pengunjung

Megapolitan
Wagub DKI Sebut Kerja Sama TPST Bantargebang dengan Pemkot Bekasi Diteken Senin Depan

Wagub DKI Sebut Kerja Sama TPST Bantargebang dengan Pemkot Bekasi Diteken Senin Depan

Megapolitan
Wagub DKI: Sudah Tidak Ditemukan Kandungan Parasetamol di Teluk Jakarta

Wagub DKI: Sudah Tidak Ditemukan Kandungan Parasetamol di Teluk Jakarta

Megapolitan
Kepala Basarnas Harap Polisi Segera Tangkap Perampok yang Bunuh Karyawannya

Kepala Basarnas Harap Polisi Segera Tangkap Perampok yang Bunuh Karyawannya

Megapolitan
Polisi Buru Penyuplai Dana dari 5 Perusahaan Pinjol yang Digerebek

Polisi Buru Penyuplai Dana dari 5 Perusahaan Pinjol yang Digerebek

Megapolitan
59 RTH Mulai Dibuka, Wagub DKI Minta Masyarakat Tetap Jaga Protokol Kesehatan

59 RTH Mulai Dibuka, Wagub DKI Minta Masyarakat Tetap Jaga Protokol Kesehatan

Megapolitan
Anak Diduga Korban Kekerasan Ibu Kandung di Duri Kepa Dapat Pendampingan Psikologis

Anak Diduga Korban Kekerasan Ibu Kandung di Duri Kepa Dapat Pendampingan Psikologis

Megapolitan
Ganjil Genap di Kawasan TMII dan Ancol, Pelanggar yang Terjaring Akan Diputar Balik

Ganjil Genap di Kawasan TMII dan Ancol, Pelanggar yang Terjaring Akan Diputar Balik

Megapolitan
Polisi: Besarnya Permintaan Konsumen Sebabkan Tingginya Kasus Narkotika

Polisi: Besarnya Permintaan Konsumen Sebabkan Tingginya Kasus Narkotika

Megapolitan
Polisi Mengaku Selalu Kecolongan Saat Ingin Tertibkan Lokalisasi Liar Gunung Antang

Polisi Mengaku Selalu Kecolongan Saat Ingin Tertibkan Lokalisasi Liar Gunung Antang

Megapolitan
Polisi Buru 4 Perampok yang Bacok Karyawati Basarnas hingga Tewas

Polisi Buru 4 Perampok yang Bacok Karyawati Basarnas hingga Tewas

Megapolitan
Toko PS Store di Condet Terbakar

Toko PS Store di Condet Terbakar

Megapolitan
Dibanting Polisi hingga Kejang, Korban Pertimbangkan Tempuh Jalur Pidana

Dibanting Polisi hingga Kejang, Korban Pertimbangkan Tempuh Jalur Pidana

Megapolitan
Antipasi Banjir, Wali Kota Jaksel Minta Lurah dan Camat Cek Kondisi Pompa Air

Antipasi Banjir, Wali Kota Jaksel Minta Lurah dan Camat Cek Kondisi Pompa Air

Megapolitan
Pekerja LRT yang Jatuh dari Ketinggian 8 Meter Belum Sadar

Pekerja LRT yang Jatuh dari Ketinggian 8 Meter Belum Sadar

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.