Rezeki Pedagang Asongan di Balik Riuh Demonstran di Gedung KPK

Kompas.com - 17/09/2019, 20:41 WIB
Pedagang cilok goreng yang berjualan depan gedung KPK selama aksi demo berlangsung. Terlihat banyak petugas polisi yang membeli makanan tersebut, Selasa (17/9/2019) KOMPAS.COM/WALDA MARISONPedagang cilok goreng yang berjualan depan gedung KPK selama aksi demo berlangsung. Terlihat banyak petugas polisi yang membeli makanan tersebut, Selasa (17/9/2019)
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Hampir seminggu belakangan ini, gedung Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK) sering didatangi pengunjuk rasa yang menggelar aksi.

Mereka datang dengan berbagai macam tuntunan. Berharap aspirasi mereka didengar oleh sang pemangku kekuasaan.

Dengan kedatangan mereka, segelintir orang mengucap syukur. Mereka lah pedagang asongan di depan gedung KPK yang meraih untung setelah menjajakan barang dagangan mereka.

Salah satu yang meraih untung adalah Budi. Pedagang cilok goreng ini mengaku baru beberapa hari terakhir berdagan di depan gedung KPK.

"Saya baru belakangan ini dagang. Biasanya saya dagang di daerah Ambasador (Kuningan)," ujar dia saat ditemui di depan gedung KPK, Selasa (19/7/2019).

Baca juga: Pegawai KPK Nyanyi Gugur Bunga, Aksi Berakhir Ricuh

Biasanya, dia mendapat sebesar Rp 300.000. Namun ketika berdagang di depan gedung KPK, dia mendapat untung dua kali lipat.

"Ya bisa Rp 600.000," kata dia.

Begitu juga dengan Ahmad. Pedagang minuman ringan ini mengaku juga mendapatkan untung lebih selama berdagang di gedung KPK.

"Lumayan lah. Biasanya yang beli polisi-polisi yang jaga. Kan suka jaga sampai malam sambil beli kopi," kata dia.

Hal yang sama juga dikatakan salah satu pegawai KPK yang enggan disebutkan namanya. Dia merasa lebih mudah untuk membeli makanan ringan karena banyaknya pedagang di luar gedung.

"Karena kan kalau cari siomay agak susah. Sekarang sering banget tukang siomay dagang depan sini (gedung). Jadi gampang kalau jajan," ucap dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Damkar Temukan 18 Ekor Ular Kobra di Joglo

Damkar Temukan 18 Ekor Ular Kobra di Joglo

Megapolitan
Alasan Keamanan, Tol Layang Japek Khusus Kendaraan Golongan I Non-bus

Alasan Keamanan, Tol Layang Japek Khusus Kendaraan Golongan I Non-bus

Megapolitan
Tol Layang Japek Akan Dilengkapi Parking Bay untuk Kondisi Darurat

Tol Layang Japek Akan Dilengkapi Parking Bay untuk Kondisi Darurat

Megapolitan
Pantai di Cilincing Dipenuhi Sampah yang Terbawa Arus karena Angin Barat

Pantai di Cilincing Dipenuhi Sampah yang Terbawa Arus karena Angin Barat

Megapolitan
Jika Fondasi Tidak di Saluran Air, Warga Matraman Tidak Perlu Cemas Rumah Ambruk

Jika Fondasi Tidak di Saluran Air, Warga Matraman Tidak Perlu Cemas Rumah Ambruk

Megapolitan
Perbaikan Rumah yang Ambruk di Matraman Tunggu Pengerjaan Saluran Air Selesai

Perbaikan Rumah yang Ambruk di Matraman Tunggu Pengerjaan Saluran Air Selesai

Megapolitan
Bangun LRT Pulogadung-Kebayoran Lama, Pemprov DKI Usul Stasiun Transit MRT Diubah

Bangun LRT Pulogadung-Kebayoran Lama, Pemprov DKI Usul Stasiun Transit MRT Diubah

Megapolitan
Ketika Kebun Belimbing di Margonda Kota Depok Tinggal Sejarah

Ketika Kebun Belimbing di Margonda Kota Depok Tinggal Sejarah

Megapolitan
Sisir PIK Avenue Saat Malam Minggu, BPRD Temukan 50 Mobil Belum Bayar Pajak

Sisir PIK Avenue Saat Malam Minggu, BPRD Temukan 50 Mobil Belum Bayar Pajak

Megapolitan
Asal Usul Julukan Kota Belimbing untuk Depok, Bukan Sekadar karena Banyak Kebun Belimbingnya

Asal Usul Julukan Kota Belimbing untuk Depok, Bukan Sekadar karena Banyak Kebun Belimbingnya

Megapolitan
Wali Kota: Kontraktor Akan Perbaiki Rumah yang Ambruk karena Proyek Saluran Air di Matraman

Wali Kota: Kontraktor Akan Perbaiki Rumah yang Ambruk karena Proyek Saluran Air di Matraman

Megapolitan
Rusunami DP 0 di Cilangkap Akan Dilintasi Mikrotrans Jak 36

Rusunami DP 0 di Cilangkap Akan Dilintasi Mikrotrans Jak 36

Megapolitan
Jelang Tutup Tahun, BPRD Jakpus Klaim Sudah Penuhi 97 Persen Target Pajak Kendaraan

Jelang Tutup Tahun, BPRD Jakpus Klaim Sudah Penuhi 97 Persen Target Pajak Kendaraan

Megapolitan
Ketika Siswa SMP Bantu Bersih-bersih Sampah di Area CFD

Ketika Siswa SMP Bantu Bersih-bersih Sampah di Area CFD

Megapolitan
Ingat, Buang Puntung Rokok Sembarangan Saat CFD Bisa Kena Denda

Ingat, Buang Puntung Rokok Sembarangan Saat CFD Bisa Kena Denda

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X