Segelintir Cerita Warga dari Balik Gedung Pencakar Langit Kemang

Kompas.com - 20/09/2019, 09:57 WIB
Pemukiman di sekitar Lippo Mall Kemang, Jakarta Selatan, Kamis (19/9/2019) KOMPAS.COM/WALDA MARISONPemukiman di sekitar Lippo Mall Kemang, Jakarta Selatan, Kamis (19/9/2019)
|

“Kalau banjir suka ada bantuan. Enggak cuma banjir, kalau Lebaran suka kasih hewan kurban,” kata dia.

Sekarang, hanya tersisa sebidang tanah lapang yang kosong di samping mall. Lahan itu kini di pakai anak-anak kampung setempat untuk bermain bola.

Bermodalkan bola plastik dan kaki yang tidak beralas, mereka tampak bahagia menikmati permainan tersebut.

Entah sampai kapan kebahagiaan mereka akan bertahan sebab tanah tersebut rupanya juga sudah menjadi hak milik pengembang. Kapan pun pengembang mau, tanah itu bisa saja disulap menjadi gedung.

Begitu pun rumah Nining yang tidak jauh dari lapangan tersebut. Bisa saja besok, lusa, minggu depan atau tahun depan dia harus angkat kaki dari sana.

Mungkin kebingunan itu juga yang dirasakan warga lain yang tinggal dikawasan itu. Yang mereka bisa lakukan hanya menikmati hari sambil menunggu kapan rumah mereka akan disulap jadi gedung pencakar langit.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X