Segelintir Cerita Warga dari Balik Gedung Pencakar Langit Kemang

Kompas.com - 20/09/2019, 09:57 WIB
Pemukiman di sekitar Lippo Mall Kemang, Jakarta Selatan, Kamis (19/9/2019) KOMPAS.COM/WALDA MARISONPemukiman di sekitar Lippo Mall Kemang, Jakarta Selatan, Kamis (19/9/2019)
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Nining (43) sedang duduk di sebuah balai di samping tanah lapang. Wajahnya menghadap barisan gedung yang berdiri tegak menantang langit.

Tepat di belakang Nining, ada ibu–ibu lain yang juga duduk. Ibu–ibu itu duduk sambil mencabuti uban di rambut Nining.

Sambil mencabuti uban, mereka berbicara dengan ibu–ibu lain yang ada di balai yang sama. Benar–benar pemandangan umum seorang ibu rumah tangga yang tengah menghabiskan waktu di siang hari.

Sebenarnya gedung apa yang ditatap Nining?

Itu adalah Lippo Mall Kemang, yang beralamat di Jalan Pangeran Antasari No. 36, Kemang, Mampang Prapatan, Jakarta Selatan.

Gedung tersebut persis berada di samping rumahnya. Aliran sungai selebar lima meter yang menjadi pembatas rumah Nining dengan mall. 

Pemukiman di sekitar Lippo Mall Kemang, Jakarta Selatan, Kamis (19/9/2019)KOMPAS.COM/WALDA MARISON Pemukiman di sekitar Lippo Mall Kemang, Jakarta Selatan, Kamis (19/9/2019)

Lippo Mall Kemang dikenal sebagai pusat perbelanjaan modern berikut apartemen yang berjejer di antaranya. Masuk ke dalam mall pun cukup jauh dari jalan raya, menandakan begitu megah pusat perbelanjaan ini.

Suasana bersih, dingin, mewah, modern langsung terasa kala langkah kaki pertama masuk ke dalam mall.

Namun, kondisi itu berbeda sekali dengan situasi pemukiman di sekitar mall. Sempit, kumuh dan berdebu. Salah satunya seperti rumah Nining.

“Dulu ini lapangan Mas, lapangan bola,” Kata Nining menunjuk gedung seraya memulai percakapan dengan Kompas.com, Kamis (19/9/2019).

Masih segar di ingatan Nining dahulu banyak anak yang datang untuk main bola di tanah lapang tersebut. Namun, pasca pembangunan dimulai tahun 2005, pemandangan itu sirna.

Pemukiman di sekitar Lippo Mall Kemang, Jakarta Selatan, Kamis (19/9/2019)KOMPAS.COM/WALDA MARISON Pemukiman di sekitar Lippo Mall Kemang, Jakarta Selatan, Kamis (19/9/2019)

Selain tanah lapang, ada juga beberapa rumah yang berdiri di tanah tersebut. Namun, pihak perusahaan telah membeli tanah mereka demi dibangunnya pusat perbelanjaan dan apartemen yang megah seperti sekarang.

Tampak ada sedikit penyesalan di wajah Nining ketika pemukiman yang sudah dia tempati sejak lahir ini menyempit karena pembangunan mall. 

"Habis mau bagaimana lagi, tanahya sudah dibeli (oleh pengembang),” ucap dia.

Ketika ditanya sesering apa Nining masuk ke dalam Lippo Mall Kemang?

Dia sontak tertawa, “jarang Mas, hahahaha”.

Harga barang–barang dan biaya makan di mall tersebut sudah cukup membuat Nining mengernyitan dahi karena begitu mahal.

Dia hanya bisa memanfaatkan hiburan gratis yang kerap dipertunjukan pihak mall.

“Biasanya setiap malam Sabtu dan Minggu ada acara musik di depan kafe-kafe om, nontonnya gratis. Ya kalau mau makan mah bayar lagi,” ucap dia polos.

“Oh, sama paling kalau malam tahun baru, dia (pihak mall) suka main kembang api. Nah kita enggak usah jauh-jauh nonton kembang api,” tambah dia.

Selain musik gratis, tidak jarang juga pihak pengembang memberikan bala bantuan ketika pemukiman tersebut dilanda banjir. Mereka sering terkena banjir lantaran posisi rumah yang berdekatang dengan kali.

“Kalau banjir suka ada bantuan. Enggak cuma banjir, kalau Lebaran suka kasih hewan kurban,” kata dia.

Sekarang, hanya tersisa sebidang tanah lapang yang kosong di samping mall. Lahan itu kini di pakai anak-anak kampung setempat untuk bermain bola.

Bermodalkan bola plastik dan kaki yang tidak beralas, mereka tampak bahagia menikmati permainan tersebut.

Entah sampai kapan kebahagiaan mereka akan bertahan sebab tanah tersebut rupanya juga sudah menjadi hak milik pengembang. Kapan pun pengembang mau, tanah itu bisa saja disulap menjadi gedung.

Begitu pun rumah Nining yang tidak jauh dari lapangan tersebut. Bisa saja besok, lusa, minggu depan atau tahun depan dia harus angkat kaki dari sana.

Mungkin kebingunan itu juga yang dirasakan warga lain yang tinggal dikawasan itu. Yang mereka bisa lakukan hanya menikmati hari sambil menunggu kapan rumah mereka akan disulap jadi gedung pencakar langit.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemprov DKI Pastikan Camat dan Lurah Tak Dihapus dari Struktur Birokrasi

Pemprov DKI Pastikan Camat dan Lurah Tak Dihapus dari Struktur Birokrasi

Megapolitan
Baru Dibangun, Jalur Sepeda di Cikini Dibongkar Lagi, Apa yang Terjadi?

Baru Dibangun, Jalur Sepeda di Cikini Dibongkar Lagi, Apa yang Terjadi?

Megapolitan
Mungkinkah DKI Terapkan Urban Renewal yang Dijanjikan Anies di Lokasi Penggusuran di Sunter Agung?

Mungkinkah DKI Terapkan Urban Renewal yang Dijanjikan Anies di Lokasi Penggusuran di Sunter Agung?

Megapolitan
Pelaku Pencurian di Kantor Katadata Ambil Decorder CCTV

Pelaku Pencurian di Kantor Katadata Ambil Decorder CCTV

Megapolitan
Sanksi bagi Penyerobot Jalur Sepeda Diterapkan Mulai Hari Ini

Sanksi bagi Penyerobot Jalur Sepeda Diterapkan Mulai Hari Ini

Megapolitan
[POPULER MEGAPOLITAN} Anggota Satpol PP DKI Bobol ATM I Mengapa 10 Pabrik Sepatu Pindah dari Banten I Kusni Kasdut, Pejuang Kemerdekaan yang Jadi Penjahat

[POPULER MEGAPOLITAN} Anggota Satpol PP DKI Bobol ATM I Mengapa 10 Pabrik Sepatu Pindah dari Banten I Kusni Kasdut, Pejuang Kemerdekaan yang Jadi Penjahat

Megapolitan
Awas Kena Tilang, Ini Informasi Lengkap Seputar Jalur Sepeda di Jakarta

Awas Kena Tilang, Ini Informasi Lengkap Seputar Jalur Sepeda di Jakarta

Megapolitan
7 Fakta Seputar Kebakaran di SMK Yadika 6 Pondok Gede, Bekasi

7 Fakta Seputar Kebakaran di SMK Yadika 6 Pondok Gede, Bekasi

Megapolitan
BMKG: Sebagian Besar Jabodetabek Cerah Berawan Hari Ini

BMKG: Sebagian Besar Jabodetabek Cerah Berawan Hari Ini

Megapolitan
Menikmati Sore di Setu Sawangan, Depok yang 'Diselimuti' Azolla Pinnata...

Menikmati Sore di Setu Sawangan, Depok yang "Diselimuti" Azolla Pinnata...

Megapolitan
Seorang Pria Babak Belur Dipukuli Preman Saat Antar Kekasih Pulang

Seorang Pria Babak Belur Dipukuli Preman Saat Antar Kekasih Pulang

Megapolitan
Nasib 12 Anggota Satpol PP yang Bobol ATM Ditentukan Setelah Pemeriksaan

Nasib 12 Anggota Satpol PP yang Bobol ATM Ditentukan Setelah Pemeriksaan

Megapolitan
Gaji PNS DKI Capai 28 Juta, Lulusan IPDN Berbondong-bondong Incar Posisi di Jakarta

Gaji PNS DKI Capai 28 Juta, Lulusan IPDN Berbondong-bondong Incar Posisi di Jakarta

Megapolitan
54 Raperda Diusulkan pada 2020, Ketua DPRD DKI Minta Dipangkas

54 Raperda Diusulkan pada 2020, Ketua DPRD DKI Minta Dipangkas

Megapolitan
228 Mobil Mewah di Jakarta Barat Tunggak Pajak

228 Mobil Mewah di Jakarta Barat Tunggak Pajak

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X