Lempar Telur ke Gedung KPK, Pengunjuk Rasa Teriak "KPK Busuk!"

Kompas.com - 20/09/2019, 17:52 WIB
Demo di depan Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi, Jumat (20/9/2019) berlangsung ricuh. KOMPAS.com/ ARDITO RAMADHAN Demo di depan Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi, Jumat (20/9/2019) berlangsung ricuh.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengunjuk rasa dari Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia melemparkan telor ke dalam gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Kuningan, Jakarta Selatan, Jumat (20/9/2019) sore.

Sontak awak media yang meliput aksi langsung masuk ke dalam gedung KPK untuk menghindari lemparan telor.

Mereka melempar telor sebagai bentuk dukungan kepada pimpinan baru KPK dan menuntut pimpinan KPK yakni Agus Rahardjo dan empat komisionernya mundur.

"Ini menandakan KPK merupakan busuk. Berisikan orang orang busuk," kata sang orator di depan gedung KPK, Jumat (20/9/2019).

Baca juga: Demo di Gedung KPK Ricuh, Polisi-Massa Saling Dorong

Dari pantauan Kompas.com, beberapa bagian gedung KPK terkena telor tersebut. Bau amis pun sangat terasa di depan lobi gedung.

Setelah aksi lempar telur, terjadi aksi dorong-dorongan antara polisi dan massa aksi.

Setelah aksi dorong-dorongan terjadi, mereka lanjut melakukan aksi bakar ban tepat di depan gedung KPK.

Api pun dipadamkan oleh polisi namun ban kembali di bakar. Karena menolak dipadamkan, mahasiswa berusaha menghadang mobil water canon yang ingin memadamkan api.

Baca juga: Massa Beratribut PMII Demo, Dukung Revisi UU KPK

Karena massa semakin melawan, polisi dari satuan Brimob Polda Metro Jaya memukul mundur dengan paksa para massa aksi.

Massa yang sebelumnya berkumpul di depan gedung KPK langsung lari berhamburan. Beberapa mahasiswa terlihat ada yang diamankan karena diduga menjadi provokator kerusuhan.

Hingga saat ini, massa aksi masih melakukan aski demonstrasi di depan gedung kami

"Kami mohon kembalikan teman kami. Sekali lagi saya katakan kita akan melakukan aksi damai tetapi kembalikan teman-teman kami," kata dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Ungkap Sindikat Rekondisi Smartphone di Sebuah Ruko

Polisi Ungkap Sindikat Rekondisi Smartphone di Sebuah Ruko

Megapolitan
Cegah Bunuh Diri dengan Nomor Darurat Berikut Ini

Cegah Bunuh Diri dengan Nomor Darurat Berikut Ini

Megapolitan
Jalan Berbayar Diterapkan 2021, Pemprov DKI Susun Perda soal ERP

Jalan Berbayar Diterapkan 2021, Pemprov DKI Susun Perda soal ERP

Megapolitan
BPTJ Masih Berdebat dengan Dishub Bekasi soal Rencana ERP di Kalimalang 2020

BPTJ Masih Berdebat dengan Dishub Bekasi soal Rencana ERP di Kalimalang 2020

Megapolitan
Pemkot Jakut Tawarkan Rusun untuk Korban Penggusuran Sunter, Tapi Tak Ada yang Minat

Pemkot Jakut Tawarkan Rusun untuk Korban Penggusuran Sunter, Tapi Tak Ada yang Minat

Megapolitan
Bertahan Setelah Penggusuran, Warga Sunter Agung Bangun Gubuk Kayu di Sekitar Lokasi

Bertahan Setelah Penggusuran, Warga Sunter Agung Bangun Gubuk Kayu di Sekitar Lokasi

Megapolitan
Pelaku Penyiraman Air Keras di Jakarta Barat Sudah Empat Kali Beraksi

Pelaku Penyiraman Air Keras di Jakarta Barat Sudah Empat Kali Beraksi

Megapolitan
Polisi Tahan Pengemudi Mabuk yang Tabrak Pengendara Skuter Listrik hingga Tewas

Polisi Tahan Pengemudi Mabuk yang Tabrak Pengendara Skuter Listrik hingga Tewas

Megapolitan
Siswi yang Menjadi Korban Penyiraman Cairan Kimia Sudah Kembali Bersekolah

Siswi yang Menjadi Korban Penyiraman Cairan Kimia Sudah Kembali Bersekolah

Megapolitan
Nasib Menunggu Mati, Becak di Kota Benteng

Nasib Menunggu Mati, Becak di Kota Benteng

Megapolitan
Kalimalang Kena ERP 2020, Dishub Kota Bekasi: 'Pemaksaan' Tanpa Solusi

Kalimalang Kena ERP 2020, Dishub Kota Bekasi: "Pemaksaan" Tanpa Solusi

Megapolitan
Pembunuhan Pemuda di Cengkareng, Polisi Tangkap 6 Orang, 2 Masih Buron

Pembunuhan Pemuda di Cengkareng, Polisi Tangkap 6 Orang, 2 Masih Buron

Megapolitan
Dipasung Bapaknya, Anak Tewas Terjebak Kebakaran di Tangsel

Dipasung Bapaknya, Anak Tewas Terjebak Kebakaran di Tangsel

Megapolitan
Langgar Peraturan, Ini Sanksi Pengendara GrabWheels

Langgar Peraturan, Ini Sanksi Pengendara GrabWheels

Megapolitan
Grab Indonesia Janji Beri Santunan kepada Keluarga Pengguna GrabWheels yang Tewas

Grab Indonesia Janji Beri Santunan kepada Keluarga Pengguna GrabWheels yang Tewas

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X