Sudah Dua Kali Lift di Kantor Wali Kota Jakarta Timur Anjlok

Kompas.com - 20/09/2019, 19:29 WIB
Lift di Gedung A, Kantor Wali Kota Jakarta Timur, anjlok akibat kelebihan kapasitas, Jumat (20/9/2019). KOMPAS.COM/DEAN PAHREVILift di Gedung A, Kantor Wali Kota Jakarta Timur, anjlok akibat kelebihan kapasitas, Jumat (20/9/2019).
Penulis Dean Pahrevi
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Lift di Gedung A, Kantor Wali Kota Jakarta Timur, yang anjlok dan menjebak belasan penumpang pada Jumat (20/9/2019) pagi, merupakan peristiwa yang kedua kalinya.

Kasubag Rumah Tangga Bagian Umum dan Protokol Pemerintah Kota Administrasi Jakarta Timur Sudiman mengatakan, lift sebelumnya juga pernah anjlok pada Oktober 2018.

"Peristiwa ini sebelumnya pernah terjadi Oktober 2018. Jadi ini yang kedua kalinya. Waktu itu yang terjebak 12 orang," kata Sudiman di Kantor Wali Kota Jakarta Timur, Jumat.

Baca juga: Melebihi Kapasitas, 12 Orang Terjebak di Lift Kantor Wali Kota Jakarta Timur

Saat kejadian pertama, lift anjlok karena kerusakan pada salah satu komponen dalam lift.

Sementara itu, Koordinator Mekanik Gedung A Mamat mengakui lift di gedung tersebut sudah terlalu usang karena usianya mencapai 20 tahun.

"Kita sadari waktu kejadian anjlok, memang ada bagian yang rusak di bagian tali sling baja sudah kendor," ujar Mamat.

Baca juga: Kronologi Lift Anjlok di Kantor Wali Kota Jakarta Timur

Pemkot Jakarta Timur memang akan mengganti lift pada tahun 2019. Sebanyak empat lift di gedung tersebut akan diganti, bersamaan dengan renovasi gedung.

Sebelumnya, salah satu lift anjlok setelah kelebihan beban. Sebenarnya, lift itu hanya mampu menahan beban maksimal lima orang, namun diisi belasan orang.

Seluruh penumpang selamat dan tak ada yang alami luka. Kini lift belum bisa dipakai karena masih dalam tahap perbaikan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

APBD Defisit, Mengapa Pembebasan Tanah untuk Normalisasi Ciliwung Dikorbankan?

APBD Defisit, Mengapa Pembebasan Tanah untuk Normalisasi Ciliwung Dikorbankan?

Megapolitan
Bangunan SD yang Roboh di Tangerang Pernah Dua Kali Direnovasi

Bangunan SD yang Roboh di Tangerang Pernah Dua Kali Direnovasi

Megapolitan
4 Tips Berburu Baju Bekas di Pasar Baru

4 Tips Berburu Baju Bekas di Pasar Baru

Megapolitan
Rezeki Nomplok Tukang Foto Copy Gara-gara Tingginya Permohonan SKCK

Rezeki Nomplok Tukang Foto Copy Gara-gara Tingginya Permohonan SKCK

Megapolitan
Lantai JPO GBK yang Patah Gara-gara GrabWheels Telah Diperbaiki

Lantai JPO GBK yang Patah Gara-gara GrabWheels Telah Diperbaiki

Megapolitan
Disdik Duga Bangunan SDN Malangnengah II Tangerang Ambruk Karena Pancaroba

Disdik Duga Bangunan SDN Malangnengah II Tangerang Ambruk Karena Pancaroba

Megapolitan
Tertipu Arisan Online Tanpa Riba, Warga Bekasi  Dijanjikan Uang Tanpa Kocok

Tertipu Arisan Online Tanpa Riba, Warga Bekasi Dijanjikan Uang Tanpa Kocok

Megapolitan
Bima Arya Anggap Pilkada Langsung yang Terbaik, Cukup Perbaiki Sistemnya

Bima Arya Anggap Pilkada Langsung yang Terbaik, Cukup Perbaiki Sistemnya

Megapolitan
Polisi Tangkap 5 Tersangka Pencuri Truk di Jakarta

Polisi Tangkap 5 Tersangka Pencuri Truk di Jakarta

Megapolitan
Desember 2019, Pemprov DKI Rampungkan Regulasi Jalur Skuter Listrik

Desember 2019, Pemprov DKI Rampungkan Regulasi Jalur Skuter Listrik

Megapolitan
Pesepeda yang Masuk Lajur Jalan Biasa Tak Akan Dikenai Sanksi

Pesepeda yang Masuk Lajur Jalan Biasa Tak Akan Dikenai Sanksi

Megapolitan
Anggaran Konsultan Penataan 76 RW Kumuh Dipangkas Lebih dari Setengah

Anggaran Konsultan Penataan 76 RW Kumuh Dipangkas Lebih dari Setengah

Megapolitan
Dishub DKI Larang GrabWheels Melintas di JPO, Trotoar, dan Saat CFD

Dishub DKI Larang GrabWheels Melintas di JPO, Trotoar, dan Saat CFD

Megapolitan
Kisah Elin Si Pedagang Baju Bekas, Bangkit Pasca Kebakaran hingga Dapat Pelanggan Artis

Kisah Elin Si Pedagang Baju Bekas, Bangkit Pasca Kebakaran hingga Dapat Pelanggan Artis

Megapolitan
William PSI Terancam Sanksi Teguran Tertulis karena Buka Anggaran Janggal ke Publik

William PSI Terancam Sanksi Teguran Tertulis karena Buka Anggaran Janggal ke Publik

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X