BERITA FOTO: Ricuh di Depan Gedung KPK, Lempar Telor Hingga Aksi Bakar Ban

Kompas.com - 20/09/2019, 19:39 WIB
Kericuhan yang terjadi setelah massa PMII melempari gedung KPK dengan telor, Jumat (20/9/2019) KOMPAS.COM/WALDA MARISONKericuhan yang terjadi setelah massa PMII melempari gedung KPK dengan telor, Jumat (20/9/2019)
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kericuhan sempat terjadi saat demonstrasi digelar oleh Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesian (PMII) di depan gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jumat (20/9/2019).

Kericuhan berawal ketika massa melempari gedung KPK dengan telor. Lalu berlanjut dengan aksi saling dorong antara massa dengan polisi.

Massa pun membakar ban di depan gedung KPK. Karena menolak dipadamkan, massa pun menghalangi mobil water canon yang menembakan air ke sumber api.

Massa akhirnya dipukul mundur oleh pasukan polisi sehingga para demonstran berhamburan dari depan gedung KPK.

Aksi unjuk rasa di depan gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) berujung ricuh, Jumat (20/9/2019). Massa pendukung revisi UU KPK dan pimpinan KPK yang baru itu bentrok dengan polisi. Sebuah mobil water canon juga dikerahkan untuk memecah massa.KOMPAS.com/WALDA MARISON Aksi unjuk rasa di depan gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) berujung ricuh, Jumat (20/9/2019). Massa pendukung revisi UU KPK dan pimpinan KPK yang baru itu bentrok dengan polisi. Sebuah mobil water canon juga dikerahkan untuk memecah massa.

Aksi unjuk rasa di depan gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) berujung ricuh, Jumat (20/9/2019). Massa pendukung revisi UU KPK dan pimpinan KPK yang baru itu bentrok dengan polisi. Sebuah mobil water canon juga dikerahkan untuk memecah massa.KOMPAS.com/WALDA MARISON Aksi unjuk rasa di depan gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) berujung ricuh, Jumat (20/9/2019). Massa pendukung revisi UU KPK dan pimpinan KPK yang baru itu bentrok dengan polisi. Sebuah mobil water canon juga dikerahkan untuk memecah massa.

Aksi unjuk rasa di depan gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) berujung ricuh, Jumat (20/9/2019). Massa pendukung revisi UU KPK dan pimpinan KPK yang baru itu bentrok dengan polisi. Sebuah mobil water canon juga dikerahkan untuk memecah massa.KOMPAS.com/WALDA MARISON Aksi unjuk rasa di depan gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) berujung ricuh, Jumat (20/9/2019). Massa pendukung revisi UU KPK dan pimpinan KPK yang baru itu bentrok dengan polisi. Sebuah mobil water canon juga dikerahkan untuk memecah massa.

Bekas lemparan telor dari massa aksi. Nampak cipratan telor terlihat di lobi gedung KPK, Jumat (20/9/2019)KOMPAS.COM/WALDA MARISON Bekas lemparan telor dari massa aksi. Nampak cipratan telor terlihat di lobi gedung KPK, Jumat (20/9/2019)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemprov DKI Perpanjang PPKM Mikro hingga 22 Maret

Pemprov DKI Perpanjang PPKM Mikro hingga 22 Maret

Megapolitan
Program Rumah DP Rp 0 Gagasan Anies, Dulu Diragukan, Kini Terganjal Korupsi

Program Rumah DP Rp 0 Gagasan Anies, Dulu Diragukan, Kini Terganjal Korupsi

Megapolitan
Pemkot Tangsel Klaim Rencana Pembuangan Sampah ke TPA Cilowong Serang Telah Disetujui Warga

Pemkot Tangsel Klaim Rencana Pembuangan Sampah ke TPA Cilowong Serang Telah Disetujui Warga

Megapolitan
Penularan Covid-19 Tinggi, Pengawasan 5 Kelurahan di Kota Bekasi Diperketat

Penularan Covid-19 Tinggi, Pengawasan 5 Kelurahan di Kota Bekasi Diperketat

Megapolitan
Kasus Korupsi di Proyek Rusun DP Rp 0, Fraksi PDIP Sebut Sejak Awal Memang Bermasalah

Kasus Korupsi di Proyek Rusun DP Rp 0, Fraksi PDIP Sebut Sejak Awal Memang Bermasalah

Megapolitan
Wali Kota Klaim 83 Persen RT di Kota Bekasi Berstatus Zona Hijau Covid-19

Wali Kota Klaim 83 Persen RT di Kota Bekasi Berstatus Zona Hijau Covid-19

Megapolitan
Polisi Selidiki Kematian Pria yang Ditemukan Telungkup di Kali Sura Ciracas, Korban Diotopsi

Polisi Selidiki Kematian Pria yang Ditemukan Telungkup di Kali Sura Ciracas, Korban Diotopsi

Megapolitan
30 PKL yang Jualan di Trotoar Tanah Abang Ditertibkan, Gerobak Dagangan Diangkut Satpol PP

30 PKL yang Jualan di Trotoar Tanah Abang Ditertibkan, Gerobak Dagangan Diangkut Satpol PP

Megapolitan
Upaya RW 009 Kelurahan Grogol yang Berhasil Ubah Zona Merah Covid-19 Jadi Zona Hijau

Upaya RW 009 Kelurahan Grogol yang Berhasil Ubah Zona Merah Covid-19 Jadi Zona Hijau

Megapolitan
Jajaran Polres Jakpus Mulai Divaksin Covid-19

Jajaran Polres Jakpus Mulai Divaksin Covid-19

Megapolitan
Pemkot Tangsel Bahas Teknis Pembuangan Sampah ke TPA Cilowong Serang

Pemkot Tangsel Bahas Teknis Pembuangan Sampah ke TPA Cilowong Serang

Megapolitan
Sudinhub Jakpus: Pesepeda Sudah Dibuatkan Jalur Permanen, Kok Tidak Dipakai?

Sudinhub Jakpus: Pesepeda Sudah Dibuatkan Jalur Permanen, Kok Tidak Dipakai?

Megapolitan
Ratusan Lansia di Pondok Kopi Divaksinasi Covid-19 di Permukiman Warga

Ratusan Lansia di Pondok Kopi Divaksinasi Covid-19 di Permukiman Warga

Megapolitan
Ini yang Harus Disiapkan Sekolah di Depok jika Pembelajaran Tatap Muka Diizinkan

Ini yang Harus Disiapkan Sekolah di Depok jika Pembelajaran Tatap Muka Diizinkan

Megapolitan
Kembali Beroperasi, Restoran Milik Rizky Billar Dipantau Ketat Satpol PP

Kembali Beroperasi, Restoran Milik Rizky Billar Dipantau Ketat Satpol PP

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X