Polisi Tunggu Hasil Tes Laboratorium Sebelum Tetapkan Tersangka Kasus Industri Peleburan Alumunium

Kompas.com - 20/09/2019, 22:14 WIB
Lokasi industri peleburan timah di Cilincing yang dipasangi garis polisi KOMPAS.COM/JIMMY RAMADHAN AZHARILokasi industri peleburan timah di Cilincing yang dipasangi garis polisi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kapolres Metro Jakarta Utara Kombes Budhi Herdi Susianto mengatakan, pihaknya menunggu hasil tes laboratorium dari Dinas Lingkungan Hidup terkait penyegelan tempat peleburan alumunium di Cilincing, Jakarta Utara.

Keberadaan peleburan itu dikeluhkan warga karena dinilai telah menimbulan pencemaran udara.

Menurut Budhi, hasil tes laboratorium nanti mempengaruhi keputusan penyidik dalam menetapkan tersangka atas kasus itu.

"Nanti kalau sudah ada hasil labnya baru nanti akan kami masukan dalam proses penyidikan," kata Budhi di Rorotan, Cilincing, Jakarta Utara, Jumat (20/9/2019).

Baca juga: Industri Peleburan Alumunium Disegel, Pihak SD di Cilincing Merasa Udara Lebih Baik

Budhi menjelaskan, hasil uji laboratorium akan membuktikan apakah asap dari peleburan alumunium itu melanggar ambang batas seperti yang ditetapkan dalam Undang-Undang Lingkungan Hidup atau tidak. Jika terbukti, hal itu akan menguatkan dugaan pelanggaran yang dilakukan industri rumahan tersebut.

"Untuk dugaan pelanggaran terhadap perizinannya, kami sudah berkoordinasi dengan Sudin Perdagangan dan secara lisan memang Pak Camat juga datanya tidak ada. Artinya sampai saat ini bisa dipastikan itu memang tidak ada izinnya," ujar Budhi.

Polisi telah memeriksa lima saksi, termasuk pemilik usaha peleburan aluminium tersebut.

Polisi juga telah menyegel industri peleburan yang kerap dikeluhkan warga Cilincing itu.

Usaha tersebut diduga telah melanggar Undang-Undang Lingkungan Hidup dan Undang-Undang Perdagangan.

Polisi menyita sejumlah alat bukti berupa alat-alat yang dibutuhkan dalam proses peleburan alumunium.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Memelas Saat Ditilang Polisi, Pengendara Pakai Alasan Ngidam hingga Helm Dikencingi Kucing

Memelas Saat Ditilang Polisi, Pengendara Pakai Alasan Ngidam hingga Helm Dikencingi Kucing

Megapolitan
Orangtua yang Antarkan Anaknya Rehabilitasi Narkoba Tak Akan Dipidana

Orangtua yang Antarkan Anaknya Rehabilitasi Narkoba Tak Akan Dipidana

Megapolitan
Penguna Narkoba Sangat Dianjurkan untuk Jalani Rehabilitasi

Penguna Narkoba Sangat Dianjurkan untuk Jalani Rehabilitasi

Megapolitan
Suhu Panas di Jakarta, Permintaan Servis AC Meningkat

Suhu Panas di Jakarta, Permintaan Servis AC Meningkat

Megapolitan
Empat Orang Panjat Patung Bundaran HI untuk Pasang Spanduk, Abaikan Satpol PP yang Suruh Turun

Empat Orang Panjat Patung Bundaran HI untuk Pasang Spanduk, Abaikan Satpol PP yang Suruh Turun

Megapolitan
Anies Perintahkan Anak Buah Sisir Ulang Rancangan APBD 2020

Anies Perintahkan Anak Buah Sisir Ulang Rancangan APBD 2020

Megapolitan
Rabu Pagi, Kualitas Udara Jakarta Lebih Baik Dibanding Depok dan Bekasi

Rabu Pagi, Kualitas Udara Jakarta Lebih Baik Dibanding Depok dan Bekasi

Megapolitan
Kebakaran Sore Itu di Bidara Cina, Ratusan Orang Kehilangan Rumah, Kini Bertahan di Halaman Sekolah

Kebakaran Sore Itu di Bidara Cina, Ratusan Orang Kehilangan Rumah, Kini Bertahan di Halaman Sekolah

Megapolitan
Petugas Damkar Selamatkan Dua Kucing yang Terjebak di Dalam Pipa

Petugas Damkar Selamatkan Dua Kucing yang Terjebak di Dalam Pipa

Megapolitan
Lagi, Kecelakaan Truk Terjadi di Bekasi

Lagi, Kecelakaan Truk Terjadi di Bekasi

Megapolitan
Polisi Duga Ada Koordinator di Balik Pemalak Sopir Truk

Polisi Duga Ada Koordinator di Balik Pemalak Sopir Truk

Megapolitan
Saat Suhu Panas Rawan Kebakaran, Damkar DKI Batasi Cuti Personel

Saat Suhu Panas Rawan Kebakaran, Damkar DKI Batasi Cuti Personel

Megapolitan
4 Truk Terlibat Kecelakaan di Bekasi, Kemarin

4 Truk Terlibat Kecelakaan di Bekasi, Kemarin

Megapolitan
Melunaknya Fraksi Nasdem DPRD DKI: Dulu Tukang Kritik, Kini Terus Dukung Kebijakan Anies

Melunaknya Fraksi Nasdem DPRD DKI: Dulu Tukang Kritik, Kini Terus Dukung Kebijakan Anies

Megapolitan
Polisi Harus Pasang Pelang 100 Meter Sebelum Titik Operasi Zebra

Polisi Harus Pasang Pelang 100 Meter Sebelum Titik Operasi Zebra

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X