Kampung Kebon Melati, Permukiman yang Dikepung Gedung Pencakar Langit

Kompas.com - 22/09/2019, 15:34 WIB
Kampung Kebon Melati, pemukiman yang terkepung kawasan elit di Thamrin, Jakarta Pusat KOMPAS.COM/JIMMY RAMADHAN AZHARIKampung Kebon Melati, pemukiman yang terkepung kawasan elit di Thamrin, Jakarta Pusat

JAKARTA, KOMPAS.com - Siapa sangka di balik menjulangnya gedung-gedung tinggi kawasan elit di Thamrin, Jakarta Pusat, ada sebuah perkampungan yang tersisa.

Kapung Kebon Melati, begitulah perkampungan itu dinamai. Kampung itu adalah sisa-sia dari pemukiman warga yang sudah hilang ditelan pembangunan.

Kampung ini berada di balik tembok Thamrin Residence. Pintu keluar masuk kampung ini pun berasal dari tembok Thamrin Residence yang dijebol. Letaknya tepat di sebelah pos polisi sub sektor Thamrin City.

Hanya pejalan kaki dan pengendara sepeda motor yang bisa melewati jalan tersebut.

Baca juga: Kebon Melati Satu-satunya Kelurahan di DKI yang Tak Punya Puskesmas

Kala memasuki kawasan kampung, Kompas.com seolah-olah berada di kawasan yang bukan pusat Ibu Kota. Susananya begitu tenang dan tak banyak keramaian, jauh dari hiruk pikuk seperti yang ditemui di lokasi lain di jantung Jakarta.

Di sana terlihat perumahan warga yang berdempetan dari dinding ke dinding. Jika sedikit mendongak ke atas bakal terlihat bahwa kampung ini dikepung oleh gedung-gedung pencakar langit.

Rumah-rumah di perkampungan tersebut rata-rata berbentuk sederhana. Bahkan ada juga berapa rumah berbentuk petakan yang dijadikan sebagai indekos. Tidak ditemui satupun rumah mewah atau besar yang berdiri.

Kampung Kebon Melati, permukiman yang terkepung kawasan elit di Thamrin, Jakarta PusatKOMPAS.COM/JIMMY RAMADHAN AZHARI Kampung Kebon Melati, permukiman yang terkepung kawasan elit di Thamrin, Jakarta Pusat

Jalanan kampung sudah terlapisi oleh aspal meski badan jalan hanya muat dilalui sepeda motor atau satu mobil berukuran kecil jika dipaksakan.

Ketua  RT009/RW009 Kebon Melati, Rusli (71), mengaku sudah tinggal di sana sejak 1970. Kala itu kawasan Thamrin masih dipenuhi oleh perumahan warga.

Kondisi mulai berangsur berubah di tahun 1990-an. Tanah di kawasan itu mulai diminati oleh berbagai perusahaan yang ingin membangun properti di sana.

Awalnya, hanya sedikit warga yang mau menjual tanah-tanah mereka sampai akhirnya ancaman dari preman-preman mulai melanda.

Masyarakat yang tinggal di Kampung Kebon Melati mulai perlahan-lahan merasa tidak aman tinggal di kampung tersebut. Bahkan bentrokan sering terjadi yang membuat warga merasa ngeri.

Baca juga: 7 Fakta Rumah Reyot di Tengah Apartemen Mewah, Kesulitan Pemilik Hingga Reaksi Pengelola

"Kalau dulu pindahnya per satu kelompok-satu kelompok, ada yang pindah satu RT, enggak pasti, ada yang cocok harganya langsung jual," kata Rusli saat ditemui Kompas.com di kediamannya, Minggu (22/9/2019)

Kondisi yang tidak aman itu membuat hampir seluruh warga ingin pindah dari sana, sehingga perlahan penduduk Kampung Kebon Melati mulai hilang.

Rusli mengatakan, proses negosiasi tanah di sana pun berlangsung sangat cepat.

"Dulu itu, hari ini terima duit langsung kabur, udah enggak mau nginep lagi, Takut ada yang minta jatah," ujar Rusli

Setelah itu, pembangunan di kawasan itu pun dimulai. Gedung pertama yang selesai dibangun menurut Rusli adalah Jakarta City Center yang kini menjadi Thamrin City di akhir 1990-an.

Memasuki tahun 2000-an, suasana Kebon Melati mulai berubah. Kawasan yang dulunya dipenuhi permukiman berubah menjadi kawasan elit seperti yang terlihat pada saat ini.

Jumlah penduduk yang menempati lokasi tersebut juga terus menurun.

"Dulu itu disini ada 13 RT. Sekarang cuma tinggal 5 RT. RT 4,5,6,7 sama RT 16," ujarnya.

Warga Kampung Kebon Melati bukan tidak ingin pindah

Suhartati (42), salah seorang warga Kampung Kebon Melati mengatakan, sebenarnya warga yang saat ini masih tersisa tidak seluruhnya warga yang benar-benar ingin bertahan tinggal di sana.

"Ada yang jualnya ketinggian, jadi PT-nya enggak mau ngambil," ujarnya.

Sementara, perebutan jual beli lahan yang ada di sana terus terjadi ketika pembangunan di kawasan Thamrin tersebut sedang gencar-gencarnya.

Hingga akhirnya, tersisa lah kawasan kampung mereka saat ini yang wilayahnya tidak terlalu luas.

"Sekarang sudah enggak ada yang mau tanahnya, dia (Perusahaan) maunya global gitu yang tanahnya banyak, tapi kalau sekarang kecil-kecil begini susah juga," ucap wanita yang biasa dipanggil Tati tersebut.

Baca juga: Cerita Pemilik Rumah Reyot di Dalam Kompleks Apartemen Mewah, Diteror Preman agar Pindah

Karminah (65) menyebutkan, kebanyakan rumah-rumah yang ada di Kampung Kebon Melati saat ini dikontrakkan oleh pemiliknya. Harganya mulai dari ratusan ribu hingga jutaan rupiah.

"Kalau kontrakan biasanya diatas Rp 1 juta sebulan, kalau yang kos-kosan kayak di belakang itu ada yang Rp 800.000, Rp 900.000-an," ujarnya.

Kampung tersebut banyak diminati para pekerja dan pedagang yang beraktivitas di sekitaran Thamrin. Berada di posisi strategis membuat kontrakan-kontrakan yang ada di Kampung Kebon Melati jarang ada yang kosong.

Ia sendiri mengaku sudah berkali-kali pindah kontrakan di kawasan tersebut. Biasanya, kata dia, si pemilik hanya mendatangi lokasi ketika jatuh tempo pembayaran kontrakan.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Seorang Ibu Laporkan Tetangga, Diduga Bawa Kabur Anaknya Berusia 14 Tahun

Seorang Ibu Laporkan Tetangga, Diduga Bawa Kabur Anaknya Berusia 14 Tahun

Megapolitan
Bandara Soekarno-Hatta Operasikan Heliport Komersial Mulai 23 Agustus

Bandara Soekarno-Hatta Operasikan Heliport Komersial Mulai 23 Agustus

Megapolitan
PSI Nilai Koalisi Gerindra dan PDI-P Tak Serius Menang di Pilkada Depok 2020

PSI Nilai Koalisi Gerindra dan PDI-P Tak Serius Menang di Pilkada Depok 2020

Megapolitan
Ledakan Covid-19 Kota Bogor, PNS Hingga Puluhan Pegawai Puskesmas Positif Corona

Ledakan Covid-19 Kota Bogor, PNS Hingga Puluhan Pegawai Puskesmas Positif Corona

Megapolitan
Saat 867 Pohon Harus Diganti dan Direlokasi karena Imbas Proyek MRT Fase 2A

Saat 867 Pohon Harus Diganti dan Direlokasi karena Imbas Proyek MRT Fase 2A

Megapolitan
Penumpang KRL Tak Tertib hingga Rusak Pagar Stasiun Tanah Abang, Personel TNI-Polri Dikerahkan

Penumpang KRL Tak Tertib hingga Rusak Pagar Stasiun Tanah Abang, Personel TNI-Polri Dikerahkan

Megapolitan
UPDATE 11 Agustus: Covid-19 di Kota Bekasi Capai 626 Kasus Positif

UPDATE 11 Agustus: Covid-19 di Kota Bekasi Capai 626 Kasus Positif

Megapolitan
Akhir Rentetan Penembakan Misterius yang Incar Pengedara di Tangsel

Akhir Rentetan Penembakan Misterius yang Incar Pengedara di Tangsel

Megapolitan
Kebakaran Selama 8 Jam, 987 Jiwa Kehilangan Tempat Tinggal di Tambora

Kebakaran Selama 8 Jam, 987 Jiwa Kehilangan Tempat Tinggal di Tambora

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Babak Baru Pemerkosaan di Bintaro | Penembakan Misterius di Tangsel Lukai 8 Korban

[POPULER JABODETABEK] Babak Baru Pemerkosaan di Bintaro | Penembakan Misterius di Tangsel Lukai 8 Korban

Megapolitan
UPDATE 11 Agustus: Bertambah 16, Total 650 Kasus Positif Covid-19 di Tangsel

UPDATE 11 Agustus: Bertambah 16, Total 650 Kasus Positif Covid-19 di Tangsel

Megapolitan
Zona Merah Bertambah, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Pun Konsisten Alami Peningkatan

Zona Merah Bertambah, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Pun Konsisten Alami Peningkatan

Megapolitan
Ketua Tim Ahli Cagar Budaya Ragu Struktur Bata di Stasiun Bekasi Bekas Markas Jepang

Ketua Tim Ahli Cagar Budaya Ragu Struktur Bata di Stasiun Bekasi Bekas Markas Jepang

Megapolitan
Cerita Penyintas Covid-19: Jangan Kucilkan Pasien Covid-19, Kita Juga Ingin Sembuh

Cerita Penyintas Covid-19: Jangan Kucilkan Pasien Covid-19, Kita Juga Ingin Sembuh

Megapolitan
Cerita Perawat di Wisma Atlet Kemayoran: Lelah, Makian, dan Harapan

Cerita Perawat di Wisma Atlet Kemayoran: Lelah, Makian, dan Harapan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X