Penggerebekan Terduga Teroris di Cilincing dan Cerita Iron-Man

Kompas.com - 24/09/2019, 08:25 WIB
Bom yang diamankan dari terduga teroris di Cilincing diledakan tak jauh dari lokasi kejadian, Senin (23/9/2019). KOMPAS.COM/JIMMY RAMADHAN AZHARIBom yang diamankan dari terduga teroris di Cilincing diledakan tak jauh dari lokasi kejadian, Senin (23/9/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Saat warga sibuk dengan aktivitas di awal pekan, kondisi berbeda terjadi di Cilincing, Jakarta Utara. Pada sekitar pukul 05.00 WIB, Tim Detasemen Khusus Antiteror Mabes Polri atau yang dikenal dengan Densus 88 mendatangi sebuah rumah di Jalan Belibis V, Semper Barat, Cilincing.

AG (69), sang tuan rumah, tak menyangka rumahnya didatangi tim anti teror. Apa lagi ketika mendengar nama anaknya yang ke-9, MA (20), disebut sebagai terduga teroris dan diamankan polisi.

Didampingi Sekretaris RT 013/RW 004, Evie, Tim Densus 88 menggeledah rumah AG. Di lantai pertama mereka tidak menemukan apa-apa. Mereka lalu melangkah ke lantai dua di mana kamar MA berada.

Baca juga: Terduga Teroris di Cilincing Beli Bahan Pembuat Bom secara Online

Di sanalah MA menyembunyikan berbagai bahan pembuat bom. Densus 88 menemukan cairan H2O2, asam sulfat, serbuk putih, dan sejumlah barang lain.

Perhatian Evie tertuju ke sebuah botol air minum yang berada di dalam lemari milik MA. Hatinya bertanya-tanya, kenapa botol berisi semacam cairan itu menjadi sasaran polisi.

Salah seorang anggota Densus 88 mengatakan,  itu adalah jenis bom berdaya ledak tinggi

"( Bom) ada di dalam gelas tupperware gitu, 'Ini bu kalau kesenggol langsung meledak tiga rumah'," kata Evie sambil menirukan ucapan anggota Densus 88 usai penggeledahan di kawasannya, Senin (23/9/2019).

Evie terperanjat. Tak pernah menyangka ia bakal melihat langsung alat yang bisa membunuh puluhan bahkan ratusan orang dengan satu ledakan.

Satu hal terlintas di pikirannya. Rumah itu ditinggali banyak orang, termasuk anak-anak kecil.

"Di rumah dia (terduga teroris) tinggal sama keponakan-keponakannya. Kalau keponakannya masuk-masuk terus nyenggol (lemari) ini gimana," ujar Evie.

Belum lepas pikirannya dari bom tersebut, Tim Densus 88 menunjukkan dua lembar kertas kepada Evie. Satu kertas bertuliskan kalimat tauhid berbentuk seperti bendera ISIS.

Sementara, kertas lainnya merupakan surat yang dialamatkan "Kepada orang-orang kafir dan murtad".

Evi mengaku sulit membaca tulisan tersebut sehingga ia tidak bisa mengingat apa yang ada di dalamnya. Ia hanya ingat. surat ditulis dengan huruf Arab.

Belakangan diketahui bahwa surat itu adalah surat pamitan yang ditulis MA. Dalam surat itu dituliskan bahwa MA akan segera melakukan pengeboman.

Abdul Ghani (69) ayah dari terduga teroris di Cilincing, Jakarta UtaraKOMPAS.COM/JIMMY RAMADHAN AZHARI Abdul Ghani (69) ayah dari terduga teroris di Cilincing, Jakarta Utara

"Berdasarkan tulisan tangan di surat yang kami temukan, dia akan meledakkan bom di kantor kepolisian," kata Kapolres Metro Jakarta Utara Kombes Budhi Herdi Susianto yang mendampingi tim Densus 88.

Satu persatu barang bukti dikeluarkan anggota Densus 88. Barang-barang tersebut dijejerkan tepat di depan rumah.

Sementara petugas masih melakukan penggeledahan, AG terduduk lemas di Taman Laba-Laba yang ada tepat di depan rumahnya.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sempat Banjir, Kolong Jembatan Dukuh Atas Sudah Bisa Dilewati Kendaraan

Sempat Banjir, Kolong Jembatan Dukuh Atas Sudah Bisa Dilewati Kendaraan

Megapolitan
369 Karyawannya Positif Covid-19, PT Epson Jadi Klaster Industri Terbesar

369 Karyawannya Positif Covid-19, PT Epson Jadi Klaster Industri Terbesar

Megapolitan
Pemprov DKI Cairkan Dana Kartu Lansia dan Disabilitas Triwulan III

Pemprov DKI Cairkan Dana Kartu Lansia dan Disabilitas Triwulan III

Megapolitan
Polisi Pastikan 5 Jenazah ABK di Dalam Freezer Tewas karena Miras Oplosan

Polisi Pastikan 5 Jenazah ABK di Dalam Freezer Tewas karena Miras Oplosan

Megapolitan
Kapasitas ICU Sering Penuh, Pemkot Bekasi Tambah 26 Tempat Tidur Isolasi Pasien Covid-19 di Rumah Sakit

Kapasitas ICU Sering Penuh, Pemkot Bekasi Tambah 26 Tempat Tidur Isolasi Pasien Covid-19 di Rumah Sakit

Megapolitan
Katulampa Siaga 1, Bima Arya Ingatkan Anies Untuk Waspada

Katulampa Siaga 1, Bima Arya Ingatkan Anies Untuk Waspada

Megapolitan
Polisi Tangkap Sopir Angkot Penganiaya Warga di Duren Sawit

Polisi Tangkap Sopir Angkot Penganiaya Warga di Duren Sawit

Megapolitan
Sebelum Ditusuk Hingga Tewas, Pentolan Geng Copet Pernah Suruh Temannya Tusuk Tersangka

Sebelum Ditusuk Hingga Tewas, Pentolan Geng Copet Pernah Suruh Temannya Tusuk Tersangka

Megapolitan
Geng Copet Tamansari Kerap Beraksi di Halte TransJakarta

Geng Copet Tamansari Kerap Beraksi di Halte TransJakarta

Megapolitan
Sepekan Operasi Yustisi PSBB, Pemprov DKI Peroleh Rp 22,7 Juta dari Denda Pelanggar

Sepekan Operasi Yustisi PSBB, Pemprov DKI Peroleh Rp 22,7 Juta dari Denda Pelanggar

Megapolitan
Siaga 1, Air Kiriman dari Katulampa Diprediksi Tiba di Jakarta 8-12 Jam ke Depan

Siaga 1, Air Kiriman dari Katulampa Diprediksi Tiba di Jakarta 8-12 Jam ke Depan

Megapolitan
Klaster Keluarga Bertambah, Kini Ada 2.815 Kasus Positif Covid-19 di Kota Bekasi

Klaster Keluarga Bertambah, Kini Ada 2.815 Kasus Positif Covid-19 di Kota Bekasi

Megapolitan
UPDATE 21 September: Tambah 8 Kasus, 140 Pasien Masih Dirawat di Tangsel

UPDATE 21 September: Tambah 8 Kasus, 140 Pasien Masih Dirawat di Tangsel

Megapolitan
Katulampa Siaga 1, Lurah di Jaksel Imbau Warga Waspada Banjir

Katulampa Siaga 1, Lurah di Jaksel Imbau Warga Waspada Banjir

Megapolitan
Katulampa Siaga 1 Hanya dalam Satu Jam, Warga Bantaran Ciliwung Waspada Banjir Kiriman

Katulampa Siaga 1 Hanya dalam Satu Jam, Warga Bantaran Ciliwung Waspada Banjir Kiriman

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X