Kompas.com - 24/09/2019, 21:16 WIB
Ilustrasi mahasiswa SHUTTERSTOCKIlustrasi mahasiswa

JAKARTA, KOMPAS.com - Polisi mengamankan dua mahasiswa saat aksi demo berujung kericuhan berlangsung di depan Gedung DPR/MPR Republik Indonesia, Jalan Gatot Subroto, Jakarta Pusat, Selasa (24/9/2019).

Direskrimum Polda Metro Jaya Kombes Suyudi Ario Seto mengatakan, mahasiswa yang diamankan diduga berasal dari mahasiwa Universitas Kristen Indonesia.

"Betul, dua mahasiswa UKI ditangkap dalam keadaan mabuk alkhohol jenis sopi," kata Suyudi kepada wartawan.

Suyudi menyebut, kedua mahasiswa diamankan dengan alasan menyerang petugas kepolisian.

Baca juga: Kronologi Demo Mahasiswa yang Ricuh di DPR, Pedih Gas Air Mata hingga Malam...

"Mereka sangat represif melakukan penyerangan terhadap petugas. Kedua pelaku diamankan saat sedang mabuk minum sopi dan menyerang petugas," ujar Suyudi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Klarifikasi UKI

Terkait pernyataan polisi, pihak Himpunan Mahasiswa Teknik Sipil UKI mengklarifikasi beberapa tuduhan polisi itu terhadap dua rekannya. 

Ketua Himpunan Teknik Sipil Universitas Kristen Indonesia Tiberius Totonafo Ndruru membantah dua mahasiswa UKI yang diamankan polisi itu berupaya  menyerang polisi pada aksi demo, Selasa (24/9/2019) lalu.

Dia juga membantah bahwa dua mahasiswa mereka terlibat dalam aksi demo mahasiswa yang berlangsung hari itu. 

"Fakta yang kami alami sendiri adalah kami tertangkap dalam keadaan sadar dan tanpa perlawanan. Pada saat itu kami yang ditangkap oleh polisi, kemudian dibawa masuk ke dalam mobil panser polisi dan mengalami tindakan kekerasan," ujar Tiberius dalam keterangan tertulis, Rabu (2/10/2019).

Polisi sebelumnya menyebut bahwa dua mahasiswa itu ditangkap dalam keadaan mabuk. Hal itu juga dibantah oleh Tiberius.

Dia mengatakan dua mahasiswa itu diamankan dalam keadaan sadar. Saat ini, kedua mahasiswa itu telah dilepas polisi.

 

Catatan redaksi:

Berita ini sudah dikoreksi pada Rabu, 2 Oktober 2019 pukul 21.23 WIB dengan menambahkan klarifikasi dari pihak Himpunan Mahasiswa Jurusan Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Kristen Indonesia.



Video Rekomendasi

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

22 Reklame Rokok di Jakarta Timur Telah Ditertibkan

22 Reklame Rokok di Jakarta Timur Telah Ditertibkan

Megapolitan
Tertabrak Bus Saat Sedang Belok, Pengendara Motor Tewas di Kalideres

Tertabrak Bus Saat Sedang Belok, Pengendara Motor Tewas di Kalideres

Megapolitan
Sentra Flora dan Fauna di Semanan Akan Direvitalisasi

Sentra Flora dan Fauna di Semanan Akan Direvitalisasi

Megapolitan
Seorang Ustaz di Bekasi Jadi Korban Begal

Seorang Ustaz di Bekasi Jadi Korban Begal

Megapolitan
Pohon Tumbang di Simpang Tugu Jam, Jalan Margonda Raya Padat Merayap

Pohon Tumbang di Simpang Tugu Jam, Jalan Margonda Raya Padat Merayap

Megapolitan
Warga Bantargebang Bergumul dengan Bau Setiap Hari, Air Tanah pun Sudah Tercemar

Warga Bantargebang Bergumul dengan Bau Setiap Hari, Air Tanah pun Sudah Tercemar

Megapolitan
Empat Kali Beraksi, Begal di Kawasan Bintaro Mengaku Iseng

Empat Kali Beraksi, Begal di Kawasan Bintaro Mengaku Iseng

Megapolitan
Anies Merasa Senang Diperiksa KPK Terkait Kasus Korupsi Pengadaan Tanah Munjul

Anies Merasa Senang Diperiksa KPK Terkait Kasus Korupsi Pengadaan Tanah Munjul

Megapolitan
Sejumlah Bar di Jaksel Masih Membandel, Aparat Beri Denda hingga Puluhan Juta

Sejumlah Bar di Jaksel Masih Membandel, Aparat Beri Denda hingga Puluhan Juta

Megapolitan
Tinjau Vaksinasi, Anies: Positivity Rate Jakarta 0,7 Persen

Tinjau Vaksinasi, Anies: Positivity Rate Jakarta 0,7 Persen

Megapolitan
Gadis 13 Tahun Jadi Korban Kekerasan Seksual di Kota Tangerang, Kasus Dilaporkan Sejak 2020

Gadis 13 Tahun Jadi Korban Kekerasan Seksual di Kota Tangerang, Kasus Dilaporkan Sejak 2020

Megapolitan
Kasus Pria Disekap dan Dianiaya di Duren Sawit Berujung Damai, Polisi: Tak Ada yang Buat Laporan

Kasus Pria Disekap dan Dianiaya di Duren Sawit Berujung Damai, Polisi: Tak Ada yang Buat Laporan

Megapolitan
Polisi Akan Gelar Perkara Kasus Pria Gantung Diri Saat 'Live' TikTok di Rusun

Polisi Akan Gelar Perkara Kasus Pria Gantung Diri Saat "Live" TikTok di Rusun

Megapolitan
Hujan Deras dan Angin Kencang di Margonda Depok, 2 Mobil Ringsek Tertimpa Panel Bangunan

Hujan Deras dan Angin Kencang di Margonda Depok, 2 Mobil Ringsek Tertimpa Panel Bangunan

Megapolitan
Kejaksaan Cabut Banding Vonis Eks Dirut Garuda Terkait Penyelundupan Harley dan Brompton

Kejaksaan Cabut Banding Vonis Eks Dirut Garuda Terkait Penyelundupan Harley dan Brompton

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.