Kompas.com - 24/09/2019, 21:16 WIB
Ilustrasi mahasiswa SHUTTERSTOCKIlustrasi mahasiswa

JAKARTA, KOMPAS.com - Polisi mengamankan dua mahasiswa saat aksi demo berujung kericuhan berlangsung di depan Gedung DPR/MPR Republik Indonesia, Jalan Gatot Subroto, Jakarta Pusat, Selasa (24/9/2019).

Direskrimum Polda Metro Jaya Kombes Suyudi Ario Seto mengatakan, mahasiswa yang diamankan diduga berasal dari mahasiwa Universitas Kristen Indonesia.

"Betul, dua mahasiswa UKI ditangkap dalam keadaan mabuk alkhohol jenis sopi," kata Suyudi kepada wartawan.

Suyudi menyebut, kedua mahasiswa diamankan dengan alasan menyerang petugas kepolisian.

Baca juga: Kronologi Demo Mahasiswa yang Ricuh di DPR, Pedih Gas Air Mata hingga Malam...

"Mereka sangat represif melakukan penyerangan terhadap petugas. Kedua pelaku diamankan saat sedang mabuk minum sopi dan menyerang petugas," ujar Suyudi.

Klarifikasi UKI

Terkait pernyataan polisi, pihak Himpunan Mahasiswa Teknik Sipil UKI mengklarifikasi beberapa tuduhan polisi itu terhadap dua rekannya. 

Ketua Himpunan Teknik Sipil Universitas Kristen Indonesia Tiberius Totonafo Ndruru membantah dua mahasiswa UKI yang diamankan polisi itu berupaya  menyerang polisi pada aksi demo, Selasa (24/9/2019) lalu.

Dia juga membantah bahwa dua mahasiswa mereka terlibat dalam aksi demo mahasiswa yang berlangsung hari itu. 

"Fakta yang kami alami sendiri adalah kami tertangkap dalam keadaan sadar dan tanpa perlawanan. Pada saat itu kami yang ditangkap oleh polisi, kemudian dibawa masuk ke dalam mobil panser polisi dan mengalami tindakan kekerasan," ujar Tiberius dalam keterangan tertulis, Rabu (2/10/2019).

Polisi sebelumnya menyebut bahwa dua mahasiswa itu ditangkap dalam keadaan mabuk. Hal itu juga dibantah oleh Tiberius.

Dia mengatakan dua mahasiswa itu diamankan dalam keadaan sadar. Saat ini, kedua mahasiswa itu telah dilepas polisi.

 

Catatan redaksi:

Berita ini sudah dikoreksi pada Rabu, 2 Oktober 2019 pukul 21.23 WIB dengan menambahkan klarifikasi dari pihak Himpunan Mahasiswa Jurusan Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Kristen Indonesia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sabtu Ini, Taman Impian Jaya Ancol Tutup karena Penyemprotan Disinfektan

Sabtu Ini, Taman Impian Jaya Ancol Tutup karena Penyemprotan Disinfektan

Megapolitan
Ketika Warga Jakarta Ngotot Berziarah Saat Anies Berlakukan Larangan Ziarah Kubur di Libur Lebaran...

Ketika Warga Jakarta Ngotot Berziarah Saat Anies Berlakukan Larangan Ziarah Kubur di Libur Lebaran...

Megapolitan
Tokoh Betawi: Larangan Ziarah Kubur untuk Kemaslahatan

Tokoh Betawi: Larangan Ziarah Kubur untuk Kemaslahatan

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Anies Ingin Data Warga yang Kembali dari Mudik | Peziarah Paksa Buka TPU Tegal Alur

[POPULER JABODETABEK] Anies Ingin Data Warga yang Kembali dari Mudik | Peziarah Paksa Buka TPU Tegal Alur

Megapolitan
Pemudik Kembali ke Jakarta Wajib Bawa Surat Bebas Covid-19

Pemudik Kembali ke Jakarta Wajib Bawa Surat Bebas Covid-19

Megapolitan
Tiga Remaja Bercanda Transaksi Narkoba Usai Shalat Id, Dibawa ke Kantor Polisi

Tiga Remaja Bercanda Transaksi Narkoba Usai Shalat Id, Dibawa ke Kantor Polisi

Megapolitan
Cegah Lonjakan Kasus Covid-19, Anies Siapkan Dua Lapis Screening Saat Arus Balik

Cegah Lonjakan Kasus Covid-19, Anies Siapkan Dua Lapis Screening Saat Arus Balik

Megapolitan
Jakarta Catat 632 Kasus Baru Covid-19, 30 Pasien Meninggal dalam Sehari

Jakarta Catat 632 Kasus Baru Covid-19, 30 Pasien Meninggal dalam Sehari

Megapolitan
Update: 53 Kasus Baru Covid-19 di Depok

Update: 53 Kasus Baru Covid-19 di Depok

Megapolitan
Hari Kedua Lebaran, Hampir 23.000 Orang Kunjungi TMII

Hari Kedua Lebaran, Hampir 23.000 Orang Kunjungi TMII

Megapolitan
Penyekatan Kendaraan Keluar Jakata Berakhir Malam Ini, Tol Layang MBZ Pun Kembali Dibuka

Penyekatan Kendaraan Keluar Jakata Berakhir Malam Ini, Tol Layang MBZ Pun Kembali Dibuka

Megapolitan
Kebakaran Hanguskan 3 Toko dan 2 Rumah di Jalan Sultan Agung Bekasi

Kebakaran Hanguskan 3 Toko dan 2 Rumah di Jalan Sultan Agung Bekasi

Megapolitan
Polisi Periksa Korban dan Tersangka pada Kasus Tamu Hotel Bobobox Direkam Saat Mandi

Polisi Periksa Korban dan Tersangka pada Kasus Tamu Hotel Bobobox Direkam Saat Mandi

Megapolitan
Proyektil Peluru Ditemukan di Rumah Warga di Pondok Pucung

Proyektil Peluru Ditemukan di Rumah Warga di Pondok Pucung

Megapolitan
Kuota Pengunjung Terpenuhi, Pintu Utama Ancol Ditutup Sementara

Kuota Pengunjung Terpenuhi, Pintu Utama Ancol Ditutup Sementara

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X