Malam Makin Larut, Gas Air Mata Masih Terlontar di Sekitar Menara Kompas

Kompas.com - 24/09/2019, 21:59 WIB
Kebakaran di halaman Pos Polisi Stasiun Palmerah dan pekat asap gas air mata terpantau langsung dari Menara Kompas, Selasa (24/9/2019), sekitar pukul 21.20 WIB. KOMPAS.com/PALUPI ANNISA AULIANIKebakaran di halaman Pos Polisi Stasiun Palmerah dan pekat asap gas air mata terpantau langsung dari Menara Kompas, Selasa (24/9/2019), sekitar pukul 21.20 WIB.

JAKARTA, KOMPAS.com - Hingga lewat pukul 21.30 WIB, Selasa (24/9/2019), tembakan gas air mata masih terus terlontar dari dalam pagar Gedung DPR yang menghadap ke persimpangan rel menuju kawasan Palmerah, di Jalan Tentara Pelajar, Jakarta Pusat.

Serentetan tembakan gas air mata bahkan sampai menjangkau area apartemen Permata Senayan, yang tepat bersebelahan dengan Menara Kompas. Tidak hanya satu dua. Lontaran gas air mata sudah seperti kembang api, susul-menyusul.

“Saya baru selesai makan, mau balik ke Menara Kompas. Tiba-tiba dua tembakan gas air mata terdengar, lalu disusul rentetan tembakan lagi,” kata Aris, salah satu karyawan di Menara Kompas.

Baca juga: Rusuh di Palmerah, Massa Bakar Pos Polisi

Massa terlihat berlarian di Jalan Tentara Pelajar, Jakarta Pusat, menuju arah Permata Hijau, Selasa (24/9/2019) malam selewat pukul 21.00 WIB, terpantau dari Menara Kompas. Tembakan gas air mata masih terlontar di kisaran waktu itu.KOMPAS.com/PALUPI ANNISA AULIANI Massa terlihat berlarian di Jalan Tentara Pelajar, Jakarta Pusat, menuju arah Permata Hijau, Selasa (24/9/2019) malam selewat pukul 21.00 WIB, terpantau dari Menara Kompas. Tembakan gas air mata masih terlontar di kisaran waktu itu.

Tembakan dan asap pekat gas air mata juga disaksikan langsung oleh sejumlah karyawan dan wartawan di Menara Kompas dari ketinggian. Termasuk sejumlah massa yang tampak berlarian, mobil yang terjebak kemacetan di tengah pekat asap gas air mata.

Baca juga: Mulai Terkendali, Mahasiswa dan TNI Saling Canda hingga Shalawat Bersama

Sebelumnya, api berkobar tampak terlihat di halaman Pos Polisi Stasiun Palmerah, di persimpangan jalan tersebut. Asap hitam mengiringi kebakaran itu.

Sejak Selasa petang, kerumunan mahasiswa yang membubarkan diri telah menyesaki area di sekitar Menara Kompas.

Ketika tembakan gas air mata terlontar untuk membubarkan massa yang tertahan di jalur rel KRL Jakarta-Serpong, pengamanan mengitari gedung ini, termasuk menahan seluruh penghuni gedung di dalamnya bersama terpaan gas air mata yang mau tak mau terbawa angin.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

MRT Jakarta Hadirkan Anjing Pelacak di Stasiun untuk Lacak Benda-Benda Mencurigakan

MRT Jakarta Hadirkan Anjing Pelacak di Stasiun untuk Lacak Benda-Benda Mencurigakan

Megapolitan
Berbagai Festival Meriahkan Jakarta Akhir Pekan Ini

Berbagai Festival Meriahkan Jakarta Akhir Pekan Ini

Megapolitan
Keamanan di Stasiun MRT Jakarta Ditingkatkan atas Permintaan Polisi

Keamanan di Stasiun MRT Jakarta Ditingkatkan atas Permintaan Polisi

Megapolitan
PT Transjakarta Klarifikasi, Bus Transjakarta Zongtong Belum Beroperasi Setelah Ada Kasus Video Tak Senonoh

PT Transjakarta Klarifikasi, Bus Transjakarta Zongtong Belum Beroperasi Setelah Ada Kasus Video Tak Senonoh

Megapolitan
RS Polri Kesulitan Identifikasi Jenazah yang Diduga Warga China yang Tewas Selat Sunda

RS Polri Kesulitan Identifikasi Jenazah yang Diduga Warga China yang Tewas Selat Sunda

Megapolitan
Pipi, Pelipis, dan Kaki Pelajar SMP di Kembangan Luka Akibat Disiram Air Keras

Pipi, Pelipis, dan Kaki Pelajar SMP di Kembangan Luka Akibat Disiram Air Keras

Megapolitan
PKL yang Jualan di Bahu Jalan Senen Khawatir Pendapatan Berkurang Jika Direlokasi

PKL yang Jualan di Bahu Jalan Senen Khawatir Pendapatan Berkurang Jika Direlokasi

Megapolitan
DPRD DKI Pesimistis APBD 2020 Rampung Sesuai Aturan Kemendagri

DPRD DKI Pesimistis APBD 2020 Rampung Sesuai Aturan Kemendagri

Megapolitan
Minim Penerangan, Warga Sulit Seberangi JPO Stasiun Pasar Minggu Baru di Malam Hari

Minim Penerangan, Warga Sulit Seberangi JPO Stasiun Pasar Minggu Baru di Malam Hari

Megapolitan
Bima Arya Pertimbangkan Maju sebagai Calon Ketua Umum PAN

Bima Arya Pertimbangkan Maju sebagai Calon Ketua Umum PAN

Megapolitan
Pelaku Pelecehan Seksual Dikejar dan Ditangkap Korbanya di Kalideres

Pelaku Pelecehan Seksual Dikejar dan Ditangkap Korbanya di Kalideres

Megapolitan
WNA Pemilik Salon Operasi Lipatan Kelopak Mata Ilegal di PIK Belajar dari Dokter di China.

WNA Pemilik Salon Operasi Lipatan Kelopak Mata Ilegal di PIK Belajar dari Dokter di China.

Megapolitan
Dukung Ahok Jadi Bos BUMN, Ketua DPRD DKI: Selama Pimpin Jakarta Kinerjanya Baik

Dukung Ahok Jadi Bos BUMN, Ketua DPRD DKI: Selama Pimpin Jakarta Kinerjanya Baik

Megapolitan
Pabrik Sepatu Hengkang, Pengangguran di Banten Berpotensi Naik Ratusan Ribu Orang

Pabrik Sepatu Hengkang, Pengangguran di Banten Berpotensi Naik Ratusan Ribu Orang

Megapolitan
Mengenal GrabWheels, Satu Wujud dari Tranportasi Pintar di Indonesia

Mengenal GrabWheels, Satu Wujud dari Tranportasi Pintar di Indonesia

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X