Menit Demi Menit Demo Mahasiswa Ricuh di DPR, Demonstran Melawan hingga Kehadiran Oknum Perusuh

Kompas.com - 25/09/2019, 10:27 WIB
Sejumlah mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi di Indonesia berunjuk rasa di depan gedung DPR, Jakarta, Selasa (24/9/2019). Aksi demonstrasi di DPR kembali digelar hari ini sebagai bentuk penolakan segala upaya pelemahan terhadap pemberantasan korupsi serta mendesak pemerintah dan DPR mencabut UU KPK yang sudah disahkan. ANTARA FOTO/MUHAMMAD ADIMAJASejumlah mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi di Indonesia berunjuk rasa di depan gedung DPR, Jakarta, Selasa (24/9/2019). Aksi demonstrasi di DPR kembali digelar hari ini sebagai bentuk penolakan segala upaya pelemahan terhadap pemberantasan korupsi serta mendesak pemerintah dan DPR mencabut UU KPK yang sudah disahkan.
Penulis Jessi Carina
|

Pukul 21.30 WIB, pembakaran pos polisi oleh oknum

Pukul 21.30 WIB, situasi di sejumlah titik sudah mulai terkendali. Namun di titik lain suasana masih panas. Massa yang entah berasal dari mana membakar sejumlah pos polisi, salah satunya Pos Polisi Palmerah.

Berdasarkan siaran Kompas TV, massa masih bentrok dengan aparat Kepolisian pukul 22.45 WIB. Massa berkumpul di jalan selepas flyover menuju simpang Slipi. Sementara aparat Kepolisian membentuk barikade di atas flyover.

Meski polisi menembakan gas air mata berkali-kali, massa tidak bubar.

Mereka melawan dengan melempari polisi dengan batu. Massa juga membakar barang-barang di tengah jalan.

Tidak semua orang yang terlibat kerusuhan tersebut adalah mahasiswa yang berdemo di depan Kompleks Parlemen Senayan. Sebagian orang tidak memakai jaket almamater.

Pukul 22.15 WIB, Jalan Gatot Subroto dibuka

Sementara pembakaran berlangsung, suasana di Jalan Gatot Subroto berangsur normal. Pukul 22.15 WIB, jalan yang menjadi lokasi utama demo itu sudah bisa dilalui kendaraan.

Baca juga: Massa Pendemo Bubar, Jalan Gatot Subroto Berangsur-angsur Dapat Dilalui

Beberapa pengendara yang melintas di kawasan itu tampak merasakan efek gas air mata yang masih tersisa. Ada yang bersin, mengucek mata, bahkan ada yang mencuci muka

Pukul 23.10 WIB, bentrokan oknum perusuh

Suasana kondusif tidak berlangsung lama malam itu. Bentrokan tidak lagi murni antara mahasiswa dengan polisi. Hal ini terlihat dari pakaian massa yang terlibat dalam bentrokan itu.

Massa tidak memakai jas almamater seperti yang dikenakan mahasiswa sejak pagi. Sebagian mengenakan sandal jepit. Bahkan, ada yang hanya mengenakan celana pendek. Banyak pula yang mengenakan masker wajah, kain penutup wajah hingga jaket dengan tudung kepala.

Bentrokan itu salah satunya terjadi di sepanjang Jalan Tentara Pelajar atau di belakang Kompleks Parlemen Senayan.

Pukul 23.10 WIB, polisi berkumpul di sekitar Lapangan Tembak. Massa melempar polisi dengan batu.

Mereka berteriak mencaci aparat polisi dan memberi instruksi sesama mereka agar tetap waspada. Tidak ada lagi seruan tentang tuntutan yang sejak pagi disuarakan pemuda-pemudi berjaket almamater di depan Gedung DPR.

Halaman:
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kontroversi Pernyataan Sekda DKI soal Banjir Dinikmati, Dinilai Tak Punya Empati hingga Tutupi Kesalahan Anies

Kontroversi Pernyataan Sekda DKI soal Banjir Dinikmati, Dinilai Tak Punya Empati hingga Tutupi Kesalahan Anies

Megapolitan
Demo Ojek Online di DPR, Menolak Pembatasan Jalan hingga Sweeping Pengemudi

Demo Ojek Online di DPR, Menolak Pembatasan Jalan hingga Sweeping Pengemudi

Megapolitan
Kronologi Perampokan Toko Emas di Pasar Pecah Kulit, Mengasak 4 Kg Emas hingga Tembak Petugas Sampah

Kronologi Perampokan Toko Emas di Pasar Pecah Kulit, Mengasak 4 Kg Emas hingga Tembak Petugas Sampah

Megapolitan
BMKG: Sabtu Pagi, Jakarta Hujan Lokal

BMKG: Sabtu Pagi, Jakarta Hujan Lokal

Megapolitan
Kerugian Toko Emas Tamansari akibat Disatroni Maling Belum Dapat Pastikan

Kerugian Toko Emas Tamansari akibat Disatroni Maling Belum Dapat Pastikan

Megapolitan
Soal Banjir Dinikmati, PSI DKI Nilai Pernyataan Sekda Menyakiti Hati Masyarakat

Soal Banjir Dinikmati, PSI DKI Nilai Pernyataan Sekda Menyakiti Hati Masyarakat

Megapolitan
Lurah Pastikan Suplai Logistik Pengungsi Banjir Cipinang Melayu Memadai

Lurah Pastikan Suplai Logistik Pengungsi Banjir Cipinang Melayu Memadai

Megapolitan
Polisi Kejar Perampok Bersenjata yang Satroni Toko Emas di Pasar Pecak Kulit

Polisi Kejar Perampok Bersenjata yang Satroni Toko Emas di Pasar Pecak Kulit

Megapolitan
Revitalisasi Monas dan Formula E, Ombudsman: Pejabat yang Rusak Cagar Budaya Bisa Dipidana

Revitalisasi Monas dan Formula E, Ombudsman: Pejabat yang Rusak Cagar Budaya Bisa Dipidana

Megapolitan
Banjir Makin Tinggi, Warga Cipinang Melayu Kembali Penuhi Posko Pengungsian

Banjir Makin Tinggi, Warga Cipinang Melayu Kembali Penuhi Posko Pengungsian

Megapolitan
Masker Ilegal di Cakung Didistribusikan ke Rumah Sakit

Masker Ilegal di Cakung Didistribusikan ke Rumah Sakit

Megapolitan
Ombudsman Minta Revitalisasi Monas dan Sirkuit Formula E Dimoratorium

Ombudsman Minta Revitalisasi Monas dan Sirkuit Formula E Dimoratorium

Megapolitan
Banjir Lagi di Cipinang Melayu, Warga Mulai Mengungsi

Banjir Lagi di Cipinang Melayu, Warga Mulai Mengungsi

Megapolitan
Saudi Larang Umrah Sementara, 48 Jemaah Asal Bekasi Batal Berangkat

Saudi Larang Umrah Sementara, 48 Jemaah Asal Bekasi Batal Berangkat

Megapolitan
Drainase Buruk hingga Persoalan Mandeknya Normalisasi Bakal Jadi Prioritas Pansus Banjir Jakarta

Drainase Buruk hingga Persoalan Mandeknya Normalisasi Bakal Jadi Prioritas Pansus Banjir Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X