Kompas.com - 30/09/2019, 17:05 WIB
Direktur Pam Obvit Polda Metro Jaya, Kombes Pol FX Surya Kumara saat bertanya kepada para pendemo di dekat stasiun Palmerah, Jakarta Barat, Senin ,(30/9/2019). KOMPAS.com/BONFILIO MAHENDRA WAHANAPUTRA LADJARDirektur Pam Obvit Polda Metro Jaya, Kombes Pol FX Surya Kumara saat bertanya kepada para pendemo di dekat stasiun Palmerah, Jakarta Barat, Senin ,(30/9/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Pam Obvit Polda Metro Jaya, Kombes Pol FX Surya Kumara bertanya kepada para pelajar siapa yang bertanggung jawab dalam unjuk rasa di dekat perlintasan sebidang rel kereta Stasiun Palmerah.

Surya saat itu sedang ingin membubarkan massa yang memblokade Jalan Tentara Pelajar, hal ini berdampak pada kemacetan yang terjadi dari arah Slipi ke Permata Hijau.

Saat ditanya, massa enggan memberitahu Surya dan terus bernyanyi.

"Jangan hanya teriak-teriak, Anda sudah mengganggu masyarakat kegiatan masyarakat. Ini dari mana?" tanya Surya kepada kerumunan massa.

Baca juga: Pukul 16.38 WIB, Kericuhan Pecah di Palmerah, Polisi Tembakkan Gas Air Mata 4 Kali

Tak cukup sampai di situ, Surya yang merasa tidak menemukan jawaban terus bertanya di tengah kerumunan.

"Anda karena banyak berani? Coba siapa yang punya coba?" tambah Surya.

Massa pun tetap enggan memberitahu siapa korlap aksi unjuk rasa.

Salah satu objek vital yang berada dekat dengan lokasi unjuk rasa adalah Stasiun Palmerah. Sementara itu, situasi di Jalan Tentara Pelajar dari arah Slipi ke Permata Hijau masih terpantau padat dan macet.

Kendaraan satu per satu dipersilahkan mengambil jalur lurus ke arah Permata Hijau.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Cara Buat E-KTP Baru Pengganti yang Hilang atau Rusak Via Online, Berlaku Luar Domisili

Ini Cara Buat E-KTP Baru Pengganti yang Hilang atau Rusak Via Online, Berlaku Luar Domisili

Megapolitan
Jadwal Shalat dan Buka Puasa di Jakarta Hari Ini, Selasa 20 April 2021

Jadwal Shalat dan Buka Puasa di Jakarta Hari Ini, Selasa 20 April 2021

Megapolitan
Jadi Syarat Perjalanan Udara dan Laut, Berikut Cara Mengisi e-HAC

Jadi Syarat Perjalanan Udara dan Laut, Berikut Cara Mengisi e-HAC

Megapolitan
Link Pendaftaran Vaksinasi Covid-19 untuk Industri Ekonomi Kreatif di Jakarta

Link Pendaftaran Vaksinasi Covid-19 untuk Industri Ekonomi Kreatif di Jakarta

Megapolitan
Takut Dikeroyok, Seorang Debt Collector Menceburkan Diri ke Kali Ciliwung

Takut Dikeroyok, Seorang Debt Collector Menceburkan Diri ke Kali Ciliwung

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Bekasi, 20 April 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Bekasi, 20 April 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Kota Bogor Hari Ini, 20 April 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Kota Bogor Hari Ini, 20 April 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa Kota Depok Hari Ini, 20 April 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa Kota Depok Hari Ini, 20 April 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Jakarta Hari Ini, Selasa 20 April 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Jakarta Hari Ini, Selasa 20 April 2021

Megapolitan
Soal Tewasnya Tahanan Polres Tangsel, Komnas HAM Masih Perlu Dokumen Pelengkap

Soal Tewasnya Tahanan Polres Tangsel, Komnas HAM Masih Perlu Dokumen Pelengkap

Megapolitan
Kronologi Remaja yang Diperkosa Anak Anggota DPRD Bekasi Juga Dijual, Awalnya Diiming-imingi Pekerjaan

Kronologi Remaja yang Diperkosa Anak Anggota DPRD Bekasi Juga Dijual, Awalnya Diiming-imingi Pekerjaan

Megapolitan
[Update 19 April]: Bertambah 973, Covid-19 di Jakarta Tembus 400.048 Kasus

[Update 19 April]: Bertambah 973, Covid-19 di Jakarta Tembus 400.048 Kasus

Megapolitan
Penjaga Sedang Shalat Tarawih, Motor Milik Penghuni Rumah Kos di Setiabudi Digasak Maling

Penjaga Sedang Shalat Tarawih, Motor Milik Penghuni Rumah Kos di Setiabudi Digasak Maling

Megapolitan
Rizieq Shihab Tanya ke Saksi: Massa Megamendung Sambut Saya dengan Benci atau Cinta?

Rizieq Shihab Tanya ke Saksi: Massa Megamendung Sambut Saya dengan Benci atau Cinta?

Megapolitan
Tinjau Korban Kebakaran di Taman Sari, Anies Sebut 130 Rumah Ludes Terbakar

Tinjau Korban Kebakaran di Taman Sari, Anies Sebut 130 Rumah Ludes Terbakar

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X