Aparat Blokade Jalan Gatot Subroto, Mahasiswa Berikan Kembang

Kompas.com - 01/10/2019, 15:18 WIB
Mahasiswa menyerahkan sekuntum kembang kepada polisi yang memblokade rombongan mahasiswa menuju gedung DPR/MPR di Jalan Gatot Subroto, Jakarta Pusat, Selasa (1/10/2019) siang. Kembang ini jadi simbol bahwa mahasiswa beraksi secara damai. Kompas.com/VITORIO MANTALEANMahasiswa menyerahkan sekuntum kembang kepada polisi yang memblokade rombongan mahasiswa menuju gedung DPR/MPR di Jalan Gatot Subroto, Jakarta Pusat, Selasa (1/10/2019) siang. Kembang ini jadi simbol bahwa mahasiswa beraksi secara damai.

JAKARTA, KOMPAS.com - Polisi dan marinir berjaga tepat di depan separator yang memblokade akses Jalan Gatot Subroto, di bawah fly over Ladokgi, menuju gedung DPR/MPR, Selasa (1/10/2019) seketika rombongan mahasiswa tiba di lokasi sekitar pukul 14.30 WIB.

Untuk sementara, rombongan mahasiswa berserta mobil komando yang baru selesai melakukan longmarch tertahan cukup jauh dari gedung DPR/MPR.

Ada pemandangan unik di sini. Beberapa mahasiswa melakukan aksi simbolik perdamaian dengan para aparat.

Mereka memberikan beberapa kuntum kembang kepada polisi dan marinir yang memblokade jalan mereka. Aparat menerima kembang-kembang tersebut sembari tetap berpegangan pada tameng mereka.

Baca juga: Selasa Siang, Mahasiswa Akan Kembali Demo di Depan Gedung DPR

"Simbol bahwa kita aksi damai, kita damai dengan siapa pun termasuk polisi," sebut salah satu mahasiswa Universitas Negeri Jakarta.

Selagi bertahan dan berharap bisa diizinkan maju lebih jauh mendekati gedung DPR/MPR, orator terus mengingatkan mahasiswa agar merapatkan barikade dan memperhatikan kawan-kawan di sekeliling guna mengantisipasi adanya penyusup.

"Hati-hati kawan-kawan, kita pastikan aksi kita semua kawan-kawan. Hati-hati provokasi," seru salah seorang orator.

"Yang tidak pakai almet (jaket almamater kampus) keluar barisan! Walaupun kita tahu itu teman kita, tapi kita hormati yang sudah kita sepakati," seru yang lain.

Baca juga: Drama 7 Jam Rusuh Demonstran di Sekitar Gedung DPR...

Aliansi Mahasiswa Indonesia yang terdiri dari BEM-BEM kampus kembali menggelar aksi damai hari ini. Tuntutan mahasiswa dalam aksi hari ini tidak banyak berbeda dengan tuntutan saat kali perdana aksi pada Selasa (24/9/2019) lalu dan Senin (30/9/2019).

Meskipun beberapa RUU bermasalah -- seperti RKUHP, RUU Pertanahan, dan RUU Pertanahan -- telah diputuskan nasibnya kemarin, namun mahasiswa masih memiliki beberapa tuntutan lain yang belum berjawab, seperti dalam isu kejahatan lingkungan, isu antikorupsi, dan penangkapan aktivis.

Selain itu, tuntutan mahasiswa bertambah satu hari ini, yakni terkait jatuhnya korban-korban sipil akibat kekerasan aparat selama gelombang aksi unjuk rasa sepekan terakhir.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pelecehan Seksual di Jatinegara Terekam CCTV, Mondar-mandir Cari Mangsa di Gang Rawan Kriminal

Pelecehan Seksual di Jatinegara Terekam CCTV, Mondar-mandir Cari Mangsa di Gang Rawan Kriminal

Megapolitan
Ribet Banget Drama Gerindra dan PKS Pilih Wagub DKI

Ribet Banget Drama Gerindra dan PKS Pilih Wagub DKI

Megapolitan
Siwi Sidi Laporkan Akun @digeeembok, Polisi akan Periksa 11 Saksi

Siwi Sidi Laporkan Akun @digeeembok, Polisi akan Periksa 11 Saksi

Megapolitan
Asal Usul Koteka, Pakaian Khas Suku Dhani hingga Pernah Dirazia Zaman Orba

Asal Usul Koteka, Pakaian Khas Suku Dhani hingga Pernah Dirazia Zaman Orba

Megapolitan
4 Pengakuan Lutfi Alfiandi, Sengaja Bawa Bendera hingga Disiksa Polisi

4 Pengakuan Lutfi Alfiandi, Sengaja Bawa Bendera hingga Disiksa Polisi

Megapolitan
Fakta Pengeroyokan Tukang Parkir di BSD yang Tak Setor Jatah Bulanan

Fakta Pengeroyokan Tukang Parkir di BSD yang Tak Setor Jatah Bulanan

Megapolitan
Utak-atik Calon Wagub DKI Jakarta, Sampai Kapan Anies 'Menjomblo'?

Utak-atik Calon Wagub DKI Jakarta, Sampai Kapan Anies "Menjomblo"?

Megapolitan
Banjir di Cikini Dianggap karena Saluran Air Buruk

Banjir di Cikini Dianggap karena Saluran Air Buruk

Megapolitan
Keroyok Pelajar hingga Tewas, Seorang Siswa Ditangkap Polisi di Lingkungan Sekolah

Keroyok Pelajar hingga Tewas, Seorang Siswa Ditangkap Polisi di Lingkungan Sekolah

Megapolitan
Jakarta Banjir, Pemprov DKI Sebut Banyak Pelanggaran Tata Ruang

Jakarta Banjir, Pemprov DKI Sebut Banyak Pelanggaran Tata Ruang

Megapolitan
5 Fakta Kerusakan SDN Samudrajaya 04 Bekasi

5 Fakta Kerusakan SDN Samudrajaya 04 Bekasi

Megapolitan
Tolak Eksepsi Enam Aktivis Papua, Jaksa Sebut Pengacara Tidak Paham Sistematika Hukum

Tolak Eksepsi Enam Aktivis Papua, Jaksa Sebut Pengacara Tidak Paham Sistematika Hukum

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Dua Cawagub DKI yang Baru | Pramugari Garuda Indonesia Siwi Sidi Diperiksa

[POPULER JABODETABEK] Dua Cawagub DKI yang Baru | Pramugari Garuda Indonesia Siwi Sidi Diperiksa

Megapolitan
Tabrakan Adu Banteng dengan Bus di Cikarang, Pengendara Motor Tewas

Tabrakan Adu Banteng dengan Bus di Cikarang, Pengendara Motor Tewas

Megapolitan
BMKG: Selasa Pagi, Sebagian Jakarta Hujan

BMKG: Selasa Pagi, Sebagian Jakarta Hujan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X