Polisi Belum Hitung Kerugian Terkait Pembakaran Pospol Saat Demo

Kompas.com - 03/10/2019, 15:16 WIB
Garis polisi dipasang di salah satu bangunan dekat pos polisi yang turut dibakar oleh massa pada Rabu (25/8/2019) malam Kompas.com/ BONFILIO MAHENDRA WAHANAPUTRA LADJARGaris polisi dipasang di salah satu bangunan dekat pos polisi yang turut dibakar oleh massa pada Rabu (25/8/2019) malam

JAKARTA, KOMPAS.com - Dalam kerusuhan pada Senin (30/9/2019) lalu, massa membakar Pos Polisi Tomang,Slipi dan sekitarnya. Akibatnya pos polisi tidak bisa berfungsi seperti biasa.

Pihak kepolisian melalui Satuan Lalu Lintas Jakarta Barat berencana akan memperbaiki kerusakan pos polisi saat situasi kembali kondusif.

"Sekarang menunggu perintah Bapak Dirlantas (Direktur Lalu Lintas) Polda Metro Jaya untuk revitalisasi dan situasi juga belum kondusif total," kata Kepala Satuan Lalu Lintas (Kasatlantas) Polres Jakarta Barat, Kompol Hari Admoko saat dikonfirmasi, Kamis (3/10/2019).

Untuk sementara, guna menyelematkan barang-barang yang masih tersisa, Pos Polisi Tomang dan Slipi yang dibakar, masih tertutup terpal.

Baca juga: Perbaikan Pos Polisi yang Dibakar Massa Menunggu Jakarta Kondusif

Karena selain bangunan, sejumlah barang juga ikut terbakar salah satunya sepeda motor yang terparkir.

Sementara itu, Hari juga masih belum menaksir besaran rupiah akibat pembakaran dua pos polisi di Jakarta Barat.

"Untuk kerugian belum bisa ditaksir," tambah Hari.

Sejauh ini, beberapa unit sepeda motor juga turut dibakar oleh massa karena terpakir di kawasan pos polisi.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

2 Rumah Ambruk di Matraman, Warga Khawatir Ada Kejadian Serupa

2 Rumah Ambruk di Matraman, Warga Khawatir Ada Kejadian Serupa

Megapolitan
Rute LRT Pulo Gadung-Kebayoran Lama yang Berimpitan dengan MRT Diminta Dievaluasi

Rute LRT Pulo Gadung-Kebayoran Lama yang Berimpitan dengan MRT Diminta Dievaluasi

Megapolitan
Mobil Tabrak Pagar Gereja Immanuel di Gambir, Sopir Diduga Mengantuk

Mobil Tabrak Pagar Gereja Immanuel di Gambir, Sopir Diduga Mengantuk

Megapolitan
Pemilik Rumah yang Ambruk di Matraman Berharap Dijenguk Anies

Pemilik Rumah yang Ambruk di Matraman Berharap Dijenguk Anies

Megapolitan
Besok, Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek II Dibuka, Tarif Masih Gratis

Besok, Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek II Dibuka, Tarif Masih Gratis

Megapolitan
Rumah Ambruk karena Galian Saluran, Pemilik Berharap Pemkot Bertanggung Jawab

Rumah Ambruk karena Galian Saluran, Pemilik Berharap Pemkot Bertanggung Jawab

Megapolitan
Polisi Serahkan Secara Simbolis Jenazah Warga Pakistan Tersangka Kasus Narkoba

Polisi Serahkan Secara Simbolis Jenazah Warga Pakistan Tersangka Kasus Narkoba

Megapolitan
2 Rumah di Matraman Ambruk, Diduga karena Pengerjaan Saluran Air

2 Rumah di Matraman Ambruk, Diduga karena Pengerjaan Saluran Air

Megapolitan
Cerita Bowo Dirikan Bilik Pintar buat Anak-anak Pemulung di Menteng Atas

Cerita Bowo Dirikan Bilik Pintar buat Anak-anak Pemulung di Menteng Atas

Megapolitan
Kota Bogor Rentan Bencana Tanah Longsor Saat Musim Hujan

Kota Bogor Rentan Bencana Tanah Longsor Saat Musim Hujan

Megapolitan
Bangun Bilik Pintar untuk Anak-anak Pemulung, Ini Alasan Bowo

Bangun Bilik Pintar untuk Anak-anak Pemulung, Ini Alasan Bowo

Megapolitan
Alasan Pembeli Sepatu Compass Rela Antre Semalaman: Kayaknya Gaul Gitu...

Alasan Pembeli Sepatu Compass Rela Antre Semalaman: Kayaknya Gaul Gitu...

Megapolitan
7 Fakta Kelihaian Azura Luna, Mengaku Sosialita Indonesia dan Menipu di Hong Kong

7 Fakta Kelihaian Azura Luna, Mengaku Sosialita Indonesia dan Menipu di Hong Kong

Megapolitan
Mengenal Bilik Pintar, Tempat Belajar di Antara Gunungan Sampah

Mengenal Bilik Pintar, Tempat Belajar di Antara Gunungan Sampah

Megapolitan
Penjualan Sepatu Compass di Grand Indonesia Dibatalkan, Pembeli Kecewa

Penjualan Sepatu Compass di Grand Indonesia Dibatalkan, Pembeli Kecewa

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X