Takut Mati, Bunga Bangkai di Sekolah Bekasi Tak Dipindahkan

Kompas.com - 04/10/2019, 16:27 WIB
Beberapa murid SDN Kayuringin Jaya II, Bekasi Selatan mengamati tumbuhnya bunga bangkai di halaman sekolah mereka, Jumat (4/10/2019). KOMPAS.COM/VITORIO MANTALEANBeberapa murid SDN Kayuringin Jaya II, Bekasi Selatan mengamati tumbuhnya bunga bangkai di halaman sekolah mereka, Jumat (4/10/2019).

BEKASI, KOMPAS.com - Bunga bangkai yang tumbuh di SDN Kayuringin Jaya II, Bekasi Selatan sejak lima hari belakangan disebut tak dapat dipindahkan ke tempat yang lebih layak, seperti di Hutan Kota Bekasi.

Padahal, ada kemungkinan bunga langka ini tumbuh kian besar dan menguarkan bau busuk yang dapat mengganggu kegiatan belajar-mengajar di sekolah.

"Kalau misalnya ini tumbuh di Hutan Kota mungkin lebih baik, di sini takut mengganggu aktivitas anak-anak sekolah," jelas Lurah Kayuringin Jaya, Ricky Suhendar kepada Kompas.com di SDN Kayuringin Jaya II, Jumat (4/10/2019) petang.

Namun, di satu sisi Ricky juga khawatir apabila kelak bunga bangkai itu tumbuh besar dan justru mengganggu karena baunya.

"Kami harus lebih antisipasi. Karena informasi yang kami dapat, bunga bangkai ini jika tumbuh besar lagi, dia akan berkembang lagi itu 4 tahun. Mungkin 4 tahun ke depan akan besar bunganya dan nanti mengeluarkan bau yang luar biasa," katanya.

Baca juga: Bunga Bangkai di Bekasi Dikerangkeng

Kepala Seksi Pemeliharaan Lingkungan Hidup (LH) Dinas LH Kota Bekasi, Ricar Widadang menyebut, ada risiko besar seandainya bunga langka ini dipindahkan dari tempatnya tumbuh di halaman sekolah.

"Setelah dipelajari, kalau dia dipindah, dia akan mati," kata Ricar ditemui Kompss.com di sekolah.

Mendengar hal tersebut, Ricky selaku lurah pun enggan mengambil risiko besar itu. Menurut dia, bunga bangkai ini tergolong sebagai keanekaragaman hayati yang dilindungi, bahkan "aset negara".

"Kita juga penginnya dipindahkan. Tetapi, kayaknya kalau kita pindahkan akan mengambil risiko besar. Takutnya tidak bisa tumbuh lagi. Yang kita lihat sekarang saja sudah mulai layu," ungkap Ricky.

Oleh karenanya, bunga ini akan dikawal secara ketat agar dapat tumbuh dengan optimal. Selain dikerangkeng mulai petang ini, Ricky mengklaim akan mengerahkan petugas keamanan untuk menjaga bunga ini.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Meriahkan Imlek 2571, Bandara Soetta Bagi-bagi Angpau sampai Akhir Bulan

Meriahkan Imlek 2571, Bandara Soetta Bagi-bagi Angpau sampai Akhir Bulan

Megapolitan
Banjir di Underpass Gandhi Kemayoran Diperkirakan Kering Nanti Malam

Banjir di Underpass Gandhi Kemayoran Diperkirakan Kering Nanti Malam

Megapolitan
Cawagub DKI Riza Patria: Tidak Ada Lobi Khusus kepada Anggota DPRD

Cawagub DKI Riza Patria: Tidak Ada Lobi Khusus kepada Anggota DPRD

Megapolitan
Banjir di Underpass Gandhi Kemayoran Tersisa 1 Meter

Banjir di Underpass Gandhi Kemayoran Tersisa 1 Meter

Megapolitan
Waspada Virus Corona, Pemkot Tangsel Koordinasi dengan Bandara Soekarno-Hatta

Waspada Virus Corona, Pemkot Tangsel Koordinasi dengan Bandara Soekarno-Hatta

Megapolitan
Underpass Kemayoran Banjir, Anies: Pemprov DKI Ikut Bantu meski Bukan Kewenangan Kami

Underpass Kemayoran Banjir, Anies: Pemprov DKI Ikut Bantu meski Bukan Kewenangan Kami

Megapolitan
Tiang di Sawangan Depok Nyaris Roboh, Disangga Pakai Tangga Kayu di Tengah Jalan

Tiang di Sawangan Depok Nyaris Roboh, Disangga Pakai Tangga Kayu di Tengah Jalan

Megapolitan
Cerita Eks Warga yang Tak Tahan Banjir di Pondok Gede Permai, Jual Rumah lalu Pulang Kampung

Cerita Eks Warga yang Tak Tahan Banjir di Pondok Gede Permai, Jual Rumah lalu Pulang Kampung

Megapolitan
Pelaku Masturbasi di Depan Bocah di Bekasi Mengaku Beraksi hingga Ratusan Kali

Pelaku Masturbasi di Depan Bocah di Bekasi Mengaku Beraksi hingga Ratusan Kali

Megapolitan
Anies Klaim Angka Kemiskinan di Jakarta Terendah se-Indonesia dalam 5 Tahun

Anies Klaim Angka Kemiskinan di Jakarta Terendah se-Indonesia dalam 5 Tahun

Megapolitan
Pelaku Penodongan di Warteg Titip Celurit kepada Saudaranya, Ditangkap di Jonggol

Pelaku Penodongan di Warteg Titip Celurit kepada Saudaranya, Ditangkap di Jonggol

Megapolitan
Polisi Tangkap Dua Pelaku Terakhir, Seluruh Penodong di Warteg Pesanggrahan Tertangkap

Polisi Tangkap Dua Pelaku Terakhir, Seluruh Penodong di Warteg Pesanggrahan Tertangkap

Megapolitan
Anies kepada Kader Gerindra DKI: Dulu Takbiran Dilarang, Sekarang Diizinkan

Anies kepada Kader Gerindra DKI: Dulu Takbiran Dilarang, Sekarang Diizinkan

Megapolitan
Polisi Tangkap Pria yang Masturbasi di dalam Mobil di Pinggir Jalan Gatot Subroto

Polisi Tangkap Pria yang Masturbasi di dalam Mobil di Pinggir Jalan Gatot Subroto

Megapolitan
Saat Anies dan Sandiaga Melepas Rindu di Acara Gerindra

Saat Anies dan Sandiaga Melepas Rindu di Acara Gerindra

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X