Air PAM Berubah Warna di Koja karena Pipa Bocor

Kompas.com - 06/10/2019, 09:46 WIB
Napsiah, Ibu RT di Kampung Baru Kubur Koja, Penjaringan Jakarta Utara yang terdampak air PAM yang berubah-ubah warna KOMPAS.COM/JIMMY RAMADHAN AZHARINapsiah, Ibu RT di Kampung Baru Kubur Koja, Penjaringan Jakarta Utara yang terdampak air PAM yang berubah-ubah warna

JAKARTA, KOMPAS.com - PT PAM Lyonnaise Jaya (Palyja) telah melakukan penelusuran terkait air PAM yang berubah warna di Kampung Baru Kubur Koja, Penjaringan, Jakarta Utara.

Corporate Communications & Social Responsibilities Division Head Palyja Lydia Astriningworo mengatakan, hasil penelusuran menunjukkan adanya pipa mereka yang bocor.

"Ditemukan lima titik kebocoran dan ditindaklanjuti dengan melakukan perbaikan," kata Lydia dalam keterangan tertulisnya kepada Kompas.com, Minggu (6/10/2019)

Lydia menduga, kebocoran itu disebabkan pengerjaan perbaikan saluran oleh air pihak ketiga yang di lakukan beberapa waktu belakangan. Perbaikan itu dilakukan pada tanggal 7 dan 24 September lalu.

Baca juga: Warga Kampung Baru Kubur Koja Keluarkan Uang Lebih karena Air PAM Kerap Berubah Warna

Palyja telah berkoordinasi PAM Jaya, kelurahan, RT, RW dan warga setempat untuk menginformasikan kebocoran tersebut.

"Palyja memohon maaf atas ketidaknyamanan yang terjadi. Para pelanggan dapat menghubungi Call Center Palyja di nomor (021) 2997 9999 jika membutuhkan informasi lebih lanjut," kata Lydia.

Sebelumnya diberitakan, dalam sebulan terakhir air PAM di Kampung Baru Kubur Koja berubah-ubah warnanya.

Warga sudah pernah melaporkan keadaan ini kepada Palyja tetapi belum ditindaklanjuti.

Akibatnya, mereka terpaksa merogoh kocek lebih dalam untuk membeli air kebutuhan harian.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Terprovokasi Ajakan Tawuran lewat Live Streaming, Dua Remaja Ditangkap

Terprovokasi Ajakan Tawuran lewat Live Streaming, Dua Remaja Ditangkap

Megapolitan
Anies Akui Secara Teknis Penambahan Lahan di Ancol adalah Reklamasi

Anies Akui Secara Teknis Penambahan Lahan di Ancol adalah Reklamasi

Megapolitan
Buka Suara soal Reklamasi Ancol, Anies: Ini untuk Melindungi Warga dari Banjir

Buka Suara soal Reklamasi Ancol, Anies: Ini untuk Melindungi Warga dari Banjir

Megapolitan
Lurah Grogol Selatan yang Dicopot Diduga Beri Pelayanan Langsung ke Djoko Tjandra Saat Bikin E-KTP

Lurah Grogol Selatan yang Dicopot Diduga Beri Pelayanan Langsung ke Djoko Tjandra Saat Bikin E-KTP

Megapolitan
Polisi: Jenazah Editor Metro TV Mulai Membusuk Saat Ditemukan

Polisi: Jenazah Editor Metro TV Mulai Membusuk Saat Ditemukan

Megapolitan
Usut Kasus Kematian Wartawan Metro TV, Polisi Periksa 12 Saksi

Usut Kasus Kematian Wartawan Metro TV, Polisi Periksa 12 Saksi

Megapolitan
Ada Luka Tusuk di Leher dan Paha Yodi Prabowo, Editor Metro TV yang Ditemukan Tewas

Ada Luka Tusuk di Leher dan Paha Yodi Prabowo, Editor Metro TV yang Ditemukan Tewas

Megapolitan
Lurah Grogol Selatan Dinilai Langgar Disiplin PNS karena Terbitkan E-KTP Djoko Tjandra

Lurah Grogol Selatan Dinilai Langgar Disiplin PNS karena Terbitkan E-KTP Djoko Tjandra

Megapolitan
Fakta Eksploitasi 305 Anak oleh WN Prancis, Bisa Bahasa Indonesia hingga Rehabilitasi Korban...

Fakta Eksploitasi 305 Anak oleh WN Prancis, Bisa Bahasa Indonesia hingga Rehabilitasi Korban...

Megapolitan
Fakta Tewasnya Editor Metro TV yang Ditemukan di Pinggir Tol Pesanggrahan

Fakta Tewasnya Editor Metro TV yang Ditemukan di Pinggir Tol Pesanggrahan

Megapolitan
Fakta Mobil Terjun ke Kalimalang, Sopir Diduga Mengantuk yang Berujung Tewasnya Ibu dan Anak

Fakta Mobil Terjun ke Kalimalang, Sopir Diduga Mengantuk yang Berujung Tewasnya Ibu dan Anak

Megapolitan
Saat Pandemi, Kelompok Tani Wanita Sunter Agung Panen Sawi 40 Kilogram

Saat Pandemi, Kelompok Tani Wanita Sunter Agung Panen Sawi 40 Kilogram

Megapolitan
Fakta Tiga Pilot Ditangkap Polisi karena Pakai Sabu, Ada yang Kerja untuk Maskapai Pemerintah

Fakta Tiga Pilot Ditangkap Polisi karena Pakai Sabu, Ada yang Kerja untuk Maskapai Pemerintah

Megapolitan
Pengelola Pabrik Diimbau Gelar Tes Massal untuk Cegah Penularan Covid-19

Pengelola Pabrik Diimbau Gelar Tes Massal untuk Cegah Penularan Covid-19

Megapolitan
Ini Alasan Reklamasi Ancol Belum Kuat Dasar Hukumnya

Ini Alasan Reklamasi Ancol Belum Kuat Dasar Hukumnya

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X