Menantu Elvy Sukaesih Berhenti Rawat Jalan di RSKO Cibubur dan Kembali Terjerat Narkoba

Kompas.com - 07/10/2019, 08:23 WIB
Dhawiya Zaida dan suaminya, Muhammad Basurrah, menggelar jumpa pers pernikahan di restoran Al Jazeerah, Jakarta Timur, Jumat (29/3/2019). Tampak ibu Dhawiya, Elvy Sukaesih bersama kakak Dhawiya, Fitria Sukaesih, ikut menemani. Kompas.com/Tri Susanto SetiawanDhawiya Zaida dan suaminya, Muhammad Basurrah, menggelar jumpa pers pernikahan di restoran Al Jazeerah, Jakarta Timur, Jumat (29/3/2019). Tampak ibu Dhawiya, Elvy Sukaesih bersama kakak Dhawiya, Fitria Sukaesih, ikut menemani.

JAKARTA, KOMPAS.com - Muhammad Basurrah yang ditangkap polisi pada Sabtu (5/10/2019) lalu disebut kerap mangkir atau tak mengikuti sepenuhnya program rawat jalan di Rumah Sakit Ketergantungan Obat (RSKO) Cibubur.

Kepala Instalasi Humas dan PKRS, drg Bagus Ario Wibowo mengatakan, Muhammad Basurrah seharusnya melakukan kontrol atau rawat jalan hingga bulan Agustus 2019.

Pasalnya, saat ditangkap karena terbukti jadi pelaku penyalahgunaan narkotika pada Februari 2018 lalu, dia diharuskan menjalani rehabilitasi di RSKO Cibubur.

"Dokter menganjurkan dia dirawat jalan sampai bulan Agustus 2019. Tapi dia terakhir datang ke RSKO untuk rawat jalan bulan Mei 2019 ini," kata Bagus di Kramat Jati, Jakarta Timur, Minggu (6/10/2019).

Program rawat jalan dianjurkan karena Muhammad Basurrah telah menyelesaikan rehabilitasi yang memerlukan izin BNN dan penyidik Dirresnarkoba Polda Metro Jaya.

Bagus menuturkan, dokter RSKO menganjurkan Muhammad Basurrah dirawat jalan agar sepenuhnya lepas dari kecanduan sabu yang dikonsumsi sebelum menikah dengan putri pedangdut Elvy Sukaesih, Dhawiya Zaida.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kalau proses rehabilitasi sudah selesai, tapi dokter menyarankan dia dirawat jalan. Biar kondisinya bisa terus dipantau," ujarnya.

Baca juga: Polisi Tangkap Menantu Elvy Sukaesih, Ditemukan 1,07 Gram Sabu

Perihal alasan Muhammad Basurrah berhenti mengikuti rawat jalan, Bagus mengaku tak tahu pasti alasan menantu Elvy Sukaesih itu.

Menurut dia, pihak RSKO telah menyelesaikan kewajiban merehabilitasi Muhammad Basurrah sesuai perintah polisi dan memberi anjuran rawat jalan.

"Untuk berapa lama direhabilitasi saya enggak ingat. Tapi prosesnya sudah selesai, cuma rawat jalannya saja yang belum. Saya juga enggak tahu kenapa dia enggak datang lagi untuk rawat jalan," tuturnya.

Perihal apakah Muhammad Basurrah bakal kembali menjalani rehabilitasi di RSKO Cibubur seperti sebelumnya, Bagus belum dapat memastikan.

Pasalnya permohonan asesmen rehabilitasi butuh persetujuan BNN dan harus melalui serangkaian proses sehingga butuh waktu.

BNN pun hanya menyetujui pelaku penyalahgunaan narkotika bagi pemakai, sementara pelaku setingkat bandar narkoba tak mendapat rehabilitasi.

Baca juga: Menantu Elvy Sukaesih, Muhammad Basurrah, Ditangkap karena Narkoba untuk Kedua Kalinya

"Waktu direhabilitasi dulu kan dia hanya pemakai, makannya bisa. Kalau sekarang kami belum tahu kasusnya. Dari polisi juga harus melakukan penyelidikan juga kan," lanjut Bagus.

Sebagai informasi, Muhammad Basurrah, Dhawiya, kakak lelaki Dhawiya, Syehan, dan iparnya Chauri Gita ditangkap polisi karena kasus penyalahgunaan narkotika jenis sabu pada 16 Februari 2018 lalu.

Kemudian Muhammad dan Dhawiya yang sama-sama harus menjalani rehabilitasi di RSKO Cibubur resmi menikah di kawasan di Jakarta Timur pada 29 Maret 2019.

Tanggapan pihak RSKO

Rumah Sakit Ketergantungan Obat (RSKO) Cibubur menyesalkan penangkapan Muhammad Basurrah yang ditangkap karena kasus penyalahgunaan narkotika.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Diperiksa Terkait Mobil Bernopol RFS, Rachel Vennya Datang ke Polda Lebih Awal

Diperiksa Terkait Mobil Bernopol RFS, Rachel Vennya Datang ke Polda Lebih Awal

Megapolitan
Polisi Buru Sekawanan Begal yang Bacok Korbannya hingga Tewas di Cakung

Polisi Buru Sekawanan Begal yang Bacok Korbannya hingga Tewas di Cakung

Megapolitan
Jokowi Minta Harga PCR Jadi Rp 300.000, Ini Tanggapan Persatuan Rumah Sakit

Jokowi Minta Harga PCR Jadi Rp 300.000, Ini Tanggapan Persatuan Rumah Sakit

Megapolitan
RSUI Layani Vaksinasi Covid-19 untuk Pengungsi Mancanegara, Simak Ketentuannya

RSUI Layani Vaksinasi Covid-19 untuk Pengungsi Mancanegara, Simak Ketentuannya

Megapolitan
Seorang Pria di Cakung Tewas Dibacok Sekawanan Begal

Seorang Pria di Cakung Tewas Dibacok Sekawanan Begal

Megapolitan
Menanti Hasil Investigasi Penyebab Kecelakaan Maut Transjakarta di Cawang

Menanti Hasil Investigasi Penyebab Kecelakaan Maut Transjakarta di Cawang

Megapolitan
Penghuni Kamar Kos Tak Tahu Tetangganya Penagih Pinjol Ilegal: Enggak Pernah Bersosialisasi

Penghuni Kamar Kos Tak Tahu Tetangganya Penagih Pinjol Ilegal: Enggak Pernah Bersosialisasi

Megapolitan
Teror Pinjol Terhadap Korbannya, Ancam Santet hingga Sebar Foto Tak Senonoh

Teror Pinjol Terhadap Korbannya, Ancam Santet hingga Sebar Foto Tak Senonoh

Megapolitan
Polisi Tangkap 2 Pengedar Narkoba, Sita 3.000 Butir Ekstasi dan 336 Gram Ganja

Polisi Tangkap 2 Pengedar Narkoba, Sita 3.000 Butir Ekstasi dan 336 Gram Ganja

Megapolitan
Senangnya Anak SD di Kota Tangerang Kembali ke Sekolah Setelah Dua Tahun Belajar Online

Senangnya Anak SD di Kota Tangerang Kembali ke Sekolah Setelah Dua Tahun Belajar Online

Megapolitan
Tangkap 3 Pengedar Narkoba, Polisi Sita 7,2 Kg Sabu

Tangkap 3 Pengedar Narkoba, Polisi Sita 7,2 Kg Sabu

Megapolitan
Pagi yang Menghebohkan di Cawang Ketika Dua Bus Transjakarta Tabrakan hingga Tewaskan Dua Orang

Pagi yang Menghebohkan di Cawang Ketika Dua Bus Transjakarta Tabrakan hingga Tewaskan Dua Orang

Megapolitan
Pohon Tumbang di Pujasera Cipondoh, Pemilik Sebut Kerugian Capai Rp 20 Juta

Pohon Tumbang di Pujasera Cipondoh, Pemilik Sebut Kerugian Capai Rp 20 Juta

Megapolitan
Curhat Pedagang yang Kiosnya Terbakar di Pasar Kalideres, Tak Sempat Selamatkan Dagangan

Curhat Pedagang yang Kiosnya Terbakar di Pasar Kalideres, Tak Sempat Selamatkan Dagangan

Megapolitan
Update Kondisi Korban Kecelakaan Bus Transjakarta, 7 Korban Luka Sudah Boleh Pulang

Update Kondisi Korban Kecelakaan Bus Transjakarta, 7 Korban Luka Sudah Boleh Pulang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.