Jatuh Bangun Angga Rahmana, Petugas PPSU yang Kepeduliannya Membawa Ia ke Seoul

Kompas.com - 08/10/2019, 06:00 WIB
Angga Rahmana (30) bersama Lurah Duri Pulo Iri Damiri, petugas PPSU Keluraha Duri Pulo yang diundang ke Seoul dalam program Seoul Sister City 2019, saat ditemui di Kantor Lurah Duri Pulo, Senin (7/10/2019). KOMPAS.COM/DEAN PAHREVIAngga Rahmana (30) bersama Lurah Duri Pulo Iri Damiri, petugas PPSU Keluraha Duri Pulo yang diundang ke Seoul dalam program Seoul Sister City 2019, saat ditemui di Kantor Lurah Duri Pulo, Senin (7/10/2019).
Penulis Dean Pahrevi
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Memiliki jiwa sosial yang tinggi membuat Angga Rahmana (30), petugas Penanganan Prasarana dan Sarana Umum (PPSU) Kelurahan Duri Pulo mampu membuktikan dirinya bisa bermanfaat bagi banyak orang.

Meskipun dalam prosesnya, caci makian kerap didapatinya.

Pada 2013, dirinya berhasil membuat acara musik reggae dan mempersatukan kedua kelompok pendukung sepak bola yang kerap tawuran di Duri Pulo. Beberapa hari setelah itu, Angga yang saat itu belum memiliki pekerjaan itu mendapat laporan adanya pencurian burung di wilayah RW 012.

Saat ditelusuri, ternyata pencuri burung itu berjumlah tiga anak SD.

"Ada kejadian maling burung orang. Yang dimalingin tahu pelakunya, dilaporin lah ke Pak RW. Pak RW panggil anak-anak SD itu. Ternyata yang tadinya jumlahnya 3 jadi 8 orang karena pada ngaku semua tuh. Saya dipanggil Pak RW buat kasih arahan ke mereka," kata Angga saat ditemui di Kantor Lurah Duri Pulo, Senin (7/10/2019).

Saat anak-anak itu dinasihati oleh Angga, orangtua mereka marah dan tidak ingin anaknya disalahkan.

Baca juga: Petugas PPSU Ini Ingin Temui Anies dan Tawarkan Solusi Sampah di Jakarta

Singkat cerita, Angga berhasil meredam keributan tersebut dan memberikan arahan serta nasihat kepada para pelaku yang masih anak-anak.

"Saya bilang, anak-anak ini enggak salah. Mereka cuma enggak dapat wadah positif di lingkungannya jadinya begini lah. Yang salah itu kita orang-orang dewasa yang belum bisa mendidik dengan baik," ujar Angga.

Bikin bimbel gratis

Angga tidak menghukum para anak SD itu. Dirinya malah memerintahkan kepada anak-anak tersebut agar mendatangi dirinya untuk bersama mengerjakan pekerjaan rumah (PR) dari sekolah masing-masing.

"Saya tugasin semuanya datang ke saya di mushala, bawa PR-nya masing-masing kita kerjain sama-sama. Semacam bimbel, tapi saya enggak bisa ngajarin orang saya lulusan SMP. Saya ngumpulin mereka saja untuk kerjakan PR daripada melakukan kegiatan yang tidak bermanfaat," ujar Angga.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jalan Berbayar Diterapkan 2021, Pemprov DKI Susun Perda soal ERP

Jalan Berbayar Diterapkan 2021, Pemprov DKI Susun Perda soal ERP

Megapolitan
BPTJ Masih Berdebat dengan Dishub Bekasi soal Rencana ERP di Kalimalang 2020

BPTJ Masih Berdebat dengan Dishub Bekasi soal Rencana ERP di Kalimalang 2020

Megapolitan
Pemkot Jakut Tawarkan Rusun untuk Korban Penggusuran Sunter, Tapi Tak Ada yang Minat

Pemkot Jakut Tawarkan Rusun untuk Korban Penggusuran Sunter, Tapi Tak Ada yang Minat

Megapolitan
Bertahan Setelah Penggusuran, Warga Sunter Agung Bangun Gubuk Kayu di Sekitar Lokasi

Bertahan Setelah Penggusuran, Warga Sunter Agung Bangun Gubuk Kayu di Sekitar Lokasi

Megapolitan
Pelaku Penyiraman Air Keras di Jakarta Barat Sudah Empat Kali Beraksi

Pelaku Penyiraman Air Keras di Jakarta Barat Sudah Empat Kali Beraksi

Megapolitan
Polisi Tahan Pengemudi Mabuk yang Tabrak Pengendara Skuter Listrik hingga Tewas

Polisi Tahan Pengemudi Mabuk yang Tabrak Pengendara Skuter Listrik hingga Tewas

Megapolitan
Siswi yang Menjadi Korban Penyiraman Cairan Kimia Sudah Kembali Bersekolah

Siswi yang Menjadi Korban Penyiraman Cairan Kimia Sudah Kembali Bersekolah

Megapolitan
Nasib Menunggu Mati, Becak di Kota Benteng

Nasib Menunggu Mati, Becak di Kota Benteng

Megapolitan
Kalimalang Kena ERP 2020, Dishub Kota Bekasi: 'Pemaksaan' Tanpa Solusi

Kalimalang Kena ERP 2020, Dishub Kota Bekasi: "Pemaksaan" Tanpa Solusi

Megapolitan
Pembunuhan Pemuda di Cengkareng, Polisi Tangkap 6 Orang, 2 Masih Buron

Pembunuhan Pemuda di Cengkareng, Polisi Tangkap 6 Orang, 2 Masih Buron

Megapolitan
Dipasung Bapaknya, Anak Tewas Terjebak Kebakaran di Tangsel

Dipasung Bapaknya, Anak Tewas Terjebak Kebakaran di Tangsel

Megapolitan
Langgar Peraturan, Ini Sanksi Pengendara GrabWheels

Langgar Peraturan, Ini Sanksi Pengendara GrabWheels

Megapolitan
Grab Indonesia Janji Beri Santunan kepada Keluarga Pengguna GrabWheels yang Tewas

Grab Indonesia Janji Beri Santunan kepada Keluarga Pengguna GrabWheels yang Tewas

Megapolitan
Kronologi Pilot Batik Air Pingsan Saat Terbangkan Pesawat

Kronologi Pilot Batik Air Pingsan Saat Terbangkan Pesawat

Megapolitan
Senin Siang, Jakarta Peringkat 6 Kualitas Udara Terburuk Dunia

Senin Siang, Jakarta Peringkat 6 Kualitas Udara Terburuk Dunia

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X