Kompas.com - 08/10/2019, 14:25 WIB
Percobaan pembersihan air laut menggunakan kerang hijau di Ancol Taman Impian, Pademangan, Jakarta Utara, Selasa (8/10/2019) KOMPAS.COM/JIMMY RAMADHAN AZHARIPercobaan pembersihan air laut menggunakan kerang hijau di Ancol Taman Impian, Pademangan, Jakarta Utara, Selasa (8/10/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Manajamen Ancol Taman Impian kembali memperlihatkan cara kerang hijau menjernihkan air laut pada Selasa (8/10/2019).

Mulanya mereka menyiapkan dua akuarium yang diisi dengan segalon air laut yang keruh. Air itu diambil langsung dari laut perairan Ancol, Pademangan, Jakarta Utara.

Kemudian, petugas mengambil kerang hijau hidup dari ember yang sudah mereka siapkan. Kerang hijau itu dimasukkan ke salah satu akuarium yang berisi air keruh tadi.

Kurang lebih ada dua kilogram kerang hijau yang dimasukkan ke dalam akuarium tersebut.

Baca juga: Kerang Hijau Senjata Alami Jernihkan Teluk Jakarta

Air yang ditaruh kerang hijau perlahan berubah menjadi jernih.

Setelah 45 menit kemudian, air yang tadinya kotor berubah menjadi bening. Hanya tersisa sedikit lumpur yang melekat di cangkang kerang hijau.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Berbeda dengan akuarium lainnya yang dibiarkan kosong. Air tetap berwarna kecoklatan dan kotor.

Baca juga: 3 Ton Kulit Kerang Hijau Ditebar di Ancol untuk Jernihkan Teluk Jakarta

Salah seorang peneliti pencemaran laut bagian ekotoxicologi, Dwi Hindarti mengatakan, kerang hijau memang memiliki sifat menyaring air yang melewati mereka.

"Jadi cara hidup mereka (kerang hijau) memang filter feeder. Jadi ada beberapa cara, yakni filter feeder atau deposit feeder. Filter feeder itu dia menyaring air laut," ujar Dwi kepada wartawan di lokasi Ancol Taman Impian, Selasa.

Sementara itu, Manajer Konservasi PT Pembangunan Jaya Ancol Yus Anggoro Saputra menjelaskan bahwa percobaan itulah yang mendasar mereka menebar 3 ton kulit kerang pada Sabtu ( 7/10/2019) lalu.

"Satu kilogram kerang hijau itu dapat memfiltrasi 10 liter air laut dalam waktu satu jam," ujar Yus.

Sebelumnya sebanyak tiga ton kulit kerang hijau ditebar di Perairan Ancol, Jakarta Utara, untuk menjernihkan kembali perairan Teluk Jakarta melalui kegiatan Restorasi Kerang Hijau.

Kegiatan Restorasi Kerang Hijau dilakukan untuk menjernihkan kembali perairan Teluk Jakarta.

Program ini bagian dari program konservasi Ancol yang telah dilakukan sejak 2018 untuk mengembalikan keanekaragaman hayati Perairan Teluk Jakarta.

 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Covid-19 di Jakarta Melonjak, Ini 25 Kelurahan dengan Kasus Aktif Tertinggi

Covid-19 di Jakarta Melonjak, Ini 25 Kelurahan dengan Kasus Aktif Tertinggi

Megapolitan
Hari Terakhir Uji Coba Lintasan Road Bike JLNT, Banyak Sepeda Lain Melintas

Hari Terakhir Uji Coba Lintasan Road Bike JLNT, Banyak Sepeda Lain Melintas

Megapolitan
Lonjakan Serius Kasus Covid-19 di Jakarta, Lebih dari 2.000 Orang Positif per Harinya

Lonjakan Serius Kasus Covid-19 di Jakarta, Lebih dari 2.000 Orang Positif per Harinya

Megapolitan
Nilai Baru Update di PPDB Jakarta, Cerita Orang Tua Perjuangkan Sekolah Anak Hingga Detik Terakhir

Nilai Baru Update di PPDB Jakarta, Cerita Orang Tua Perjuangkan Sekolah Anak Hingga Detik Terakhir

Megapolitan
Kota Tangerang Catat 67 Kasus Baru Covid-19 Hari Ini

Kota Tangerang Catat 67 Kasus Baru Covid-19 Hari Ini

Megapolitan
Aksi Protes di Hari Terakhir Uji Coba Road Bike Batal, Diganti dengan Diskusi

Aksi Protes di Hari Terakhir Uji Coba Road Bike Batal, Diganti dengan Diskusi

Megapolitan
UPDATE 12 Juni: Tangsel Catat 79 Kasus Baru Covid-19

UPDATE 12 Juni: Tangsel Catat 79 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
UPDATE 12 Juni: 185 Kasus Baru Covid-19 Ditemukan di Kabupaten Bekasi

UPDATE 12 Juni: 185 Kasus Baru Covid-19 Ditemukan di Kabupaten Bekasi

Megapolitan
UPDATE 12 Juni: Depok Catat 165 Kasus Baru Covid-19

UPDATE 12 Juni: Depok Catat 165 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
UPDATE 12 Juni: 2.455 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta

UPDATE 12 Juni: 2.455 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Ditangkap Polisi, Ini Peran Supervisor Operator Crane dalam Pungli di Tanjung Priok

Ditangkap Polisi, Ini Peran Supervisor Operator Crane dalam Pungli di Tanjung Priok

Megapolitan
Ratusan Korban Banjir Kompleks Polisi Udara Mengungsi, Butuh Popok dan Obat-obatan

Ratusan Korban Banjir Kompleks Polisi Udara Mengungsi, Butuh Popok dan Obat-obatan

Megapolitan
Kompleks Polisi Udara Pondok Cabe Terkena Banjir Imbas Turap Longsor di Ciputat

Kompleks Polisi Udara Pondok Cabe Terkena Banjir Imbas Turap Longsor di Ciputat

Megapolitan
Nama Anaknya Menghilang dan Digantikan Orang Lain di PPDB Jakarta Jalur Prestasi, Orangtua Ini Kecewa

Nama Anaknya Menghilang dan Digantikan Orang Lain di PPDB Jakarta Jalur Prestasi, Orangtua Ini Kecewa

Megapolitan
Jadi Koordinator Pungli, Supervisor Operator Crane di Tanjung Priok Ditangkap

Jadi Koordinator Pungli, Supervisor Operator Crane di Tanjung Priok Ditangkap

Megapolitan

Video Rekomendasi

komentar di artikel lainnya
Close Ads X