Mengenang Keteguhan Paskibraka Tangsel di Taman Kakak Aurell

Kompas.com - 09/10/2019, 08:40 WIB
Sebuah taman dibangun oleh Pemerintah Kota Tangerang Selatan untuk mengenang kematian anggota Paskibraka Tangsel, Aurellia Qurratuaini. Taman yang berada dihalaman Pemkot tersebut dinamakan kakak Aurell KOMPAS.com/MUHAMAD ISA BUSTOMISebuah taman dibangun oleh Pemerintah Kota Tangerang Selatan untuk mengenang kematian anggota Paskibraka Tangsel, Aurellia Qurratuaini. Taman yang berada dihalaman Pemkot tersebut dinamakan kakak Aurell

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Halaman kantor Pemerintah Kota Tangerang Selatan dihiasi dengan taman yang belum lama rampung. Sebuah pepohonan, tanaman hias, dan rumput yang hijau menghiasi tanaman yang dinamakan 'Taman Kakak Aurell'.

Taman tersebut terbilang cukup luas. Bila disandingkan, luas taman hampir seukuran satu lapangan futsal standar.

Lokasi taman berada pada ujung kanan depan gedung. Dari namanya, Taman Kakak Aurel memiliki cerita tersendiri, yakni tentang sosok anggota Paskibraka Tangerang Selatan, Aurellia Qurratuaini yang telah meninggal dunia.

Pemberian nama Taman Aurell

Taman Aurell diambil dari nama Aurellia Qurratuaini, seorang anggota Paskibraka Tangerang Selatan yang meninggal dalam proses pelatihan untuk mempersiapkan HUT RI 2019.

Karena itulah sosoknya dikenang oleh Pemerintah Kota Tangerang Selatan melalui pemberian nama taman.

"Taman Kakak Aurell itu memang sejak awal waktu pas kejadian kemudian terbesit ide dari ibu walikota yang inisiatif (buat taman)," ujar Wakil Wali Kota Tangsel Benyamin Davnie di Pemkot Tangsel, Selasa (8/10/2019).

Benyamin menjelaskan, dalam penamaan taman tersebut sudah melalui persetujuan kedua orangtua Aurell beberapa waktu lalu.

Baca juga: Kenang Kematian Anggota Paskibraka Tangsel, Pemkot Buat Taman Kakak Aurell

Dalam kesempatan tersebut, kata Benyamin, Wali Kota Tangsel Airin Rachmi Diany ingin merepresentasikan sosok ketangguhan Aurell yang berjuang dalam paskibraka.

"Aurell ini menjadi simbol ketangguhan seorang anak muda, ini yang kami persembahkan kepada Aurell," kata Benyamin.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kota Bekasi Disebut Paling Taat Protokol Kesehatan di Jabar, Ini Respons Wali Kota

Kota Bekasi Disebut Paling Taat Protokol Kesehatan di Jabar, Ini Respons Wali Kota

Megapolitan
Warga Depok Disebut Paling Tak Patuh Jaga Jarak, Data Ridwan Kamil Dipertanyakan

Warga Depok Disebut Paling Tak Patuh Jaga Jarak, Data Ridwan Kamil Dipertanyakan

Megapolitan
Penduduk di Luar DKI Bisa Melamar Tenaga Ahli Jakarta Smart City, Ini Syaratnya

Penduduk di Luar DKI Bisa Melamar Tenaga Ahli Jakarta Smart City, Ini Syaratnya

Megapolitan
Berkas yang Perlu Dipersiapkan Untuk Melamar Kerja Di Jakarta Smart City

Berkas yang Perlu Dipersiapkan Untuk Melamar Kerja Di Jakarta Smart City

Megapolitan
Bekasi Jadi Zona Merah Covid-19 Lagi, Ini Kata Wali Kota

Bekasi Jadi Zona Merah Covid-19 Lagi, Ini Kata Wali Kota

Megapolitan
Terkendala Cuaca Buruk, Penyelam Belum Bisa Lanjutkan Pencarian Sriwijaya Air SJ 182

Terkendala Cuaca Buruk, Penyelam Belum Bisa Lanjutkan Pencarian Sriwijaya Air SJ 182

Megapolitan
Proyek Terowongan Silaturahmi, Jalan Sekitar Istiqlal dan Katedral Dialihkan 20 Januari-31 Maret 2021

Proyek Terowongan Silaturahmi, Jalan Sekitar Istiqlal dan Katedral Dialihkan 20 Januari-31 Maret 2021

Megapolitan
Tim DVI Ungkap Kendala Proses Identifikasi Korban Sriwijaya Air SJ 182

Tim DVI Ungkap Kendala Proses Identifikasi Korban Sriwijaya Air SJ 182

Megapolitan
Update 19 Januari: Berkurang 139, Kini Ada 4.722 Pasien Covid-19 Dirawat di RSD Wisma Atlet

Update 19 Januari: Berkurang 139, Kini Ada 4.722 Pasien Covid-19 Dirawat di RSD Wisma Atlet

Megapolitan
Membandingkan Pelanggaran Prokes Rizieq Shihab Vs Raffi Ahmad-Ahok

Membandingkan Pelanggaran Prokes Rizieq Shihab Vs Raffi Ahmad-Ahok

Megapolitan
Gudang Dekorasi Pernikahan di Kembangan Terbakar

Gudang Dekorasi Pernikahan di Kembangan Terbakar

Megapolitan
Polisi Akan Cari Pelaku Tawuran di Manggarai Lewat Video di Medsos

Polisi Akan Cari Pelaku Tawuran di Manggarai Lewat Video di Medsos

Megapolitan
Kasus Pesta Ricardo Gelael yang Dihadiri Raffi Ahmad, Polisi: Tamu Tidak Diundang, Datang Sendiri

Kasus Pesta Ricardo Gelael yang Dihadiri Raffi Ahmad, Polisi: Tamu Tidak Diundang, Datang Sendiri

Megapolitan
Pegawai Positif Covid-19, Kantor Kecamatan Pasar Rebo Ditutup 3 Hari

Pegawai Positif Covid-19, Kantor Kecamatan Pasar Rebo Ditutup 3 Hari

Megapolitan
Kapasitas RS Rujukan Covid-19 di Jakarta Tersisa 13 Persen

Kapasitas RS Rujukan Covid-19 di Jakarta Tersisa 13 Persen

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X