Sempat Menolak, Pencari Suaka Dibawa Kembali ke Kalideres dengan Bus Transjakarta

Kompas.com - 11/10/2019, 06:18 WIB
Pencari suaka mengantre untuk masuk ke dalam bus transjakarta kembali ke Kalideres, Jakarta Barat, Kamis (10/10/2019) malam. KOMPAS.COM/RYANA ARYADITA UMASUGIPencari suaka mengantre untuk masuk ke dalam bus transjakarta kembali ke Kalideres, Jakarta Barat, Kamis (10/10/2019) malam.

JAKARTA, KOMPAS.com - Para pencari suaka yang kembali ke trotoar di Jalan Kebon Sirih, tepatnya di depan Kantor United Nations High Commissioner for Refugees ( UNHCR), sudah dipindahkan ke Gedung Eks Kodim Kalideres yang merupakan tempat awal mereka.

Mereka dipindahkan sekitar pukul 23.00 WIB setelah sebelumnya mencoba bertahan untuk tetap tinggal di kantor UNHCR.

Para pencari suaka diangkut dengan menggunakan 5 bus transjakarta yang disediakan oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

"Ada 5 bus yang disediakan. Tujuan Kalideres," ucap Kepala Divisi Sekretaris Korporasi dan Humas PT Transportasi Jakarta Nadia Diposanjoyo, saat dihubungi wartawan, Kamis (10/10/2019) malam.

Sementara itu salah satu petugas Satpol PP Budhy mengatakan pencari suaka dikembalikan ke Gedung Eks Kodim, Kalideres, Jakarta Barat agar tidak memenuhi trotoar dan mengganggu kenyamanan pengguna jalan.

Baca juga: Pilih Bertahan di Trotoar Kebon Sirih, Pencari Suaka Menangis Saat Akan Dipindah

"Dikembalikan dulu (ke Kalideres) untuk solusi masih dibicarakan. Ini kan sudah malam," kata dia.

Awalnya para pencari suaka ini terus bertahan meski sudah akan diangkut menggunakan bus dari pukul 21.00 WIB.

Mereka enggan dibawa karena merasa nasibnya tak pasti. Apalagi di Gedung Eks Kodim Kalideres air bersih dan listrik pun sudah tak tersedia.

Sebagian bahkan menangis ketika hendak dibawa menggunakan bus. Namun petugas Satpol PP dan Dinas Sosial DKI Jakarta membujuk mereka agar tak bermalam di trotoar.

Baca juga: Ketika Anak-anak Pencari Suaka Ikut Bersuara Tolak Dipindahkan dari Trotoar Kebon Sirih

Diketahui, ratusan pencari suaka kembali memenuhi trotoar Kebon Sirih, Jakarta Pusat.

Para pencari suaka memenuhi trotoar mulai dari depan kantor UNHCR atau Komisioner Tinggi PBB untuk Pengungsi hingga depan kantor Dewan Pers.

Sebagian pencari suaka membawa papan bertuliskan "we fled being abused, STOP saying : sleeping on the road is your culture" juga "UNHCR was established to serve not to depress the refugees".

Selain menuntut kebutuhan pokok seperti air bersih, listrik, dan pasokan makanan yang tak lagi didistribusikan, mereka mengaku tak bisa hidup dengan hanya diberikan uang Rp 1 juta.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Terminal Jatijajar Depok Kembali Layani Bus AKAP

Terminal Jatijajar Depok Kembali Layani Bus AKAP

Megapolitan
Polda Metro Jaya Akan Tes Urine Anggotanya Secara Rutin

Polda Metro Jaya Akan Tes Urine Anggotanya Secara Rutin

Megapolitan
Pemprov DKI Izinkan Konser dengan Konsep Drive-In Saat PSBB Transisi

Pemprov DKI Izinkan Konser dengan Konsep Drive-In Saat PSBB Transisi

Megapolitan
Warga Heboh Temuan Janin di Balai RT, Hasil Otopsi Ternyata Janin Kucing

Warga Heboh Temuan Janin di Balai RT, Hasil Otopsi Ternyata Janin Kucing

Megapolitan
Jakut Luncurkan 2 Aplikasi untuk Memudahkan Interaksi Pasien Covid-19 dengan Petugas Medis

Jakut Luncurkan 2 Aplikasi untuk Memudahkan Interaksi Pasien Covid-19 dengan Petugas Medis

Megapolitan
Zona Merah Covid-19 di Kota Tangerang Bertambah

Zona Merah Covid-19 di Kota Tangerang Bertambah

Megapolitan
Polisi Periksa CCTV JPO GBK untuk Ungkap Pelaku Vandalisme

Polisi Periksa CCTV JPO GBK untuk Ungkap Pelaku Vandalisme

Megapolitan
Ini 12 Ketentuan Ojek Online Boleh Angkut Penumpang di Depok

Ini 12 Ketentuan Ojek Online Boleh Angkut Penumpang di Depok

Megapolitan
Ojol di Bekasi Diizinkan Angkut Penumpang Mulai Besok, Ini Ketentuan yang Harus Ditaati

Ojol di Bekasi Diizinkan Angkut Penumpang Mulai Besok, Ini Ketentuan yang Harus Ditaati

Megapolitan
Lonjakan Pasien Covid-19 Masih Tinggi, Ini Pentingnya Mandi bagi Petugas Medis agar Terhindar dari Virus

Lonjakan Pasien Covid-19 Masih Tinggi, Ini Pentingnya Mandi bagi Petugas Medis agar Terhindar dari Virus

BrandzView
Bank DKI Diminta Bantu UKM untuk Pulihkan Ekonomi di Tengah Pandemi

Bank DKI Diminta Bantu UKM untuk Pulihkan Ekonomi di Tengah Pandemi

Megapolitan
Polisi Tunggu Hasil Otopsi Jasad Bayi yang Ditemukan di Kali Pulogadung

Polisi Tunggu Hasil Otopsi Jasad Bayi yang Ditemukan di Kali Pulogadung

Megapolitan
Polisi Temukan Pisau dan Bercak Darah di Mobil Sopir Taksi Online yang Tewas di Bekasi

Polisi Temukan Pisau dan Bercak Darah di Mobil Sopir Taksi Online yang Tewas di Bekasi

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Gempa di Jakarta Serasa 'Nyungsep' | Sawangan Kini Terbanyak Kasus Covid-19 di Depok

[POPULER JABODETABEK] Gempa di Jakarta Serasa "Nyungsep" | Sawangan Kini Terbanyak Kasus Covid-19 di Depok

Megapolitan
Hari Terakhir PPDB Jakarta hingga Pukul 15.00 WIB, Masih Ada Kursi Kosong di 115 SMAN

Hari Terakhir PPDB Jakarta hingga Pukul 15.00 WIB, Masih Ada Kursi Kosong di 115 SMAN

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X