Sarinah, Saksi Bisu Transformasi Jakarta sejak 1960-an

Kompas.com - 12/10/2019, 16:26 WIB
Plang ikonik Sarinah yang telah diperbaiki pascakerusuhan 22 Mei 2019 silam. KOMPAS.com/Vitorio MantaleanPlang ikonik Sarinah yang telah diperbaiki pascakerusuhan 22 Mei 2019 silam.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Di tepi jalan raya Jalan MH Thamrin, pusat perbelanjaan Sarinah berdiri dengan tinggi mencapai 74 meter. Gedung tersebut menjadi saksi bisu berbagai peristiwa yang pernah terjadi di kawasan pusat Jakarta sejak 1960-an. 

Pada 1962, dalam rangka menyambut penyelenggaraan Asian Games pertama di Indonesia, Presiden Soekarno merencanakan pembangunan Sarinah. Namun, karena beberapa kendala, Sarinah baru benar-benar selesai dibangun pada 1967 dan dibuka untuk umum pada 1968.

"Sarinah ini adalah shopping mall pertama, bukan cuma di Jakarta ya, tapi di Indonesia. Tahun 1962 peletakan batu pertamanya," kata Ira Lathief, pemandu wisata sekaligus pendiri agensi Wisata Kreatif Jakarta dalam Tour Nostalgia Spot Hits 90-an Jumat (11/10/2019). 

Baca juga: Jalan Panjang 29 Karyawan Sarinah yang Berakhir di Balik Jeruji Besi

Nama Sarinah diambil dari nama pengasuh yang bekerja secara cuma-cuma bagi keluarga Soekarno dan bertanggung jawab dalam mengasuh Soekarno sejak kecil. Dalam merawat Soekarno, ia selalu menekankan tiga hal yang harus selalu Soekarno hormati. 

"Soekarno dari kecil selalu diingatkan sama Sarinah untuk hormati wanita, hormati keluarga, dan hormati rakyat kecil," kata Ira. 

Sarinah menjadi sosok yang dianggap penting oleh Soekarno. Berdasarkan penjelasan Ira, Soekarno bahkan pernah membuat buku tentang perempuan Indonesia yang dilandasi pada pandangannya terhadap Sarinah. 

Nama Sarinah jugalah yang dipilh sebagai nama pusat perbelanjaan pertama yang ia dirikan di Indonesia. 

Pada era 90-an, Sarinah sempat menjadi kawasan hits bagi anak-anak muda Jakarta. Tidak seperti sekarang, Jakarta di masa itu belum dibanjiri oleh pusat perbelanjaan. Sarinah menjadi salah satu lokasi hiburan yang dianggap populer. 

"Sarinah dulu di tahun 90-an masih tempat nongkrong anak-anak SMA. Mereka suka jalan-jalan ke sini," kata Ira. 

Di antara sekian banyak toko yang ada di Sarinah, salah satunya yang tak kalah legendaris adalah restoran cepat saji McDonald's.

"Pertama kali McDonald's ada di Indonesia tuh di sini tahun 1991. Dulu cuma nongkrong saja di sini sudah gaul banget," ujar Ira. 

McDonald's Sarinah sebelumnya sempat mengalami pergantian nama. Pemilik restoran tersebut pecah kongsi dan nama McDonald's pun berubah menjadi McJack. Berbeda dengan McDonald's, McJack menggunakan bajak laut sebagai maskotnya. 

Namun, hanya dalam satu tahun, McJack mengalami kerugian. Akhirnya, McJack pun kembali diambil alih oleh McDonald's dan membuat restoran asal California tersebut berdiri di Sarinah hingga sekarang. 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jam Operasional Diperpanjang, Pengusaha Mal Tetap Minta Dikecualikan dari Pembatasan

Jam Operasional Diperpanjang, Pengusaha Mal Tetap Minta Dikecualikan dari Pembatasan

Megapolitan
Mulai 5 Februari, Pengecekan Covid-19 dengan GeNose Tersedia di Stasiun Gambir dan Yogyakarta

Mulai 5 Februari, Pengecekan Covid-19 dengan GeNose Tersedia di Stasiun Gambir dan Yogyakarta

Megapolitan
Olah TKP Kasus Begal Pesepeda di Jalan Latumenten, Polisi Sisir Kamera CCTV

Olah TKP Kasus Begal Pesepeda di Jalan Latumenten, Polisi Sisir Kamera CCTV

Megapolitan
Dishub DKI Keluarkan SK Juknis Transportasi Selama PSBB Ketat, Pengemudi Ojek Dilarang Berkerumun

Dishub DKI Keluarkan SK Juknis Transportasi Selama PSBB Ketat, Pengemudi Ojek Dilarang Berkerumun

Megapolitan
Jam Operasional Mal Diperpanjang, Pengusaha Harap Bisa Kembalikan Peak Hour

Jam Operasional Mal Diperpanjang, Pengusaha Harap Bisa Kembalikan Peak Hour

Megapolitan
Pesepeda Dibegal di Jalan Latumenten Jakbar, 1 Unit Ponsel Raib

Pesepeda Dibegal di Jalan Latumenten Jakbar, 1 Unit Ponsel Raib

Megapolitan
Dua Pekan Pelaksanaan PSBB Ketat, 237 Tempat Usaha Dijatuhi Sanksi

Dua Pekan Pelaksanaan PSBB Ketat, 237 Tempat Usaha Dijatuhi Sanksi

Megapolitan
33.340 WNA Masuk Indonesia Lewat Bandara Soekarno-Hatta di Masa Pembatasan Kedatangan Warga Asing

33.340 WNA Masuk Indonesia Lewat Bandara Soekarno-Hatta di Masa Pembatasan Kedatangan Warga Asing

Megapolitan
Wagub DKI: Tanpa Warga Luar Jakarta, Okupansi RS di Jakarta Hanya 60 Persen

Wagub DKI: Tanpa Warga Luar Jakarta, Okupansi RS di Jakarta Hanya 60 Persen

Megapolitan
Pemprov DKI Diminta Libatkan Tokoh Agama Cegah Penyebaran Covid-19

Pemprov DKI Diminta Libatkan Tokoh Agama Cegah Penyebaran Covid-19

Megapolitan
Kasus Covid-19 di Jakarta Bertambah 2.314, Angka Kematian Kembali Tertinggi

Kasus Covid-19 di Jakarta Bertambah 2.314, Angka Kematian Kembali Tertinggi

Megapolitan
UPDATE 26 Januari: Ada 46 Kasus Baru Covid-19 di Kota Tangerang, 69 Orang Sembuh

UPDATE 26 Januari: Ada 46 Kasus Baru Covid-19 di Kota Tangerang, 69 Orang Sembuh

Megapolitan
UPDATE 26 Januari: Bertambah 39 Kasus Covid-19 di Tangsel, 3 Pasien Meninggal

UPDATE 26 Januari: Bertambah 39 Kasus Covid-19 di Tangsel, 3 Pasien Meninggal

Megapolitan
Polisi Masih Lengkapi Berkas Perkara Kasus Video Syur Gisel dan Michael Yukinobu

Polisi Masih Lengkapi Berkas Perkara Kasus Video Syur Gisel dan Michael Yukinobu

Megapolitan
Ditanya Alasan Beraksi Mesum di Halte Senen, MA: Emang Kenapa?

Ditanya Alasan Beraksi Mesum di Halte Senen, MA: Emang Kenapa?

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X