Polisi: Perampok Bercelurit di Tempat Cuci Steam di Bekasi Hanya 4 Orang, Seorang Masih Diburu

Kompas.com - 14/10/2019, 19:32 WIB
Tempat cuci steam mobil dan motor di Pondok Melati, Bekasi, yang disatroni komplotan perampok bercelurit pada Senin (7/10/2019) dini hari. KOMPAS.COM/VITORIO MANTALEANTempat cuci steam mobil dan motor di Pondok Melati, Bekasi, yang disatroni komplotan perampok bercelurit pada Senin (7/10/2019) dini hari.
Penulis Dean Pahrevi
|

BEKASI, KOMPAS.com - Satreskrim Polsek Pondok Gede memburu satu pelaku kasus perampokan bercelurit di tempat cuci steam motor dan mobil daerah Pondok Melati, Kota Bekasi.

Kanit Reskrim Polsek Pondok Gede AKP Supriyanto mengatakan, polisi hingga kini sudah menangkap tiga orang dari empat pelaku kasus perampokan tersebut.

Ketiganya ditangkap di daerah Jakarta Timur pada Jumat (11/10/2019).

"Intinya keterangan dari pelaku adalah (ada) empat (pelaku). Temannya juga sudah jelas di situ dan sudah kita amankan. Yang jelas pelakunya ada empat dan satu masih diburu sampai sekarang," kata Supriyanto saat dihubungi Kompas.com, Senin (14/10/2019).

Baca juga: Tiga Perampok Bercelurit di Tempat Cuci Steam di Bekasi Ditangkap

Dia juga membantah keterangan warga atau saksi di sekitar TKP yang menyebut jumlah pelaku delapan orang.

Supriyanto memastikan jumlah pelaku adalah empat orang berdasarkan hasil penyelidikan dan pemeriksaan para pelaku yang telah ditangkap.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Sudah kita kroscek dan semua iya (bilang pelaku 4 orang), pihak korban juga iya (pelaku 4 orang). Nah, makannya masyarakat itu kan gampang ngomong 'wah di sana, di sana' tambah-tambahin saja," ujar Supriyanto.

Baca juga: Terekam CCTV, Penjaga Tempat Cuci Steam di Bekasi Sempat Adu Celurit dengan Perampok

Adapun peran ketiga pelaku yang telah ditangkap saat beraksi, yakni dua pelaku sebagai eksekutor untuk merampok dan satu pelaku lainnya menunggu di sepeda motor sebagai joki.

"Pokoknya ketangkap tiga orang dan masih di bawah umur semua. Lahiran tahun 2003 sama dua (pelaku) (lahiran tahun) 2001. Masih satu lagi belum ketangkap," ujar Supriyanto.

Sebelumnya, aksi komplotan perampok pada Senin (7/10/2019) lalu itu, terekam kamera CCTV dan viral di media sosial

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.