Rumah Singgah Peduli, Tempat Berbagi Kebersamaan Pasien Penderita Kanker

Kompas.com - 15/10/2019, 05:30 WIB
Rumah Singgah Peduli Cabang Jakarta Barat di Jalan Aren, Kelurahan Jati Pulo, Jakarta Barat. Rumah singgah ini merupakan tempat tinggal bagi pasien rawat jalan asal luar Jakarta yang berobat di RS Dharmais dan RS Harapan Kita. KOMPAS.com/HILEL HODAWYARumah Singgah Peduli Cabang Jakarta Barat di Jalan Aren, Kelurahan Jati Pulo, Jakarta Barat. Rumah singgah ini merupakan tempat tinggal bagi pasien rawat jalan asal luar Jakarta yang berobat di RS Dharmais dan RS Harapan Kita.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Rumah Singgah Peduli di Jalan Aren, Kelurahan Jati Pulo, Jakarta Barat, menjadi tempat tinggal sementara bagi pasien penderita kanker dan keluarganya yang berasal dari luar Jakarta.

Di sana, mereka saling berbagi kisah dan melakukan berbagai aktivitas bersama-sama.

"Di sini sangat ada kekeluargaan, kebersamaan. Masak sama-sama, makan juga sama-sama, bersih-bersih pun juga sama-sama," kata Koordinator Rumah Singgah Peduli Cabang Jakarta Barat Een saat dijumpai Senin (14/10/2019),

Setiap penghuni seperti sudah tahu peran mereka masing-masing. Para wanita pendamping pasien biasanya akan masak bersama-sama, sementara pendamping pasien pria yang akan bertugas membersihkan rumah.

Baca juga: Rumah Singgah, Opsi Bagi Pasien Luar Kota yang Perlu Menginap

Umumnya, kebersamaan paling sering terjadi di malam hari, setelah para pasien pulang dari berobat di rumah sakit.

"Kangen rumah juga, tapi di sini betah, sudah enak juga tinggal bareng-bareng," aku Aminah, salah seorang pendamping pasien asal Lampung.

Kebersamaan di rumah singgah tersebut memang tidak terhindarkan. Setiap hari, pasien dan pendamping pasien yang berasal dari luar Jakarta tinggal dan hidup bersama di Rumah Singgah Peduli.

Mereka juga berbagi masalah yang sama dan saling mendoakan. Itulah yang pelan-pelan mendekatkan hubungan para penghuni.

Baca juga: Rumah Singgah Anak Jalanan di Tengah Kerasnya Kehidupan Terminal

Sama seperti pendamping pasien lainnya di Rumah Singgah Peduli, Aminah datang ke Jakarta untuk menemani ayahnya yang mengidap penyakit kanker. Ia mensyukuri keberadaan Rumah Singgah Peduli yang memudahkan akomodasinya selama di Jakarta.

"Awalnya dari RSPAD Gatot Soebroto, saya enggak tahu kalau di sana ada rumah singgah. Terus di situ ketemu orang, dikasihlah kontak Bunda Een. Taunya dari situ."

Penghuni Rumah Singgah Peduli bebas untuk tinggal selama yang mereka perlukan. Selain biaya sayur sebesar Rp 5.000 per hari, tak ada biaya lain yang dibebankan kepada mereka.

Aminah mengaku, ia merasa berutang budi pada pihak Rumah Singgah Peduli.

"Saya kalau misalnya nanti sudah kerja, saya mau jadi donatur di sini. Mau balas budi, kan budi orang itu harus dibalas," tuturnya.

Aminah sudah menetap di Rumah Singgah Peduli Cabang Jakarta Barat sejak Agustus lalu. Saat ini, ia tinggal bersama dengan 13 pasien dan pendamping lainnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Revitalisasi Monas, Timbulkan Polemik tapi Tetap Jalan Terus...

Revitalisasi Monas, Timbulkan Polemik tapi Tetap Jalan Terus...

Megapolitan
Kantor DPD Golkar Kota Bekasi Masuk Situs Jual Beli Online, Ini Kata Penjual

Kantor DPD Golkar Kota Bekasi Masuk Situs Jual Beli Online, Ini Kata Penjual

Megapolitan
Pria yang Tepergok Culik Anak 14 Bulan di Cipayung Diduga Hipnotis Anggota Keluarga

Pria yang Tepergok Culik Anak 14 Bulan di Cipayung Diduga Hipnotis Anggota Keluarga

Megapolitan
PTUN Batalkan SK Pencabutan Izin Reklamasi Pulau F, Anies Ajukan Banding

PTUN Batalkan SK Pencabutan Izin Reklamasi Pulau F, Anies Ajukan Banding

Megapolitan
Perempuan yang Mau Bunuh Diri di JPO Sudah Dipulangkan ke Keluarga

Perempuan yang Mau Bunuh Diri di JPO Sudah Dipulangkan ke Keluarga

Megapolitan
Warga Pamulang Permai Digigit Ular Saat Banjir

Warga Pamulang Permai Digigit Ular Saat Banjir

Megapolitan
Pemprov DKI Diminta Hentikan Proyek Revitalisasi Monas, DPRD Sebut Wajar

Pemprov DKI Diminta Hentikan Proyek Revitalisasi Monas, DPRD Sebut Wajar

Megapolitan
Ingin Sterilisasi Kucing Gratis? Begini Syarat Pendaftarannya

Ingin Sterilisasi Kucing Gratis? Begini Syarat Pendaftarannya

Megapolitan
Seorang Pria Tepergok Culik Anak Usia 14 Bulan di Cipayung, Pelaku Dikeroyok Warga

Seorang Pria Tepergok Culik Anak Usia 14 Bulan di Cipayung, Pelaku Dikeroyok Warga

Megapolitan
Polisi Ungkap Kesulitan Tangkap Pelaku Masturbasi di Bawah JPO Ahmad Yani Bekasi

Polisi Ungkap Kesulitan Tangkap Pelaku Masturbasi di Bawah JPO Ahmad Yani Bekasi

Megapolitan
Gelar Rapimgab, DPRD Minta Penjelasan Pemprov DKI Terkait Koordinasi Revitalisasi Monas ke Pemerintah Pusat

Gelar Rapimgab, DPRD Minta Penjelasan Pemprov DKI Terkait Koordinasi Revitalisasi Monas ke Pemerintah Pusat

Megapolitan
Eks Dirut Transjakarta Donny Saragih Dituduh Gelapkan Uang Denda Operasional Rp 1,4 Miliar

Eks Dirut Transjakarta Donny Saragih Dituduh Gelapkan Uang Denda Operasional Rp 1,4 Miliar

Megapolitan
Anak di Bawah Umur Ditemukan di Apartemen Depok, Diduga Terkait Prostitusi Online

Anak di Bawah Umur Ditemukan di Apartemen Depok, Diduga Terkait Prostitusi Online

Megapolitan
Tangkap Ular Sanca Saat Banjir, Jari Warga Pamulang Terluka Kena Gigitan

Tangkap Ular Sanca Saat Banjir, Jari Warga Pamulang Terluka Kena Gigitan

Megapolitan
Kantor DPD Golkar Kota Bekasi Dijual di Situs Jual Beli Online

Kantor DPD Golkar Kota Bekasi Dijual di Situs Jual Beli Online

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X