Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Rumah Singgah Peduli Hanya Tarik Iuran Rp 5.000 dari Penderita Kanker, Donasi Jadi Tumpuan

Kompas.com - 15/10/2019, 16:54 WIB
Hilel Hodawya,
Sabrina Asril

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com- Rumah Singgah Peduli adalah tempat bagi para penderita kanker anak dan para pendampingnya tinggal. Tempat ini terletak di Jalan Aren, Kelurahan Jati Pulo, Jakarta Barat.

Rumah ini dikelola oleh Komunitas Peduli Generasi, sebuah komunitas yang bergerak di bidang layanan sosial kesehatan.

Anggota komunitas tersebut secara rutin melakukan kegiatan untuk menggerakan dan mendukung keberadaan rumah singgah.

Salah satunya adalah dengan mempublikasikan keberadaan Rumah Singgah Peduli agar semakin dikenal. Dengan semakin dikenal, maka donasi diharapkan akan terus mengalir demi keberlangsungan rumah singgah.

"Publikasi dari media sosial, juga dari mulut ke mulut. Kita terima donasi apa pun, dan yang biasanya sudah pernah berdonasi itu masih rutin sampai sekarang," cerita Koordinator Rumah Singgah Peduli Cabang Jakarta Barat Een saat ditemui Senin (14/10/2019).

Baca juga: Rumah Singgah Peduli, Tempat Berbagi Kebersamaan Pasien Penderita Kanker

Selain melakukan publikasi untuk donasi, relawan yang tergabung dalam komunitas pun melakukan berbagai aktivitas sosial lainnya.

Dengan mengatasnamakan Komunitas Peduli Generasi dan Rumah Singgah Peduli, mereka rutin bergabung di acara Car Free Day (CFD) setiap hari Minggu di Bundaran HI.

"Tiap minggu pagi kita CFD. Di sana kasih layanan kesehatan, seperti tensi, cek gula darah, cek kolestrol, dan lain-lain," kata Een.

Een menambahkan, dalam beberapa kesempatan, mereka menyempatkan waktu untuk menghibur pasien rawat inap, khususnya anak-anak, di rumah sakit.

Baca juga: Melayani Pasien Kurang Mampu, Ini Syarat untuk Menginap di Rumah Singgah Peduli

"Kita besuk anak-anak, beri penghiburan anak-anak yang dirawat di rumah sakit. Kita datang bawakan hadiah, cerita dongeng, nyanyi-nyanyi. Sifatnya menghibur, lah."

Saat ini, relawan Rumah Singgah Jakarta mencapai 40 orang. Namun, tidak seluruh relawan bisa selalu aktif dalam kegiatan rumah singgah karena kesibukan mereka masing-masing.

Rumah Singgah Peduli Cabang Jakarta Barat digunakan sebagai tempat tinggal bukan milik pribadi.

"Ini sewa. Jadi setiap tahunnya kita berharap ada donasi untuk sewa rumah singgah kita, karena kita berusaha mempertahankan pasien rawat jalan dalam waktu yang lama," ujar Een.

Rumah Singgah Peduli merupakan rumah singgah bagi pasien rawat jalan dari luar Jakarta yang memiliki BPJS kelas tiga. Umumnya, pasien yang tinggal di rumah singgah cabang Jakarta Barat ini berobat di RS Dharmais dan RS Harapan Kita.

Setiap pasien dan keluarganya dipersilahkan untuk menetap selama yang mereka butuhkan. Mereka pun diperbolehkan untuk tinggal gratis dan mendapat fasilitas berupa tempat tidur, kebutuhan harian, dan ambulans.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Polisi Tangkap Pengemudi Fortuner Arogan Berpelat Palsu TNI Saat Sembunyi di Rumah Kakaknya

Polisi Tangkap Pengemudi Fortuner Arogan Berpelat Palsu TNI Saat Sembunyi di Rumah Kakaknya

Megapolitan
Diguyur Hujan, Jalan di Dekat Kolong Jembatan UI Depok Banjir

Diguyur Hujan, Jalan di Dekat Kolong Jembatan UI Depok Banjir

Megapolitan
Diusung Golkar Jadi Calon Wali Kota Bogor, Rusli Prihatevy Tak Mau Gegabah Tentukan Pendamping

Diusung Golkar Jadi Calon Wali Kota Bogor, Rusli Prihatevy Tak Mau Gegabah Tentukan Pendamping

Megapolitan
Tak Bisa Tutup Warung Sembako, Kakak Beradik Ini Baru Mudik Sepekan Usai Lebaran

Tak Bisa Tutup Warung Sembako, Kakak Beradik Ini Baru Mudik Sepekan Usai Lebaran

Megapolitan
Pemprov DKI Berencana Restorasi Rumah Dinas Gubernur, Anggarannya Rp 22,28 Miliar

Pemprov DKI Berencana Restorasi Rumah Dinas Gubernur, Anggarannya Rp 22,28 Miliar

Megapolitan
Hari Hemofilia Sedunia, Fahira Idris Gencarkan Lagi Donasi Darah di 44 Kecamatan di Jakarta

Hari Hemofilia Sedunia, Fahira Idris Gencarkan Lagi Donasi Darah di 44 Kecamatan di Jakarta

Megapolitan
Partai Golkar Usung Rusli Prihatevy Jadi Calon Wali Kota Bogor

Partai Golkar Usung Rusli Prihatevy Jadi Calon Wali Kota Bogor

Megapolitan
Tanggul Geobox di Pelabuhan Sunda Kelapa Banyak yang Rusak, Warga: Becek kayak di Sawah

Tanggul Geobox di Pelabuhan Sunda Kelapa Banyak yang Rusak, Warga: Becek kayak di Sawah

Megapolitan
Indonesia-Jepang Resmi Kerja Sama Pembangunan MRT Jakarta Fase 2A

Indonesia-Jepang Resmi Kerja Sama Pembangunan MRT Jakarta Fase 2A

Megapolitan
Polisi: Pengemudi Fortuner Arogan Bukan Adik Jenderal, tapi Adik Pensiunan TNI

Polisi: Pengemudi Fortuner Arogan Bukan Adik Jenderal, tapi Adik Pensiunan TNI

Megapolitan
Kebakaran Toko Perabot di Ciledug Diduga akibat Arus Pendek Listrik

Kebakaran Toko Perabot di Ciledug Diduga akibat Arus Pendek Listrik

Megapolitan
Tak Ada Korban Jiwa dalam Kebakaran di Ciledug, tetapi Pemilik Toko Pingsan

Tak Ada Korban Jiwa dalam Kebakaran di Ciledug, tetapi Pemilik Toko Pingsan

Megapolitan
Polisi Amankan 10,65 Kg Sabu Senilai Rp 10 Miliar dari Pengedar Narkoba di Bekasi

Polisi Amankan 10,65 Kg Sabu Senilai Rp 10 Miliar dari Pengedar Narkoba di Bekasi

Megapolitan
'Ngumpet' di Kepulauan Seribu, Pembacok Penjual Nasi Goreng di Cilincing Diringkus Polisi

"Ngumpet" di Kepulauan Seribu, Pembacok Penjual Nasi Goreng di Cilincing Diringkus Polisi

Megapolitan
Polisi Periksa Istri yang Dianiaya Suami gara-gara Tolak Pinjol

Polisi Periksa Istri yang Dianiaya Suami gara-gara Tolak Pinjol

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com