Melayat ke Ratusan Pusara Mr. X di TPU Pondok Ranggon...

Kompas.com - 15/10/2019, 20:10 WIB
Area pemakaman tunawan atau Mr. X di Tempat Pemakaman Umum (TPU) Pondok Ranggon, Cipayung, Jakarta Timur, Selasa (15/10/2019). KOMPAS.COM/DEAN PAHREVIArea pemakaman tunawan atau Mr. X di Tempat Pemakaman Umum (TPU) Pondok Ranggon, Cipayung, Jakarta Timur, Selasa (15/10/2019).
Penulis Dean Pahrevi
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Sore itu belum menunjukkan pukul 15.00 WIB, matahari terlihat masih terik. Namun, teriknya matahari tak membuat suasana di area Tempat Pemakaman Umum (TPU) Pondok Ranggon, Jakarta Timur panas.

Rindangnya sejumlah pohon dan tanaman di TPU membuat suasana adem. Ditambah lagi angin yang berhembus pelan menambah kesejukan suasana di TPU.

Hari ini TPU terlihat sepi. Hanya sejumlah petugas dan pelayat berada di area pemakaman. Namun di hari-hari lainnya, area TPU ini ramai akan pelayat. 

Di bagian timur TPU itu terdapat sebuah pemandangan yang berbeda dibandingkan area lainnya. Di sana, terbentang tanah merah tanpa rumput dan tak terawat. 

Baca juga: Mister X di TPU Pondok Ranggon, Sebatang Kara di Akhir Hayat

Di tempat itulah tanpa identitas dimakamkan. Istilah bagi jasad-jasad tanpa nama ini adalah Mister X atau Mr. X yang terpatri di sebongkah nisan kayu. 

Secara fisik, makam Mr. X amat berbeda dengan makam umum lainnya.

Bila wajarnya, makam terdapat batu nisan dengan tertulis identitas lengkap jenazah. Makam Mr. X hanya berupa gundukan tanah dan papan nisan bertuliskan "Mr. X" atau kosong tanpa nama.

Lantas, siapa Mr. X itu?

Kepala Satuan Pelaksana TPU Pondok Ranggon Marton Sinaga mengatakan, lebih dari 450 jenazah Mr. X alias Tunawan dimakamkan di tanah seluas sekitar 300 meter persegi sejak tahun 2013.

Kebanyakan dari jenazah ialah korban kecelakaan, sakit, atau kasus kriminal lainnya yang identitasnya tidak diketahui.

Baca juga: 5 Tradisi Pemakaman Unik dan Istimewa di Indonesia

"Tunawan di sini sekitar 450 makam yah. Mereka ini kebanyakan tidak ada identitas, ada yang kecelakaan ada yang sakit, ya bagaimana lah," kata Marton saat ditemui di TPU Pondok Ranggon, Jakarta Timur, Selasa (15/10/2019).

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Konsep Mirip Stadion Premiere League, Begini Cara JIS Antisipasi Penonton Terjun ke Lapangan

Konsep Mirip Stadion Premiere League, Begini Cara JIS Antisipasi Penonton Terjun ke Lapangan

Megapolitan
Pemprov DKI Belum Batasi Jumlah Pedagang yang Jualan Saat CFD

Pemprov DKI Belum Batasi Jumlah Pedagang yang Jualan Saat CFD

Megapolitan
Sepekan Sebelum Bunuh Diri, Pilot Wings Air Kerap Mengurung Diri di Kamar Indekos

Sepekan Sebelum Bunuh Diri, Pilot Wings Air Kerap Mengurung Diri di Kamar Indekos

Megapolitan
Dihampiri Samsat dan BPRD, Tukang Bangunan Kaget Disebut Nunggak Pajak Mobil Mewah

Dihampiri Samsat dan BPRD, Tukang Bangunan Kaget Disebut Nunggak Pajak Mobil Mewah

Megapolitan
Rel Antara Stasiun Pasar Minggu dan UI Sempat Patah, KRL Sudah Bisa Melintas

Rel Antara Stasiun Pasar Minggu dan UI Sempat Patah, KRL Sudah Bisa Melintas

Megapolitan
KCI Siapkan KRL sebagai Feeder untuk Pangkas Waktu Tempuh Rangkasbitung-Tanah Abang dan Cikarang-Jakarta Kota

KCI Siapkan KRL sebagai Feeder untuk Pangkas Waktu Tempuh Rangkasbitung-Tanah Abang dan Cikarang-Jakarta Kota

Megapolitan
Jakarta Internasional Stadium Gunakan Rumput Hybrid Impor Untuk Tiga Lapangan

Jakarta Internasional Stadium Gunakan Rumput Hybrid Impor Untuk Tiga Lapangan

Megapolitan
Jakarta International Stadium Hanya Sediakan Parkir untuk 1.500 Kendaraan, Apa Alasannya?

Jakarta International Stadium Hanya Sediakan Parkir untuk 1.500 Kendaraan, Apa Alasannya?

Megapolitan
Polisi Tangkap Kelompok Pencopet Ponsel Saat Konser Musik

Polisi Tangkap Kelompok Pencopet Ponsel Saat Konser Musik

Megapolitan
LPSK Beri Perlindungan Remaja yang Diperkosa Ayah Tiri di Tangsel

LPSK Beri Perlindungan Remaja yang Diperkosa Ayah Tiri di Tangsel

Megapolitan
Pemprov DKI Sebut Sepeda yang Melintas di Badan Jalan Tidak Kena Sanksi

Pemprov DKI Sebut Sepeda yang Melintas di Badan Jalan Tidak Kena Sanksi

Megapolitan
Setelah Uji Publik, LRT Jakarta Targetkan 7.000 Penumpang per Hari

Setelah Uji Publik, LRT Jakarta Targetkan 7.000 Penumpang per Hari

Megapolitan
Jakarta International Stadium Akan Dilengkapi Fasilitas Bungee Jumping

Jakarta International Stadium Akan Dilengkapi Fasilitas Bungee Jumping

Megapolitan
Tersangka Penyiraman Air Keras Racik Larutan Soda Api Sambil Ngopi di Samping Polsek

Tersangka Penyiraman Air Keras Racik Larutan Soda Api Sambil Ngopi di Samping Polsek

Megapolitan
Mantan Kapolsek Kebayoran Baru Akan Dipecat karena Konsumsi Narkoba

Mantan Kapolsek Kebayoran Baru Akan Dipecat karena Konsumsi Narkoba

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X