Sidang Kivlan Zen Ditunda hingga Terdakwa Bisa Menghadiri Persidangan

Kompas.com - 17/10/2019, 16:33 WIB
Mayor Jenderal TNI (Purnawiran)  Kivlan Zen di RSPAD Gatot Subroto, Jakarta Pusat, Selasa (15/10/2019). KOMPAS.com/CYNTHIA LOVAMayor Jenderal TNI (Purnawiran) Kivlan Zen di RSPAD Gatot Subroto, Jakarta Pusat, Selasa (15/10/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Sidang lanjutan terdakwa kasus penguasaan senjata api ilegal Mayjen (Purn) Kivlan Zen, di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat kembali ditunda.

Sidang dengan agenda pembacaan eksepsi atau nota pembelaan ini kembali ditunda karena terdakwa belum bisa menghadiri persidangan lantaran masih dirawat di RSPAD.

Saat sidang dibuka pada Kamis (17/10/2019), Hakim Ketua Hariono meminta surat keterangan kesehatan Kivlan kepada jaksa penuntut umum (JPU).


JPU pun menyerahkan surat yang berisi keterangan kesehatan tersebut kepada majelis hakim. Setelah surat itu dibaca, hakim kemudian menyampaikan bahwa berdasarkan perintah Undang-Undang terdakwa harus hadir dalam persidangan.

Hakim lalu menanyakan kepada JPU apakah sidang perlu kembali dihelat minggu depan.

"Kami mengusulkan sampai Pak Kivlan dinyatakan sehat untuk tidak melanjutkan sidang," kata Fathoni selaku JPU dalam persidangan tersebut.

Baca juga: Kivlan Zen Berikan Bunga kepada Wiranto Sebagai Tanda Persaudaraan

Hakim lantas menanyakan pendapat jaksa tersebut ke kuasa hukum Kivlan dan mereka juga menyetujuinya.

Sebelumnya, sidang Kivlan pada Kamis (10/10/2019) lalu juga sempat ditunda lantaran terdakwa masih dirawat di RSPAD.

“Persidangan ditunda mengingat keadaan terdakwa masih sakit dan tidak bisa dipaksa sidang. Oleh itu persidangan ditunda hingga pekan depan,” ujar hakim Hariono minggu lalu.

Dalam persidangan, kuasa hukum Kivlan, Tonin Tachta sempat mengajukan permohonan kepada majelis hakim agar eksepsi dibacakan oleh kuasa hukum tanpa kehadiran Kivlan.

Adapun Kivlan didakwa menguasai senjata api ilegal. Ia disebut menguasai empat pucuk senjata api dan 117 peluru tajam.

Kivlan didakwa dengan dua dakwaan. Dakwaan pertama, Kivlan dinilai melanggar Pasal 1 Ayat 1 Undang-undang Darurat Nomor 12/drt/1951 juncto Pasal 55 Ayat 1 ke-1 KUHP.

Sementara dakwaan kedua, ia didakwa melanggar Pasal 1 Ayat 1 Undang-undang Darurat Nomor 12/drt/1951 juncto Pasal 56 Ayat 1 KUHP.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Sebut Tidak Ada Tanda Pencurian Kabel PLN pada Kasus Bocah Tewas Tersetrum

Polisi Sebut Tidak Ada Tanda Pencurian Kabel PLN pada Kasus Bocah Tewas Tersetrum

Megapolitan
Tol Kunciran-Serpong Diresmikan, Warga: Senang, Mau ke Mana-mana Jadi Cepat

Tol Kunciran-Serpong Diresmikan, Warga: Senang, Mau ke Mana-mana Jadi Cepat

Megapolitan
Tangan Jahil Beraksi Tiap Malam, Coret-coret Makam di TPU Menteng Pulo 2

Tangan Jahil Beraksi Tiap Malam, Coret-coret Makam di TPU Menteng Pulo 2

Megapolitan
Proyek Saluran Air Rusak Rumah Warga Cakung, Pemkot Minta Kontraktor Perbaiki

Proyek Saluran Air Rusak Rumah Warga Cakung, Pemkot Minta Kontraktor Perbaiki

Megapolitan
Cinta Mega Ingin Dewan Satukan Persepsi Sebelum Ungkap Anggaran, Pengamat: Paradigma Usang

Cinta Mega Ingin Dewan Satukan Persepsi Sebelum Ungkap Anggaran, Pengamat: Paradigma Usang

Megapolitan
Lantai 5 Mal Lokasari Plaza di Taman Sari Jakbar Terbakar

Lantai 5 Mal Lokasari Plaza di Taman Sari Jakbar Terbakar

Megapolitan
Warga Keluhkan Proyek Saluran Air di Cakung, Pemkot Salahkan Kontraktor

Warga Keluhkan Proyek Saluran Air di Cakung, Pemkot Salahkan Kontraktor

Megapolitan
Tanpa PSI, Komisi C DPRD DKI Gelar Konpers Bela Anggaran Komputer Rp 128,9 Miliar

Tanpa PSI, Komisi C DPRD DKI Gelar Konpers Bela Anggaran Komputer Rp 128,9 Miliar

Megapolitan
Seorang Pelajar Tewas dalam Laka Lantas Mobil Vs Sepeda Motor

Seorang Pelajar Tewas dalam Laka Lantas Mobil Vs Sepeda Motor

Megapolitan
Cara Mengganti E-KTP Setelah Pindah Domisili

Cara Mengganti E-KTP Setelah Pindah Domisili

Megapolitan
Wali Kota Tangsel Berharap Tol Kunciran-Serpong Bisa Atasi Macet

Wali Kota Tangsel Berharap Tol Kunciran-Serpong Bisa Atasi Macet

Megapolitan
Masuk Musim Hujan, Pemkot Jakpus Pangkas 9.302 Pohon di 8 Kecamatan

Masuk Musim Hujan, Pemkot Jakpus Pangkas 9.302 Pohon di 8 Kecamatan

Megapolitan
Komisi D DPRD DKI: Rusunami DP 0 Bukan Jawaban Kebutuhan Masyarakat

Komisi D DPRD DKI: Rusunami DP 0 Bukan Jawaban Kebutuhan Masyarakat

Megapolitan
Dua Pria Bawa Samurai Rampok Minimarket di Batu Ceper

Dua Pria Bawa Samurai Rampok Minimarket di Batu Ceper

Megapolitan
Viral, Pemalakan Sopir Mobil Bongkar Muat Sembako dengan Karcis Parkir Berlogo Ormas

Viral, Pemalakan Sopir Mobil Bongkar Muat Sembako dengan Karcis Parkir Berlogo Ormas

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X