Seorang Guru Ngaji di Jatinegara Diduga Cabuli 7 Bocah Perempuan

Kompas.com - 19/10/2019, 21:01 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

AI digelandang ke Mapolrestro Jakarta Timur dengan pengamanan TNI-Polri karena warga khawatir AI kembali beraksi bila tak diamankan.

"Kalau bikin laporan sudah, ada tiga orang tua korban yang bikin laporan. Infonya hari Senin depan hasil visum dari korban keluar," lanjut Bambang.

Korban trauma dengar nama pelaku

Lima dari tujuh korban diketahui mengalami trauma berat setiap mendengar nama pelaku. Hal ini diketahui Bambang saat para korban yang datang bersama orang tuanya ke pos RW menangis dan meminta pulang saat mendengar AI akan dibawa ke Pos RW.

Ketika itu seluruh korban dan orang tua dihadirkan untuk menjelaskan perbuatan AI. Namun, saat tahu AI juga akan dibawa ke tempat yang sama, para korban langsung ketakutan.

"Anak-anaknya langsung nangis minta pulang, mereka seperti takut ketemu AI. Memang pas kejadian AI mau dibawa masuk ke Pos RW, takut diamuk warga yang marah," kata Bambang di Jatinegara, Jakarta, Sabtu (19/10/2019).

Tanpa pikir panjang, para orang tua korban bergegas memeluk buah hatinya lalu keluar dari Pos RW agar tak sampai bertemu pandang dengan AI.

Personel Polres dan Kodim 0505 Jakarta Timur pun berupaya meredam emosi warga hingga para korban pergi lalu mengamankan AI dalam Pos RW.

"Warga emosi lah mendengar perbuatan AI, untungnya anak-anak sudah keburu keluar dari Pos RW sebelum AI dibawa masuk. Kalau AI enggak dibawa masuk ke Pos RW pasti sudah diamuk," ujarnya.

Dalam Pos RW, AI yang diduga mencabuli tujuh korbannya dengan modus memberikan sejumlah uang sempat menjalani pemeriksaan.

Di hadapan Ketua RT, RW, personel Polres dan Kodim 0505 Jakarta Timur AI dikonfirmasi pernyataan tujuh bocah yang menyebutnya pelaku pencabulan.

"Dia membantah melakukan perbuatan cabul. Sudah ditanya berulang kali tapi tetap membantah, sampai dibawa ke Polres pun membantah," tuturnya. (Tribun Jakarta/Bima Putra)

Artikel ini telah tayang di Tribunjakarta.com dengan judul Oknum Guru Ngaji di Jakarta Timur Cabuli 7 Bocah, Biasanya Ngajar Ibu-ibu

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Setelah Didata Pemprov DKI, Pendaftar Kartu Pekerja Akan Diverifikasi Pemerintah Pusat

Setelah Didata Pemprov DKI, Pendaftar Kartu Pekerja Akan Diverifikasi Pemerintah Pusat

Megapolitan
Dampak Covid-19, Pemprov DKI Sebut 88.835 Pekerja Kena PHK dan Dirumahkan

Dampak Covid-19, Pemprov DKI Sebut 88.835 Pekerja Kena PHK dan Dirumahkan

Megapolitan
Polres Jakbar Buat 'Warteg Peduli', Salurkan Makanan Gratis untuk Warga Kurang Mampu

Polres Jakbar Buat "Warteg Peduli", Salurkan Makanan Gratis untuk Warga Kurang Mampu

Megapolitan
1.500 Hotel Tutup karena Covid-19, Pengusaha Minta Keringanan Pajak

1.500 Hotel Tutup karena Covid-19, Pengusaha Minta Keringanan Pajak

Megapolitan
Anies Minta Masyarakat Tak Beli Masker Medis, Bisa Gunakan Masker Kain

Anies Minta Masyarakat Tak Beli Masker Medis, Bisa Gunakan Masker Kain

Megapolitan
Besok, Jenazah Wakil Jaksa Agung Arminsyah Dimakamkan di TPU Pedongkelan

Besok, Jenazah Wakil Jaksa Agung Arminsyah Dimakamkan di TPU Pedongkelan

Megapolitan
Jasad Wakil Jaksa Agung Arminsyah Disemayamkan di Rumah Duka Jakarta Selatan

Jasad Wakil Jaksa Agung Arminsyah Disemayamkan di Rumah Duka Jakarta Selatan

Megapolitan
Anies Wajibkan Warga Jakarta Gunakan Masker Kain saat di Luar Rumah

Anies Wajibkan Warga Jakarta Gunakan Masker Kain saat di Luar Rumah

Megapolitan
Polisi Olah TKP di Lokasi Tabrakan Wakil Jaksa Agung

Polisi Olah TKP di Lokasi Tabrakan Wakil Jaksa Agung

Megapolitan
Wakil Jaksa Agung Tewas dalam Kecelakaan, Mobilnya Tabrak Pembatas dan Terbakar

Wakil Jaksa Agung Tewas dalam Kecelakaan, Mobilnya Tabrak Pembatas dan Terbakar

Megapolitan
Wakil Jaksa Agung Tewas dalam Kecelakaan di Tol Jagorawi

Wakil Jaksa Agung Tewas dalam Kecelakaan di Tol Jagorawi

Megapolitan
Pemkot Bekasi Dapat Bantuan Alat Rapid Test dari Pemprov DKI Jakarta

Pemkot Bekasi Dapat Bantuan Alat Rapid Test dari Pemprov DKI Jakarta

Megapolitan
UPDATE Covid-19 di Bekasi: 46 Orang Positif, Ini Sebarannya Per Kelurahan

UPDATE Covid-19 di Bekasi: 46 Orang Positif, Ini Sebarannya Per Kelurahan

Megapolitan
Daftar Kegiatan Usaha yang Ditutup Pemprov DKI hingga 19 April

Daftar Kegiatan Usaha yang Ditutup Pemprov DKI hingga 19 April

Megapolitan
Kelab Malam hingga Bioskop di Jakarta Ditutup sampai 19 April karena Corona

Kelab Malam hingga Bioskop di Jakarta Ditutup sampai 19 April karena Corona

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X