Polisi Duga Ada Koordinator di Balik Pemalak Sopir Truk

Kompas.com - 23/10/2019, 10:14 WIB
H, Pak ogah yang diamankan tim elang laut Polres Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara pada Selasa (22/10/2019) KOMPAS.COM/JIMMY RAMADHAN AZHARIH, Pak ogah yang diamankan tim elang laut Polres Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara pada Selasa (22/10/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Kanit 2 Pidana Umum Polres Pelabuhan Tanjung Priok Ipda Gusti Ngurah Rai menduga para pemalak sopir truk dan pak ogah di sekitar Pelabuhan Tanjung Priok dikoordinasi oleh seseorang.

Dugaan itu muncul dari pemeriksaan terhadap pelaku-pelaku yang telah diamankan Tim Elang Laut sebelumnya.

"Jadi katanya bosnya ini tinggal di Kalibaru," kata Gusti dalam operasi cipta kondisi di sekitar Pelabuhan Tanjung Priok, Selasa (23/10/2019) malam.

Gusti mengatakan sosok itu mengatur jadwal pak ogah dan pemalak yang menyasar sopir truk di sana.

Para pemalak tersebut diatur koordinatornya untuk bergantian setiap dua jam sekali.

Baca juga: Tim Elang Laut Amankan 5 Pak Ogah dan Pemalak Sopir Truk

Para pemalak lalu diminta untuk menyetor uang sebesar Rp 25.000 oleh koordinator tersebut setiap dua jam mereka beroperasi di lokasi tersebut.

"Tapi kita perlu memastikan apakah tokoh ini fiktif atau tidak," ucap Gusti.

Berdasarkan pantauan Kompas.com saat operasi penangkapan pada Selasa malam dari lima orang pelaku yang ditangkap tak ada yang mengakui bahwa mereka terkoordinasi dan menyetor kepada seseorang.

Akan tetapi mereka membenarkan bahwa para pak ogah yang berjaga di lokasi berganti setiap dua jam sekali.

Adapun dalam operasi yang berlangsung tadi malam, polisi mengamankan lima orang terduga pemalak dan pak ogah tersebut.

Salah satu di antaranya melakukan aksi dengan modus memaksa sopir truk untuk membeli air mineral kepada dirinya dengan harga yang lebih mahal dari pasaran.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Ungkap Sindikat Rekondisi Smartphone di Sebuah Ruko

Polisi Ungkap Sindikat Rekondisi Smartphone di Sebuah Ruko

Megapolitan
Cegah Bunuh Diri dengan Nomor Darurat Berikut Ini

Cegah Bunuh Diri dengan Nomor Darurat Berikut Ini

Megapolitan
Jalan Berbayar Diterapkan 2021, Pemprov DKI Susun Perda soal ERP

Jalan Berbayar Diterapkan 2021, Pemprov DKI Susun Perda soal ERP

Megapolitan
BPTJ Masih Berdebat dengan Dishub Bekasi soal Rencana ERP di Kalimalang 2020

BPTJ Masih Berdebat dengan Dishub Bekasi soal Rencana ERP di Kalimalang 2020

Megapolitan
Pemkot Jakut Tawarkan Rusun untuk Korban Penggusuran Sunter, Tapi Tak Ada yang Minat

Pemkot Jakut Tawarkan Rusun untuk Korban Penggusuran Sunter, Tapi Tak Ada yang Minat

Megapolitan
Bertahan Setelah Penggusuran, Warga Sunter Agung Bangun Gubuk Kayu di Sekitar Lokasi

Bertahan Setelah Penggusuran, Warga Sunter Agung Bangun Gubuk Kayu di Sekitar Lokasi

Megapolitan
Pelaku Penyiraman Air Keras di Jakarta Barat Sudah Empat Kali Beraksi

Pelaku Penyiraman Air Keras di Jakarta Barat Sudah Empat Kali Beraksi

Megapolitan
Polisi Tahan Pengemudi Mabuk yang Tabrak Pengendara Skuter Listrik hingga Tewas

Polisi Tahan Pengemudi Mabuk yang Tabrak Pengendara Skuter Listrik hingga Tewas

Megapolitan
Siswi yang Menjadi Korban Penyiraman Cairan Kimia Sudah Kembali Bersekolah

Siswi yang Menjadi Korban Penyiraman Cairan Kimia Sudah Kembali Bersekolah

Megapolitan
Nasib Menunggu Mati, Becak di Kota Benteng

Nasib Menunggu Mati, Becak di Kota Benteng

Megapolitan
Kalimalang Kena ERP 2020, Dishub Kota Bekasi: 'Pemaksaan' Tanpa Solusi

Kalimalang Kena ERP 2020, Dishub Kota Bekasi: "Pemaksaan" Tanpa Solusi

Megapolitan
Pembunuhan Pemuda di Cengkareng, Polisi Tangkap 6 Orang, 2 Masih Buron

Pembunuhan Pemuda di Cengkareng, Polisi Tangkap 6 Orang, 2 Masih Buron

Megapolitan
Dipasung Bapaknya, Anak Tewas Terjebak Kebakaran di Tangsel

Dipasung Bapaknya, Anak Tewas Terjebak Kebakaran di Tangsel

Megapolitan
Langgar Peraturan, Ini Sanksi Pengendara GrabWheels

Langgar Peraturan, Ini Sanksi Pengendara GrabWheels

Megapolitan
Grab Indonesia Janji Beri Santunan kepada Keluarga Pengguna GrabWheels yang Tewas

Grab Indonesia Janji Beri Santunan kepada Keluarga Pengguna GrabWheels yang Tewas

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X