Krisis Air Bersih karena Kemarau Panjang Juga Terjadi di Ibu Kota

Kompas.com - 25/10/2019, 10:31 WIB
Kesulitan air bersih dialami warga RT 02, RW 03, Kelurahan Bambu Apus, Kecamatan Cipayung, Jakarta Timur, Kamis (24/10/2019). KOMPAS.COM/DEAN PAHREVIKesulitan air bersih dialami warga RT 02, RW 03, Kelurahan Bambu Apus, Kecamatan Cipayung, Jakarta Timur, Kamis (24/10/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kekurangan air bersih karena kemarau panjang tidak hanya dialami warga di daerah terpencil. Hal itu juga dialami warga di Jakarta, di Ibu Kota RI.

Warga Kelurahan Bambu Apus, Kecamatan Cipayung, Jakarta Timur, tepatnya di RW 03, telah sebulan lebih kekurangan air bersih.

Ketua RT 02, Adi Ismanto mengatakan, sudah sebulan warganya mengalami kekeringan, tanpa air bersih, dan harus bekerjasama dengan warga lain untuk mendapat air bersih.

"Sudah sebulan kekeringan begini. Kami jadinya saling bantu saja, kalau rumah saya keluar airnya, bagi-bagi ke tetangga pakai selang. Kalau ada tetangga nyala dikit airnya, ya saling berbagi pakai selang," kata Adi, Kamis (24/10/2019).

Baca juga: Dua RW di Bambu Apus Alami Krisis Air Bersih

Menurut dia, kekurangan air itu dirasakan warga di wilayahnya akibat kemarau berkepanjangan dan kontur tanah yang tinggi.

Krisis air bersih baru kali ini terjadi di wilayahnya.

Mereka satu kali menerima bantuan air bersih dari PT Aetra Air Jakarta, mitra PAM Jaya.

"Semalam (Rabu, 23 Oktober) sudah dikirim dari Aetra, satu truk 7.000 liter. Kemarin sudah lapor lurah langsung direspon cepat, nanti mau dikirim lagi sama Damkar," ujar Adi.

Adi menuturkan, warga berharap bantuan air bersih bisa datang setia dua hari.

Bantuan air bersih sangat membantu warga dalam memenuhi kebutuhan sehari-hari seperti, cuci pakaian atau piring, mandi, dan masak.

Rela bergadang tunggu air

Titin Fatimah, warga RT 02 mengaku harus bergadang demi menunggu air keluar dari keran.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Warga Korban Banjir Banding, Pemprov DKI Siap Menghadapi

Warga Korban Banjir Banding, Pemprov DKI Siap Menghadapi

Megapolitan
Pengamat: Anies Cenderung Rugi jika Pilkada Jakarta Digelar 2024

Pengamat: Anies Cenderung Rugi jika Pilkada Jakarta Digelar 2024

Megapolitan
Badut di Masa Pandemi, Hampir Setahun Menganggur hingga Jadi Tukang Las

Badut di Masa Pandemi, Hampir Setahun Menganggur hingga Jadi Tukang Las

Megapolitan
Kalah Saing hingga Omzet Merosot, Puluhan Pengusaha Warteg di Tangerang Gulung Tikar

Kalah Saing hingga Omzet Merosot, Puluhan Pengusaha Warteg di Tangerang Gulung Tikar

Megapolitan
Wajib Uji Emisi Kendaraan di DKI Jakarta, Ini Syarat Lulus, Lokasi, dan Sanksi yang Mengintai

Wajib Uji Emisi Kendaraan di DKI Jakarta, Ini Syarat Lulus, Lokasi, dan Sanksi yang Mengintai

Megapolitan
Bocah 13 Tahun Hanyut Saat Main di Pinggir Sungai Ciliwung

Bocah 13 Tahun Hanyut Saat Main di Pinggir Sungai Ciliwung

Megapolitan
Polisi: Penjual Satwa Dilindungi Untung Rp 1 Juta-Rp 10 Juta Tiap Jual Satu Binatang

Polisi: Penjual Satwa Dilindungi Untung Rp 1 Juta-Rp 10 Juta Tiap Jual Satu Binatang

Megapolitan
Sudinkes Jaksel Klaim Kamar Perawatan Pasien Covid-19 Masih Cukup

Sudinkes Jaksel Klaim Kamar Perawatan Pasien Covid-19 Masih Cukup

Megapolitan
Live Musik Dilarang di Kota Bekasi, Para Musisi Gelar Ngamen Online hingga Beralih Profesi

Live Musik Dilarang di Kota Bekasi, Para Musisi Gelar Ngamen Online hingga Beralih Profesi

Megapolitan
Disuntik Vaksin Covid-19 Dosis Kedua, Wali Kota Airin: Enggak Ada Gejala Apapun

Disuntik Vaksin Covid-19 Dosis Kedua, Wali Kota Airin: Enggak Ada Gejala Apapun

Megapolitan
Pasar Muamalah di Depok yang Terima Transaksi Dinar dan Dirham Tak Punya Izin

Pasar Muamalah di Depok yang Terima Transaksi Dinar dan Dirham Tak Punya Izin

Megapolitan
F-PKS: Mayoritas Fraksi DPRD DKI Dorong Pilkada Jakarta Digelar 2022

F-PKS: Mayoritas Fraksi DPRD DKI Dorong Pilkada Jakarta Digelar 2022

Megapolitan
Monyet Liar Masuk Kawasan Perumahan Puspitek Tangsel, Warga Resah

Monyet Liar Masuk Kawasan Perumahan Puspitek Tangsel, Warga Resah

Megapolitan
Polisi: Pelaku Penjual Satwa Dilindungi Berkamuflase Pedagang Binatang

Polisi: Pelaku Penjual Satwa Dilindungi Berkamuflase Pedagang Binatang

Megapolitan
Kabar Viral Pasar Muamalah di Depok Transaksi Pakai Dirham dan Dinar, Ini Penjelasan Lurah

Kabar Viral Pasar Muamalah di Depok Transaksi Pakai Dirham dan Dinar, Ini Penjelasan Lurah

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X