Pasca-Kebakaran, Lobi RS Mayapada Dipasang Garis Polisi

Kompas.com - 29/10/2019, 12:47 WIB
kondisi RS Mayapada sehari setelah kebakaran. Nampak lobi di tower satu diberi garis polisi, Selasa (29/10/2019) KOMPAS.COM/WALDA MARISONkondisi RS Mayapada sehari setelah kebakaran. Nampak lobi di tower satu diberi garis polisi, Selasa (29/10/2019)
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kondisi tower satu Rumah Sakit Mayapada, Lebak Bulus, Jakarta Selatan, Selasa (29/10/2019) siang, terpantau sepi.

Pantauan Kompas.com pukul 11.20 WIB, bagian lobi rumah sakit masih terpasang garis polisi.

Pengunjung rumah sakit tidak diperbolehkan masuk oleh sekuriti. Hanya beberapa karyawan rumah sakit yang tampak lalu lalang di depan lobi.

Beberapa sekuriti yang berjaga di dekat garis polisi tidak memberikan izin ketika Kompas.com mencoba masuk.

Mereka juga enggan memberikan keterangan terkait kondisi terkini di dalam gedung pascakebakaran.

Sementara aktivitas di lobi tower dua berjalan normal. Para pengunjung bebas lalu lalang.

Sebelumnya, lantai lima RS Mayapada mengalami kebakaran pada Senin (28/10/2019) sekitar pukul 19.00 WIB.

Kebakaran tersebut diduga karena korsleting listrik di ruang panel yang berada di lantai VI.

Petugas menurunkan 19 unit pemadam kebakaran untuk memadamkan api. Mereka bekerja hingga pukul 02.00 pagi tadi.

Tidak ada korban jiwa dalam insiden ini. Semua pasien dan karyawan rumah sakit dipastikan dalam kondisi aman.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi: Penyebar Video Mesum di Halte Senen Bisa Dijadikan Tersangka

Polisi: Penyebar Video Mesum di Halte Senen Bisa Dijadikan Tersangka

Megapolitan
Ini 5 Kelurahan dengan Kasus Aktif Terbanyak Covid-19 di Kota Bekasi

Ini 5 Kelurahan dengan Kasus Aktif Terbanyak Covid-19 di Kota Bekasi

Megapolitan
Direktur RSUD Depok: Kami Tambah ICU dan Ruang Isolasi Pasien Covid-19, Langsung Penuh Lagi

Direktur RSUD Depok: Kami Tambah ICU dan Ruang Isolasi Pasien Covid-19, Langsung Penuh Lagi

Megapolitan
Suami Nindy Ayunda Miliki Senpi Ilegal Sejak 2018

Suami Nindy Ayunda Miliki Senpi Ilegal Sejak 2018

Megapolitan
RSUD Depok Jajaki Kerja Sama dengan Sekolah Perawat untuk Tangani Covid-19

RSUD Depok Jajaki Kerja Sama dengan Sekolah Perawat untuk Tangani Covid-19

Megapolitan
Flyover Tanjung Barat dan Lenteng Agung Akan Diuji Coba Pekan Ini

Flyover Tanjung Barat dan Lenteng Agung Akan Diuji Coba Pekan Ini

Megapolitan
Wagub: Penanganan Covid-19 di Jakarta Cukup Baik, Angka Kematian Terus Turun, Kini 1,6 Persen

Wagub: Penanganan Covid-19 di Jakarta Cukup Baik, Angka Kematian Terus Turun, Kini 1,6 Persen

Megapolitan
Polisi: Pelaku Investasi Fiktif Mengaku Menantu Mantan Petinggi Polri, Korban Rugi Rp 39 Miliar

Polisi: Pelaku Investasi Fiktif Mengaku Menantu Mantan Petinggi Polri, Korban Rugi Rp 39 Miliar

Megapolitan
Selama Pandemi, Dinas LH DKI Musnahkan 1,5 Ton Limbah Masker

Selama Pandemi, Dinas LH DKI Musnahkan 1,5 Ton Limbah Masker

Megapolitan
Update Covid-19 di Kota Bekasi: Rawalumbu Jadi Kecamatan dengan Kasus Aktif Terbanyak

Update Covid-19 di Kota Bekasi: Rawalumbu Jadi Kecamatan dengan Kasus Aktif Terbanyak

Megapolitan
Cerita Arif Yahya Pasien Klaster Liburan: Saya Dulu Tidak Percaya Covid-19 Ada

Cerita Arif Yahya Pasien Klaster Liburan: Saya Dulu Tidak Percaya Covid-19 Ada

Megapolitan
Wagub DKI Sebut TPU Rorotan Siap Digunakan untuk Makam Jenazah Pasien Covid-19 Pekan Depan

Wagub DKI Sebut TPU Rorotan Siap Digunakan untuk Makam Jenazah Pasien Covid-19 Pekan Depan

Megapolitan
Polisi Tangkap Pasutri yang Tawarkan Investasi Fiktif, Kerugian Korban Rp 39 Miliar

Polisi Tangkap Pasutri yang Tawarkan Investasi Fiktif, Kerugian Korban Rp 39 Miliar

Megapolitan
Jokowi Klaim Pandemi Terkendali, IDI Bingung Apa Indikatornya

Jokowi Klaim Pandemi Terkendali, IDI Bingung Apa Indikatornya

Megapolitan
Jaksa Minta Majelis Hakim Tolak Nota Keberatan John Kei

Jaksa Minta Majelis Hakim Tolak Nota Keberatan John Kei

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X