Aparat Desa Satriajaya Gemas, Pemkab Bekasi Hanya Pantau Kali Jambe yang Tertutup Sampah

Kompas.com - 30/10/2019, 17:22 WIB
Tumpukan sampah sepanjang 200 meter memenuhi aliran Kali Jambe, Desa Satriajaya, Tambun Utara, Kabupaten Bekasi, Rabu (30/10/2019). KOMPAS.COM/VITORIO MANTALEANTumpukan sampah sepanjang 200 meter memenuhi aliran Kali Jambe, Desa Satriajaya, Tambun Utara, Kabupaten Bekasi, Rabu (30/10/2019).


BEKASI, KOMPAS.com - Sekretaris Desa Satriajaya Muhammad Jamaludin mengaku gemas dengan lambannya gerak Pemerintah Kabupaten Bekasi merespons tutupan sampah yang memenuhi aliran Kali Jambe, Tambun Utara.

Pasalnya, sudah tiga hari sejak Minggu (27/10/2019), tutupan sampah mengendap di aliran kali tersebut dan mengganggu aktivitas warga.

Panjang tutupan sampah diperkirakan mencapai 200 meter. Jamaludin memperkirakan, tiap hari panjangnya bertambah 20 meter efek kiriman dari arah hulu.

"Ada laporan dari Senin itu. Dari dinas belum datang ke desa. Saya harap dari dinas terkait, terutama dari pihak pemda, bupati, harusnya disikapi secepatnya," jelas Jamaludin ketika ditemui wartawan, Rabu (30/10/2019) siang.

Baca juga: Tumpukan Sampah Kali Jambe di Satriajaya Bekasi Jadi Tempat Main Anak-anak

"Jangan hanya sebatas memantau. Warga juga bisa kalau hanya mantau mah," ia menambahkan.

Jamaludin mengatakan, kemarin sempat ada orang mengaku pejabat Pemkab Bekasi datang memantau Kali Jambe. Tapi, orang tersebut hanya datang untuk pergi lagi.

Hal tersebut dibenarkan oleh Mulyoto, warga yang saban hari beraktivitas di pos dekat Kali Jambe. Karti, warga yang rumahnya tepat berhadapan dengan Kali Jambe pun berpendapat serupa. Keduanya gerah dengan beletnya respons pemerintah.

"Makanya kataku gini, orang (pejabat kecamatan dan kabupaten) pada lihatin doang, solusinya gimana? Orang mah kerja bakti, dikeruk, atau apa kek biar enak," ujar Mulyoto kepada Kompas.com, Rabu siang.

"(Pejabat kecamatan dan kabupaten) datang doang, ngeliatin kemarin siang itu dari Pemda katanya," ujar Karti kepada Kompas.com, Rabu siang.

Jamaludin mengatakan, pengangkutan sampah di Kali Jambe mutlak memerlukan alat berat. Sejauh ini, warga mendorong-dorong sampah namun tak berdampak lantaran sudah padat, hingga dapat diseberangi.

Baca juga: Warga Sebut Tumpukan Sampah di Kali Jambe Bekasi Kiriman dari Hulu

Sementara itu, antara Dinas Lingkungan Hidup dan Dinas PUPR Kabupaten Bekasi masih sibuk saling tunggu untuk mengerahkan pasukan guna mengangkut sampah --preseden yang selalu terjadi tiap kali ada masalah sampah di kali di Kabupaten Bekasi.

"Dinas Lingkungan Hidup mah siap. Armada kami juga siap. Tinggal nunggu alat beratnya Dinas PUPR saja," ujar Kepala Bidang Kebersihan Kabupaten Bekasi, Dody Agus Supriyanto ketika dihubungi, Rabu siang.

Alat berat yang disinggung Dody merupakan milik dan dioperasikan oleh Dinas PUPR Kabupaten Bekasi.

Akan tetapi, Nur Chaidir, Kepala Bidang Pengelolaan Sumber Daya Air Dinas PUPR Kabupaten Bekasi tak menanggapi permintaan wawancara Kompas.com dan awak media lain.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[BERITA FOTO] Bumi Tak Pilih Kasih di Kuburan Cina

[BERITA FOTO] Bumi Tak Pilih Kasih di Kuburan Cina

Megapolitan
Apa Alasan Pemprov DKI Jakarta Pilih PT Bahana sebagai Kontraktor Revitalisasi Monas?

Apa Alasan Pemprov DKI Jakarta Pilih PT Bahana sebagai Kontraktor Revitalisasi Monas?

Megapolitan
Polisi Tangkap Pelaku yang Setubuhi Remaja dengan Iming-iming Main Sinetron

Polisi Tangkap Pelaku yang Setubuhi Remaja dengan Iming-iming Main Sinetron

Megapolitan
Sekda DKI Sebut Pohon Dipindahkan agar Monas Langsung Terlihat dari Pintu Masuk

Sekda DKI Sebut Pohon Dipindahkan agar Monas Langsung Terlihat dari Pintu Masuk

Megapolitan
Kadis SDA Sebut Video Genangan di Monas Sampai 30 Sentimeter Hoaks

Kadis SDA Sebut Video Genangan di Monas Sampai 30 Sentimeter Hoaks

Megapolitan
Underpass Kemayoran Banjir 2,5 Meter, Pemprov DKI Sebut Itu Wewenang Kemensetneg

Underpass Kemayoran Banjir 2,5 Meter, Pemprov DKI Sebut Itu Wewenang Kemensetneg

Megapolitan
Sutiyoso Pernah Tolak Program Menteri yang Ingin Bangun Situ di Monas

Sutiyoso Pernah Tolak Program Menteri yang Ingin Bangun Situ di Monas

Megapolitan
Mengenal Sejarah di Museum Pustaka Peranakan Tionghoa

Mengenal Sejarah di Museum Pustaka Peranakan Tionghoa

Megapolitan
Tidak Hanya Hari Ini, Banjir di Monas Sudah Terjadi Berkali-kali

Tidak Hanya Hari Ini, Banjir di Monas Sudah Terjadi Berkali-kali

Megapolitan
Sekda DKI: Pembangunan Monas Belum Pernah Selesai, Presiden Pertama Pun Belum Meresmikan

Sekda DKI: Pembangunan Monas Belum Pernah Selesai, Presiden Pertama Pun Belum Meresmikan

Megapolitan
100 Personel Gabungan Jaga Wihara Dharma Bakti Saat Imlek

100 Personel Gabungan Jaga Wihara Dharma Bakti Saat Imlek

Megapolitan
Kasus Pengaturan Skor Persikasi Vs Perses Sumedang Segera Disidangkan

Kasus Pengaturan Skor Persikasi Vs Perses Sumedang Segera Disidangkan

Megapolitan
Sebelum Dipindahkan, Pohon yang Ditebang di Monas Disehatkan di Kebun Bibit

Sebelum Dipindahkan, Pohon yang Ditebang di Monas Disehatkan di Kebun Bibit

Megapolitan
Polisi Duga Pelaku Masturbasi Depan Bocah di Cikarang Timur Eksibisionis

Polisi Duga Pelaku Masturbasi Depan Bocah di Cikarang Timur Eksibisionis

Megapolitan
Seluruh Gardu Listrik PLN Jakarta yang Padam akibat Banjir Sudah Menyala

Seluruh Gardu Listrik PLN Jakarta yang Padam akibat Banjir Sudah Menyala

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X