Tertangkapnya Pengedar Narkoba yang Juga Jual Senpi Rakitan via Online

Kompas.com - 05/11/2019, 08:59 WIB
Ilustrasi Senjata Api atau Pistol TOTO SIHONOIlustrasi Senjata Api atau Pistol

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - CMR (21) hanya menundukkan kepalanya saat berada di Polres Tangerang Selatan, pada Senin (4/11/2019) kemarin.

CMR baru saja ditangkap atas kepemilikan dan mengedarkan narkoba jenis sabu dan ganja.

Dia ditangkap Polsek Ciputat di salah satu perumahan di Jalan Jalan Jeruk, Petukangan Utara, Pesanggrahan, Jakarta Selatan, Kamis (31/10/2019) lalu.

Selain mengamankan narkoba, polisi juga berhasil mendapati sebanyak lima pucuk senjata api rakitan aktif dan satu lainnya rusak, yang diperjual belikan oleh CMR melalui via toko daring atau secara online.

Kronologi penangkapan

Kanit Reskrim Polsek Ciputat Iptu Erwin Subekti mengatakan, penangkapan CMR bermula saat pihaknya sedang melakukan pengembangan terhadap kasus narkoba yang sedang ditanganinya.

Saat itu, polisi mendapatkan informasi peredaran narkoba, salah satunya dari tangan CMR yang kemudian dilakukan pengejaran dan berhasil ditangkap.

Baca juga: Tangkap Pengedar Narkoba di Pesanggrahan, Polisi Temukan Senjata Api Rakitan

"Kami amankan pengedar narkoba jenis ganja dan sabu. Penangkapan kamis dini hari, di rumahnya, " kata Erwin.

Dari penangkapan pelaku polisi berhasil mengamankan barang bukti berupa sabu dan ganja yang disimpan dalam lokasi berbeda.

Pada kursi ruang tamu rumah pelaku, polisi berhasil mengamankan ganja seberat 2,53 gram.

Kemudian, polisi juga mendapatkan sabu seberat 10 gram yang disimpan di dalam laci kabinet kamar pelaku.

"Untuk sabu seberat 10 gram sudah dibuat terbagi menjadi tiga klip kantong plastik," ujar Erwin.

Selain mendapati sabu-sabu, polisi juga mengamankan sejumlah senjata api ilegal yang tersimpan di kamar pelaku.

"Saat kami geledah (untuk mencari) narkoba di kamar tersangka, ternyata terdapat juga beberapa senjata api rakitan di kamar tersangka," kata Erwin.

Sedikitnya ada enam senjata api rakitan berbagai jenis yang didapat dari tangan pelaku. Di antaranya, satu unit pistol jenis FN, tiga unit pistol revolver WG733 dan dua unit pistol revolver WG708 yang disimpan di dalam koper kecil warna hitam.

Dari jenis senjata api tersebut, lima di antaranya aktif dan satu belum terakit oleh pelaku.

"Kami dapati juga satu kotak peluru ramset isi 67 butir, 18 butir peluru 22LR, tiga butir peluru SPL dan dua grid pistol revolver, serta peralatan membuat senpi disimpan di bawah laci kabinet," tutur Erwin.

Beli dan jual via online

Kapolres Tangerang Selatan AKBP Ferdy Irawan mengatakan, berdasarkan pengakuan pelaku, CMR mendapatkan senjata api rakitan tersebut melalui via online, yang dibelinya seharga Rp 500 ribu.

Saat itu pelaku yang tak memiliki pekerjaan tetap lantas mempelajari cara merakit senjata api rakitan melalui internet selama satu tahun.

Baca juga: Pengedar Narkoba Beli Senjata Api Rusak Via Online, Diperbaiki Lalu Dijual

"Belajar rakitnya selama satu tahun, secara otodidak, melalui Google dan YouTube," kata Ferdy di Polres Tangsel.

Setelah senjata api tersebut berfungsi, pelaku kembali menjualnya via online dengan harga Rp 5 juta.

"Jadi beli senjata rusak via online seharga Rp 500.000, setelah berhasil dirakit dijual lagi seharga Rp 5 juta pada bulan Agustus 2019 lalu," kata Ferdy.

Gunakan kode khusus

Polsek Ciputat sebelumnya telah memeriksa CMR. Berdasarkan pengakuannya saat membeli senjata api beserta pelurunya dilakukan bukan seperti transaksi online pada umumnya.

Pelaku mengaku senpi rakitan rusak yang dibeli secara online itu didapat dengan cara menggunakan kode khusus.

"Dia membeli (senpi dan peluru) itu lewat pasaran online dengan kode-kode tertentu," kata Kapolsek Ciputat Kompol Endy Mahandika di Polres Tangerang Selatan.

Petugas pun sempat mencoba cara pembelian senpi beserta pelurunya tersebut dengan cara yang diberitahu pelaku melaui online.

Saat itu, kata Endy, petugas menemukan penjualan senpi dan pelurunya berbagai jenis seperti peluru kaliber 22.

Baca juga: Dari Pengedar Narkoba, Polisi Ketahui Ada Kode Khusus untuk Beli Senpi Rakitan Secara Online

"Kami praktikkan gitu, kalau kami pesan peluru kaliber 22 enggak ada di online, tetapi dengan pakai kode-kode tertentu (pelaku) kasih, ternyata ada kaliber 22 yang dijual secara online. Dengan segala password-nya itu bisa keluar gitu loh tanpa kami ketahui, termasuk slongsong dan pegasnya," ucapnya.

Kini, akibat perbuatannya, pelaku dikenakan Pasal 114 (2) sub 112 (2) sub 111 (1) Undang-Undang RI Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman paling singkat empat tahun dan paling lama 12 tahun penjara.

Pelaku juga disangkakan Pasal 1 Ayat 1 Undang-Undang RI Nomor 12 Tahun 1951 tentang Kepemilikan Senjata Api, ancaman hukuman 10 tahun penjara.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Tangkap Komplotan yang Peras Korbannya dengan Menuduh Curi Motor, Satu Orang Buron

Polisi Tangkap Komplotan yang Peras Korbannya dengan Menuduh Curi Motor, Satu Orang Buron

Megapolitan
Terpidana Jadi Dirut Transjakarta, Ketua DPRD DKI Sindir Uji Kelayakan Pemprov DKI

Terpidana Jadi Dirut Transjakarta, Ketua DPRD DKI Sindir Uji Kelayakan Pemprov DKI

Megapolitan
Terpeleset ke Waduk Giri Kencana, Bocah di Cilangkap Tewas Tenggelam

Terpeleset ke Waduk Giri Kencana, Bocah di Cilangkap Tewas Tenggelam

Megapolitan
Perempuan Muda Mau Lompat dari Atas JPO Antasari, Warga Ramai-ramai Menggagalkan

Perempuan Muda Mau Lompat dari Atas JPO Antasari, Warga Ramai-ramai Menggagalkan

Megapolitan
Hakim Tolak Eksepsi Enam Aktivis Papua

Hakim Tolak Eksepsi Enam Aktivis Papua

Megapolitan
Pakar: Beraksi Depan Bocah, Ekshibisionis Bisa Ditangkap Tanpa Laporan

Pakar: Beraksi Depan Bocah, Ekshibisionis Bisa Ditangkap Tanpa Laporan

Megapolitan
Muncul 'Raja' Baru King of The King, Klaim Kuasai Rp 60.000 T dan Akan Lantik Presiden di Dunia

Muncul 'Raja' Baru King of The King, Klaim Kuasai Rp 60.000 T dan Akan Lantik Presiden di Dunia

Megapolitan
Polemik Pengangkatan Dirut Transjakarta, Fraksi PSI Ingatkan Tim Seleksi Harus Independen

Polemik Pengangkatan Dirut Transjakarta, Fraksi PSI Ingatkan Tim Seleksi Harus Independen

Megapolitan
Bajing Loncat di Cilincing Incar Truk-Truk dari Luar Kota

Bajing Loncat di Cilincing Incar Truk-Truk dari Luar Kota

Megapolitan
Belum Punya Ruang Isolasi, RSU Tangsel Bakal Rujuk Pasien Suspect Virus Corona

Belum Punya Ruang Isolasi, RSU Tangsel Bakal Rujuk Pasien Suspect Virus Corona

Megapolitan
Ditinggal Meliput, Mobil TVOne Dibobol Maling di Duren Sawit

Ditinggal Meliput, Mobil TVOne Dibobol Maling di Duren Sawit

Megapolitan
Ketua DPRD DKI: Monas Bukan Milik Jakarta Sendiri, tapi Enggak Ada Koordinasinya

Ketua DPRD DKI: Monas Bukan Milik Jakarta Sendiri, tapi Enggak Ada Koordinasinya

Megapolitan
Divonis 1 Tahun, Habil Marati: Pasti Banding, Ini Persoalan Harga Diri Men...

Divonis 1 Tahun, Habil Marati: Pasti Banding, Ini Persoalan Harga Diri Men...

Megapolitan
Ungkap Identitas Pemilik Akun Twitter @digeeembok, Polisi Hati-hati

Ungkap Identitas Pemilik Akun Twitter @digeeembok, Polisi Hati-hati

Megapolitan
Pembobol ATM di Bekasi Sudah 5 Bulan Beraksi, Berkelana Sampai Jawa Tengah

Pembobol ATM di Bekasi Sudah 5 Bulan Beraksi, Berkelana Sampai Jawa Tengah

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X