Cerita Ketua RW di Jatinegara Bosan Kampungnya Disebut Kumuh tapi Tak Kunjung Ditata

Kompas.com - 07/11/2019, 15:34 WIB
KOMPAS.COM/DEAN PAHREVI
Penulis Dean Pahrevi
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mencanangkan program penataan RW kumuh dengan konsep community action plan (CAP).

Terdapat 76 RW yang masuk kategori kumuh yang akan ditata. Adapun, RW 05, Kelurahan Jatinegara, Kecamatan Cakung, Jakarta Timur, masuk dalam daftar 76 RW kumuh yang akan ditata tersebut.

Ketua RW 05 Ahmad Saihu mengaku sudah bosan wilayahnya disebut kumuh.

Menjabat sebagai ketua RW sejak 2010, Saihu mengaku sudah berulang kali mengajukan berbagai permasalahan kampung untuk diperbaiki melalui Musrenbang (Musyawarah Perencanaan Pembangunan) kecamatan.

"Saya sudah terima SK (Surat Keputusan) RW kumuh itu sudah dari 2010. Tapi kumuhnya bagaimana saya juga tidak tahu," kata Saihu di lokasi, Kamis (7/11/2019).

"Kumuh itu apa sih, kita sudah sering banget ajukan lewat musrenbang segala macam tapi cuma beberapa yang direalisasi sisanya cuma dicatat saja sudah," ujar Saihu.

Baca juga: Menengok RW 05 Jatinegara, yang Masuk Daftar Kampung Kumuh

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Adapun terdapat tiga RT kumuh di wilayah tersebut yaitu RT 05, 06, dan 07.

Mendengar kabar program penataan RW kumuh Pemprov DKI, bagi Saihu seperti mendapat "angin segar". Sebab, dirinya sudah sangat bosan RW 05 disebut kampung kumuh.

Mulai dari permasalahan saluran air dan jalan lingkungan yang berantakan, tata letak rumah tidak rapih, keberadaan bangunan liar dan lainnya diharapkan dapat segera teratasi melalui program tersebut.

"Dari dulu emang RW saya ini kumuh cuma ya kumuh saja gitu tidak ada penyelesaiannya. Kita di sini juga butuh hidran yah minimal tiga lah karena di sini padat penduduk ada sekitar 2.000 KK dalam sembilan RT. Dulu soalnya pernah kebakaran cuma tidak besar," ujar Saihu.

Dia berharap penataan itu segera terealisasi dan tidak hanya sekadar janji.

"Ya saya sudah tahu kabar itu dari awal 2018 waktu rapat di Kantor Wali Kota. Ya harapannya buat dulu saja deh, realisasiin dulu saja. Kita sudah bosan dibilang kumuh, emang kumuh tapi ya ditata dong," ujar Saihu.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kemenkes Akui Tak Semua WNA Bisa Ikut Vaksinasi

Kemenkes Akui Tak Semua WNA Bisa Ikut Vaksinasi

Megapolitan
Tambah 333 Kasus Baru, Jumlah Kasus Positif Covid-19 di Kota Bogor Capai 30.425

Tambah 333 Kasus Baru, Jumlah Kasus Positif Covid-19 di Kota Bogor Capai 30.425

Megapolitan
UPDATE 24 Juli Tambah 286 Kasus Baru, Total Kasus Positif Covid-19 di Tangsel 20.681

UPDATE 24 Juli Tambah 286 Kasus Baru, Total Kasus Positif Covid-19 di Tangsel 20.681

Megapolitan
Tingkat Kematian Kasus Covid-19 Meningkat, Pemkot Bogor Terima Bantuan Peti Jenazah

Tingkat Kematian Kasus Covid-19 Meningkat, Pemkot Bogor Terima Bantuan Peti Jenazah

Megapolitan
UPDATE 24 Juli: Tambah 554 Kasus di Kota Tangerang, 6.885 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 24 Juli: Tambah 554 Kasus di Kota Tangerang, 6.885 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE 24 Juli: Kasus Covid-19 Jakarta Bertambah 8.360

UPDATE 24 Juli: Kasus Covid-19 Jakarta Bertambah 8.360

Megapolitan
BP2MI Protes, Beberkan Perlakuan Imigrasi Malaysia yang Sita Barang TKI

BP2MI Protes, Beberkan Perlakuan Imigrasi Malaysia yang Sita Barang TKI

Megapolitan
Dua Pencuri Motor Babak Belur Dihajar Massa di Pagedangan Tangerang

Dua Pencuri Motor Babak Belur Dihajar Massa di Pagedangan Tangerang

Megapolitan
Depok Punya Mobil Tes Swab Covid-19, Idris Targetkan 20.000 Pemeriksaan per Bulan

Depok Punya Mobil Tes Swab Covid-19, Idris Targetkan 20.000 Pemeriksaan per Bulan

Megapolitan
Pasien di RS Wisma Atlet Terus Berkurang, Kini 4.534 Orang

Pasien di RS Wisma Atlet Terus Berkurang, Kini 4.534 Orang

Megapolitan
Tren Covid-19 di Jakarta Jelang Berakhirnya PPKM Level 4: Kasus Harian Melandai, Testing Menurun, hingga Rekor Angka Kematian

Tren Covid-19 di Jakarta Jelang Berakhirnya PPKM Level 4: Kasus Harian Melandai, Testing Menurun, hingga Rekor Angka Kematian

Megapolitan
Sopir Ojol di Jakbar Sepakat Tak Ikut Aksi 'Jokowi End Game'

Sopir Ojol di Jakbar Sepakat Tak Ikut Aksi "Jokowi End Game"

Megapolitan
Ketika Sindikat Tes PCR Palsu Beroperasi di Bandara Halim, 8 dari 11 Surat Lolos Pemeriksaan

Ketika Sindikat Tes PCR Palsu Beroperasi di Bandara Halim, 8 dari 11 Surat Lolos Pemeriksaan

Megapolitan
Viral Video Bendera Putih di Pasar Tanah Abang, Satpol PP: Kami Sisir Sudah Kosong

Viral Video Bendera Putih di Pasar Tanah Abang, Satpol PP: Kami Sisir Sudah Kosong

Megapolitan
Perlihatkan Pistol Saat Sedang Cekcok dengan Warga di Cengkareng, Pelaku Minta Maaf

Perlihatkan Pistol Saat Sedang Cekcok dengan Warga di Cengkareng, Pelaku Minta Maaf

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X