Kompas.com - 12/11/2019, 17:19 WIB
Bilah-bilah kayu, gabus, plastik, dan berbagai benda lain menutupi aliran Kali Jambe di wilayah Jatimulya, Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi pada Selasa (12/11/2019) sepanjang lebih dari 300 meter. KOMPAS.COM/VITORIO MANTALEANBilah-bilah kayu, gabus, plastik, dan berbagai benda lain menutupi aliran Kali Jambe di wilayah Jatimulya, Tambun Selatan, Kabupaten Bekasi pada Selasa (12/11/2019) sepanjang lebih dari 300 meter.

BEKASI, KOMPAS.com - Camat Tambun Selatan, Junaefi menyatakan, sampah yang menutupi permukaan Kali Jambe atau Kali Pete di Kelurahan Jatimulya, Kabupaten Bekasi merupakan sampah kiriman.

Ia menyebut, sampah belum sebanyak saat ini ketika hujan belum turun pada hari Minggu (10/11/2019) lalu.

"Pasti ada kiriman dari hulu karena kemarin waktu musim kering (tutupan sampah) tidak seperti sekarang," kata Junaefi melalui telepon, Selasa.

Dari pengamatan Kompas.com, Selasa petang, tutupan sampah di Jatimulya merentang sekitar 300 meter di permukaan Kali Jambe.

Baca juga: 5 Fakta Tumpukan Sampah di Kali Jambe Tambun Utara

 

Selain sampah-sampah anorganik seperti plastik, karung, gabus, hingga kasur, ada pula beberapa sampah organik seperti batang-batang pohon yang berukuran cukup besar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tutupan sampah itu menyebabkan aliran Kali Jambe tak terlihat lagi airnya.

Junaefi mengatakan, tutupan sampah ini juga merentang di dua wilayah selain Jatimulya, yakni Desa Lambangsari di Kabupaten Bekasi dan Kelurahan Mustikajaya di Kota Bekasi. Secara keseluruhan, kata Junaefi, tutupan sampah di aliran Kali Jambe kali ini mencapai 1 kilometer.

Selain sampah kiriman, ia juga menganggap bahwa aliran Kali Jambe memang sudah mengandung sampah sejak lama. Namun, hujan hari Minggu lalu membuatnya jadi kian parah.

"Kemarin itu kan musim kering, sampah mengendap, karena airnya juga sedikit. Hari Minggu itu kan hujan lumayan, terus datang sampahnya kiriman. Ya, yang namanya kena hujan, sampah mengendap tadi ikut naik ke atas," ujar Junaefi.

"Kan mungkin waktu musim kering, masyarakat mungkin buang-buang saja ke kali sampahnya," kata dia.

Dalam tiga bulan terakhir, tiga kali pula Kali Jambe ditutupi sampah, yakni di bilangan Mangunjaya pada September, di bilangan Satriajaya pada Oktober, dan Jatimulya kali ini.

Persoalan ini menambah panjang masalah tutupan sampah di aliran kali di Kabupaten Bekasi yang rutin terjadi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Simak 13 Lokasi Ganjil Genap di Jakarta yang Berlaku Mulai Hari Ini

Simak 13 Lokasi Ganjil Genap di Jakarta yang Berlaku Mulai Hari Ini

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Kronologi Rumah Ambruk di Kalideres | Anak Korban Ambruknya Rumah di Kalideres Sempat Ikut Mencari Jasad Ibu dan Adiknya

[POPULER JABODETABEK] Kronologi Rumah Ambruk di Kalideres | Anak Korban Ambruknya Rumah di Kalideres Sempat Ikut Mencari Jasad Ibu dan Adiknya

Megapolitan
Keluhan Penumpang di Bandara Soekarno-Hatta, Tes PCR Mahal dan Sulit Akses PeduliLindungi

Keluhan Penumpang di Bandara Soekarno-Hatta, Tes PCR Mahal dan Sulit Akses PeduliLindungi

Megapolitan
Janji Kampanye Cetak Wirausaha Baru, Anies: Alhamdulillah Target Tidak Tercapai, tetapi Terlampaui...

Janji Kampanye Cetak Wirausaha Baru, Anies: Alhamdulillah Target Tidak Tercapai, tetapi Terlampaui...

Megapolitan
Hasil Tes PCR di Bandara Soekarno-Hatta Dapat Keluar 3 Jam Setelah Pengambilan Sampel

Hasil Tes PCR di Bandara Soekarno-Hatta Dapat Keluar 3 Jam Setelah Pengambilan Sampel

Megapolitan
Cerita Andriawan Soal Pesan Terakhir Ibunya yang Tewas Tertimpa Rumah Ambruk di Kalideres

Cerita Andriawan Soal Pesan Terakhir Ibunya yang Tewas Tertimpa Rumah Ambruk di Kalideres

Megapolitan
Remaja Palak Sopir Truk di Kalideres, Polisi: Alasannya Buat Beli Rokok dan Nasi

Remaja Palak Sopir Truk di Kalideres, Polisi: Alasannya Buat Beli Rokok dan Nasi

Megapolitan
Puslabfor Polri Olah TKP Rumah di Kalideres yang Ambruk hingga Tewaskan Ibu dan Anak

Puslabfor Polri Olah TKP Rumah di Kalideres yang Ambruk hingga Tewaskan Ibu dan Anak

Megapolitan
Video Sopir Truk Dipalak di Kalideres Viral, Polisi Tangkap Pelaku yang Ternyata Masih Remaja

Video Sopir Truk Dipalak di Kalideres Viral, Polisi Tangkap Pelaku yang Ternyata Masih Remaja

Megapolitan
Ibu dan Adiknya Tewas Tertimpa Rumah Ambruk di Kalideres, Andriawan: Saya Cuma Bisa Pasrah...

Ibu dan Adiknya Tewas Tertimpa Rumah Ambruk di Kalideres, Andriawan: Saya Cuma Bisa Pasrah...

Megapolitan
Rumah Ambruk di Kalideres, Anak Korban Sempat Ikut Mencari Jasad Ibu dan Adiknya

Rumah Ambruk di Kalideres, Anak Korban Sempat Ikut Mencari Jasad Ibu dan Adiknya

Megapolitan
PPKM Level 2 di Jakarta, Pembatasan Kapasitas Penumpang KRL Masih Berlaku

PPKM Level 2 di Jakarta, Pembatasan Kapasitas Penumpang KRL Masih Berlaku

Megapolitan
Anies Bahas 5 Program Kolaborasi Bersama PBB

Anies Bahas 5 Program Kolaborasi Bersama PBB

Megapolitan
Kebakaran Landa Pasar Kalideres, 60 Kios Pedagang Hangus Dilalap Api

Kebakaran Landa Pasar Kalideres, 60 Kios Pedagang Hangus Dilalap Api

Megapolitan
Ambruk hingga Tewaskan Ibu dan Anak, Rumah di Kalideres Akan Dirobohkan

Ambruk hingga Tewaskan Ibu dan Anak, Rumah di Kalideres Akan Dirobohkan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.