KILAS METRO

Penataan Kawasan Wisata di DKI Ternyata Terinspirasi Objek WIsata Mancanegara

Kompas.com - 12/11/2019, 19:00 WIB
Trotoar Cikini, Jakarta Pusat, Senin (4/11/2019). KOMPAS.com/CYNTHIA LOVATrotoar Cikini, Jakarta Pusat, Senin (4/11/2019).

Destinasi urban

Dalam kategori ini, ada tiga kawasan, yakni Cipete, Cikini, dan Kemang. Adapun referensi untuk Cipete adalah Bojeong Dong, Korea Selatan.

Rencananya, akan dilakukan pembangunan papan penunjuk arah atau peta kafe sepanjang jalur Cipete, berkolaborasi dengan kafe atau restoran sekitar.

Lalu, referensi Cikini dari Nimman Street, Chiang Mai, Thailand Saat ini, Dinas Bina Marga DKI Jakarta telah merevitalisasi trotoar sepanjang Jalan Cikini Raya, Cikini, Jakarta Pusat.

Pengerjaan tersebut merupakan paket revitalisasi trotoar Cikini-Pramuka dan Kramat Raya-Salemba, dengan total panjang 10 kilometer. Selain dekat dengan Taman Ismail Marzuki, kawasan Cikini juga menjadi pusat co-working space.

Terakhir Kemang yang referensinya dari kawasan Haji Lane, Singapura. Rencananya, akan dilakukan kerja sama dengan para seniman untuk menggelar Kemang Art Festival.

Destinasi culinary

Sebagai destinasi kuliner, yang jadi target kawasan adalah Jalan Sabang, dan Thamrin 10.
Jonker Street, Malacca jadi referensi Jalan Sabang. Dalam perencanaannya, kawasan Jalan Sabang akan ditata menjadi weekend culinary market.

Berbeda lagi dengan Thamrin 10 yang inspirasinya dari Christmas Market, Jerman.

 

Menurut rencana lahan park and ride Thamrin 10 di antara Hotel Sari Pan Pacific dan gedung Bank Mandiri Syariah, Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat, akan ditutup.

Baca juga: Park and Ride Thamrin Akan Ditutup dan Diubah Jadi Pusat Kuliner

Sebagai gantinya, daerah tersebut akan diubah menjadi pusat kuliner dan seni seperti gelaran Christmas Market di Jerman yang disebut-sebut terbesar di dunia.

"Tidak menjadi tempat parkir tapi menjadi tempat pusat kegiatan kuliner. Jadi justru bisa menggerakkan perekonomian, UMKM masuk, kemudian di situ ada kolaborasi dengan komunitas pemusik atau seni," kata Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, seperti dimuat di Kompas.com, Selasa (3/9/2019).

Halaman:
Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Tetapkan 131 Tersangka Pedemo Omnnibus Law di Jakarta, 20 Orang yang Bakar Halte

Polisi Tetapkan 131 Tersangka Pedemo Omnnibus Law di Jakarta, 20 Orang yang Bakar Halte

Megapolitan
Pakar Hukum Pidana UI: Pelaku Kerusuhan Demo Omnibus Law Harus Diusut Sampai Pengadilan

Pakar Hukum Pidana UI: Pelaku Kerusuhan Demo Omnibus Law Harus Diusut Sampai Pengadilan

Megapolitan
Pengamat Sebut Ada 'Orkestrasi Massa' di Balik Kericuhan Demonstrasi Tolak Omnibus Law

Pengamat Sebut Ada "Orkestrasi Massa" di Balik Kericuhan Demonstrasi Tolak Omnibus Law

Megapolitan
Pemkot Bekasi Targetkan Periksa 10.000 Spesimen Tes Covid-19 hingga 10 Hari ke Depan

Pemkot Bekasi Targetkan Periksa 10.000 Spesimen Tes Covid-19 hingga 10 Hari ke Depan

Megapolitan
UPDATE 19 Oktober di Tangsel: Bertambah 4 Kasus Positif, 90 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 19 Oktober di Tangsel: Bertambah 4 Kasus Positif, 90 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Pasien Covid-19 Berkurang, Pemkot Tangerang Kurangi Fasilitas Isolasi Mandiri

Pasien Covid-19 Berkurang, Pemkot Tangerang Kurangi Fasilitas Isolasi Mandiri

Megapolitan
Mengaku Sudah Bekerja Maksimal, Ketua Pansus Banjir DKI: Kuncinya Ada di Gubernur

Mengaku Sudah Bekerja Maksimal, Ketua Pansus Banjir DKI: Kuncinya Ada di Gubernur

Megapolitan
42 Motor Pedemo yang Ditinggal Saat Ricuh Masih di Polda Metro Jaya

42 Motor Pedemo yang Ditinggal Saat Ricuh Masih di Polda Metro Jaya

Megapolitan
55 RW di Kota Bekasi Masuk Zona Merah Covid-19, Ini Sebarannya

55 RW di Kota Bekasi Masuk Zona Merah Covid-19, Ini Sebarannya

Megapolitan
Pelecehan Remas Payudara Kerap Terjadi di Tangsel, Polisi Perlu Patroli Rutin di Lokasi Kejadian

Pelecehan Remas Payudara Kerap Terjadi di Tangsel, Polisi Perlu Patroli Rutin di Lokasi Kejadian

Megapolitan
Antisipasi Demo Rusuh dan Penjarahan, Polisi Jaga Ketat Pasar Glodok

Antisipasi Demo Rusuh dan Penjarahan, Polisi Jaga Ketat Pasar Glodok

Megapolitan
Polisi: Artis RR Gunakan Sabu Buat Kuruskan Badan

Polisi: Artis RR Gunakan Sabu Buat Kuruskan Badan

Megapolitan
Amankan Aksi Demo Tolak Omnius Law, Satpol PP Jakpus Akan Terjunkan 40 Personel

Amankan Aksi Demo Tolak Omnius Law, Satpol PP Jakpus Akan Terjunkan 40 Personel

Megapolitan
Selama PSBB Transisi, Satpol PP Jakpus Jaring 2.078 Pelanggar Tak Pakai Masker

Selama PSBB Transisi, Satpol PP Jakpus Jaring 2.078 Pelanggar Tak Pakai Masker

Megapolitan
Gubernur Banten Sesalkan Kerumunan Massa Saat Pendaftaran Bantuan UMKM di Kota Tangerang

Gubernur Banten Sesalkan Kerumunan Massa Saat Pendaftaran Bantuan UMKM di Kota Tangerang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X