Antisipasi Banjir, Pemprov DKI Keruk Waduk hingga Bangun Sumur Resapan

Kompas.com - 14/11/2019, 17:24 WIB
Kepala BPBD Jakarta Subejo dan Kepala Dinas Sumber Daya Air DKI Jakarta Juaini Yusuf menjelaskan antisipasi banjir pada musim hujan di Balai Kota DKI Jakarta, Kamis (14/11/2019). KOMPAS.com/NURSITA SARIKepala BPBD Jakarta Subejo dan Kepala Dinas Sumber Daya Air DKI Jakarta Juaini Yusuf menjelaskan antisipasi banjir pada musim hujan di Balai Kota DKI Jakarta, Kamis (14/11/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta melakukan sejumlah upaya untuk mengantisipasi banjir pada musim hujan 2019.

Kepala Dinas Sumber Daya Air DKI Jakarta Juaini Yusuf mengatakan, salah satu upaya yang dilakukan yaitu mengeruk waduk-waduk di Jakarta sejak Juli lalu.

"Pengerukan waduk, sungai, situ, rawa-rawa, dan saluran-saluran untuk menambah kapasitas air," kata Juaini di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Kamis (14/11/2019).

Waduk yang dikeruk antara lain Waduk Pluit, Waduk Melati, Waduk Teluk Gong, Waduk BPP Poncol, dan Embung Cendrawasih.


Baca juga: DKI Dinilai Tak Prioritaskan Penanggulangan Banjir, Anies Bilang Fokus Keruk Waduk dan Sungai

Dinas Sumber Daya Air juga membangun waduk di 10 lokasi, yakni Waduk Cilangkap Giri Kencana, Waduk Cimanggis, Waduk Kampung Rambutan 1 dan 2, Waduk Pondok Ranggon, Waduk Pekayon, Situ Rawa Minyak, Embung Lapangan Merah, Embung Semper Barat Cilincing, dan Embung Cakung Timur.

Dinas Sumber Daya Air juga menyiagakan 133 unit pompa mobile dan 457 unit pompa stationer di 165 lokasi untuk memompa air di lokasi genangan dan banjir.

"Kami juga menyiapkan 7.800 petugas yang tersebar di dinas dan wilayah. Ada yang jaga pompa, membersihkan saluran. Ketika sudah mulai gelap (mendung), kami perintahkan petugas standby di lokasi rawan genangan," kata Juaini.

Dinas Sumber Daya Air juga membangun sumur resapan di 987 titik di lima wilayah kota Jakarta untuk menampung air hujan. Dinas Sumber Daya Air akan terus membangun sumur resapan tersebut.

"Target di Desember ada 1.000 sumur resapan, kami masih terus bangun di lokasi yang rawan genangan," ucap Juaini.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jakarta juga menyiapkan peta evakuasi untuk warga di 86 RW rawan banjir yang tersebar di 25 kelurahan. Peta itu nantinya akan dibagikan kepada warga dan perangkat wilayah, seperti kelurahan dan kecamatan.

Baca juga: Pemprov DKI Usulkan Rp 1 Triliun untuk Penanggulangan Banjir pada 2020

"(Sebanyak) 25 kelurahan sudah kami siapkan peta rawan banjirnya, termasuk rute yang akan mereka lalui menuju selter atau pengungsian, termasuk prediksi ketinggian banjir," ujar Kepala BPBD Jakarta Subejo pada kesempatan yang sama.

Peta itu akan memuat informasi soal tempat pengungsian, seperti bangunan sekolah, kantor kelurahan, hingga rumah ibadah.

BPBD Jakarta juga berkoordinasi dengan satuan kerja perangkat daerah (SKPD) lain untuk menyiapkan kebutuhan saat banjir.

"Kami siapkan buffer stock, tenda, kebutuhan-kebutuhan pengungsi, Dinas Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan menyiapkan perahu karet, Dinas Sumber Daya Air menyiapkan pompa bergerak ke lokasi genangan agar air cepat surut," kata Subejo.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tangan Jahil Beraksi Tiap Malam, Coret-coret Makam di TPU Menteng Pulo 2

Tangan Jahil Beraksi Tiap Malam, Coret-coret Makam di TPU Menteng Pulo 2

Megapolitan
Proyek Saluran Air Rusak Rumah Warga Cakung, Pemkot Minta Kontraktor Perbaiki

Proyek Saluran Air Rusak Rumah Warga Cakung, Pemkot Minta Kontraktor Perbaiki

Megapolitan
Cinta Mega Ingin Dewan Satukan Persepsi Sebelum Ungkap Anggaran, Pengamat: Paradigma Usang

Cinta Mega Ingin Dewan Satukan Persepsi Sebelum Ungkap Anggaran, Pengamat: Paradigma Usang

Megapolitan
Lantai 5 Mal Lokasari Plaza di Taman Sari Jakbar Terbakar

Lantai 5 Mal Lokasari Plaza di Taman Sari Jakbar Terbakar

Megapolitan
Warga Keluhkan Proyek Saluran Air di Cakung, Pemkot Salahkan Kontraktor

Warga Keluhkan Proyek Saluran Air di Cakung, Pemkot Salahkan Kontraktor

Megapolitan
Tanpa PSI, Komisi C DPRD DKI Gelar Konpers Bela Anggaran Komputer Rp 128,9 Miliar

Tanpa PSI, Komisi C DPRD DKI Gelar Konpers Bela Anggaran Komputer Rp 128,9 Miliar

Megapolitan
Seorang Pelajar Tewas dalam Laka Lantas Mobil Vs Sepeda Motor

Seorang Pelajar Tewas dalam Laka Lantas Mobil Vs Sepeda Motor

Megapolitan
Cara Mengganti E-KTP Setelah Pindah Domisili

Cara Mengganti E-KTP Setelah Pindah Domisili

Megapolitan
Wali Kota Tangsel Berharap Tol Kunciran-Serpong Bisa Atasi Macet

Wali Kota Tangsel Berharap Tol Kunciran-Serpong Bisa Atasi Macet

Megapolitan
Masuk Musim Hujan, Pemkot Jakpus Pangkas 9.302 Pohon di 8 Kecamatan

Masuk Musim Hujan, Pemkot Jakpus Pangkas 9.302 Pohon di 8 Kecamatan

Megapolitan
Komisi D DPRD DKI: Rusunami DP 0 Bukan Jawaban Kebutuhan Masyarakat

Komisi D DPRD DKI: Rusunami DP 0 Bukan Jawaban Kebutuhan Masyarakat

Megapolitan
Dua Pria Bawa Samurai Rampok Minimarket di Batu Ceper

Dua Pria Bawa Samurai Rampok Minimarket di Batu Ceper

Megapolitan
Viral, Pemalakan Sopir Mobil Bongkar Muat Sembako dengan Karcis Parkir Berlogo Ormas

Viral, Pemalakan Sopir Mobil Bongkar Muat Sembako dengan Karcis Parkir Berlogo Ormas

Megapolitan
FITRA: Anggota DPRD Boleh Buka Anggaran, Itu Dokumen Publik

FITRA: Anggota DPRD Boleh Buka Anggaran, Itu Dokumen Publik

Megapolitan
Bercerita tentang Kota Tangerang dari Selembar Kain Mori

Bercerita tentang Kota Tangerang dari Selembar Kain Mori

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X