Derita Anak yang Diperkosa Ayah Tiri, Masih Tertekan Setelah Lepas dari Jeratan

Kompas.com - 15/11/2019, 10:02 WIB
Tempat tinggal H, wanita 16 tahun yang menjadi korban pemerkosaan ayah tirinya. Korban tinggal bersama neneknya,  Nurhayati di kawasan Ciputat, Tangerang, Selatan. KOMPAS.com/Muhamad Isa BustomiTempat tinggal H, wanita 16 tahun yang menjadi korban pemerkosaan ayah tirinya. Korban tinggal bersama neneknya, Nurhayati di kawasan Ciputat, Tangerang, Selatan.

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Nurhayati, nenek dari korban pemerkosaan ayah tiri hanya bisa melamun dengan tatapan yang kosong. Matanya terus berkaca-kaca kala mengingat kejadian yang dialami cucunya, H (16) oleh bapak tirinya S.

Dia tak habis pikir, rasa kepercayaannya menitipkan H kepada pelaku saat ibunya meningal dikhianati dengan perlakuan yang keji. H diperkosa sejak usia 12 tahun hingga hamil dua kali.

Apalagi kasusnya yang sudah dilaporkan ke Polres Tangerang Selatan, Jumat (11/10/2019) lalu belum juga ada perkembangan. Pihak kepolisian belum menangkap pelaku.

Duduk di bangku hijau rumah petakan di Kawasan Ciputat, Tangerang Selatan, Rabu (13/11/2019), Nurhayati bercerita satu bulan belakangan H terus merasakan ketakutan.

Setiap waktu, H hanya dapat melamun di ujung rumah kontrakan.

Nurhayati beberapa kali sempat menanyakan, apa yang sedang dipikirkan. Saat itu H mengaku terus memikirkan nasibnya jika pelaku masih berkeliaran.

"Awalnya kan sempat kelihatan senang kalau kasusnya ditangani polisi. Tapi pas dia tahu bapak tirinya belum ditangkap, (dia) ketakutan dan sering bengong aja di rumah," ujar Nurhayati.

Baca juga: Ayah Tiri yang Memerkosanya Belum Ditangkap, Korban Ketakutan dan Sering Melamun

Nurhayati yang tak ingin pipi cucu pertamanya terus dialiri air mata, mencoba mengalihkan dengan meminta untuk membantu berdagang di warung kelontong.

H menuruti neneknya dan membantu berdagang, tetapi setelah itu H kembali melamun.

"Kadang bengong di rumah neneknya. Adik saya tapi biasa dipanggil nenek. Sama adik ditanya terus kenapa? Ya lagi-lagi dia ya bilang ketakutan karena belom ditangkep, ketakutan. Makannya dikasih HP (handphone) biar dia nggak bengong, biar ada aktivitas aja," ucapnya.

Meski aktivitas H hanya memegang ponsel, Nurhayati tetap tersenyum. Setidaknya cucunya itu tidak dipenuhi tatapan dan pikiran kosong.

Tante H, Salamah juga menyambut baik aktivitas H yang sudah seperti anak 16 tahun pada umumnya.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

JPO Halte Kramat Cilandak Timur Rawan Jambret, Warga Mengaku Takut Menyeberang Lewat Jembatan

JPO Halte Kramat Cilandak Timur Rawan Jambret, Warga Mengaku Takut Menyeberang Lewat Jembatan

Megapolitan
Lebih dari 3.000 Ojol dan Opang Masih Nekat Berkumpul Saat Tunggu Penumpang

Lebih dari 3.000 Ojol dan Opang Masih Nekat Berkumpul Saat Tunggu Penumpang

Megapolitan
Pria Panjat Pohon Sambil Pamer Kemaluan di Depok Dievakuasi ke Rumah Singgah Beji

Pria Panjat Pohon Sambil Pamer Kemaluan di Depok Dievakuasi ke Rumah Singgah Beji

Megapolitan
WN Nigeria Tewas Ditusuk Temannya Setelah Cekcok Taruhan Game Playstation

WN Nigeria Tewas Ditusuk Temannya Setelah Cekcok Taruhan Game Playstation

Megapolitan
Gedung PLN Gambir, Saksi Bisu Cikal-bakal Hari Listrik Nasional

Gedung PLN Gambir, Saksi Bisu Cikal-bakal Hari Listrik Nasional

Megapolitan
Hujan Deras di Jakarta Selasa Sore, 4 RT dan 7 Jalan Tergenang Banjir

Hujan Deras di Jakarta Selasa Sore, 4 RT dan 7 Jalan Tergenang Banjir

Megapolitan
Pemkot Bekasi Izinkan Bioskop Kembali Beroperasi Pekan Ini

Pemkot Bekasi Izinkan Bioskop Kembali Beroperasi Pekan Ini

Megapolitan
Pria di Depok Panjat Pohon Sambil Teriak-teriak, Gigit Dahan, hingga Pamer Alat Kelamin

Pria di Depok Panjat Pohon Sambil Teriak-teriak, Gigit Dahan, hingga Pamer Alat Kelamin

Megapolitan
Polres Bandara Soekarno-Hatta Dalami Motif Mantan Polisi Selundupkan Amunisi Senjata Api

Polres Bandara Soekarno-Hatta Dalami Motif Mantan Polisi Selundupkan Amunisi Senjata Api

Megapolitan
Polda Metro Jaya Buat 16 Pos Pengamanan Saat Libur Panjang

Polda Metro Jaya Buat 16 Pos Pengamanan Saat Libur Panjang

Megapolitan
Polda Metro Jaya Siapkan 2.999 Personel untuk Antisipasi Libur Panjang

Polda Metro Jaya Siapkan 2.999 Personel untuk Antisipasi Libur Panjang

Megapolitan
Komnas Perempuan Desak Bawaslu Tangsel Tindak Paslon yang Lecehkan Rahayu Saraswati

Komnas Perempuan Desak Bawaslu Tangsel Tindak Paslon yang Lecehkan Rahayu Saraswati

Megapolitan
Antisipasi Demo Tolak Omnibus Law Besok, Polisi: Kalau Anarkis, Kami Tindak Tegas

Antisipasi Demo Tolak Omnibus Law Besok, Polisi: Kalau Anarkis, Kami Tindak Tegas

Megapolitan
Hujan Deras dan Angin Kencang di Jakarta Timur, Jalan Raya Jambore Banjir

Hujan Deras dan Angin Kencang di Jakarta Timur, Jalan Raya Jambore Banjir

Megapolitan
Warga Sebut di JPO Halte Kramat Cilandak Timur Rawan Penjambretan karena Sepi

Warga Sebut di JPO Halte Kramat Cilandak Timur Rawan Penjambretan karena Sepi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X