Dipasung Bapaknya, Anak Tewas Terjebak Kebakaran di Tangsel

Kompas.com - 18/11/2019, 14:41 WIB
Seorang anak berinisial Z (10) meninggal dunia setelah terjebak di dalam satu rumah kontrakan di Gang Sayur Asem, RT 014 RW 004, Kelurahan Setu, Kecamatan Setu, Tangerang Selatan, Minggu (17/11/2019) sore. Z yang berkebutuhan khusus itu terjebak dalam rumah karena di pasung oleh bapaknya, Suhin. KOMPAS.com/Muhamad Isa BustomiSeorang anak berinisial Z (10) meninggal dunia setelah terjebak di dalam satu rumah kontrakan di Gang Sayur Asem, RT 014 RW 004, Kelurahan Setu, Kecamatan Setu, Tangerang Selatan, Minggu (17/11/2019) sore. Z yang berkebutuhan khusus itu terjebak dalam rumah karena di pasung oleh bapaknya, Suhin.

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Seorang anak berinisial Z (10) meninggal saat terjebak dalam kebakaran di rumah kontrakan di Gang Sayur Asem, RT 014 RW 004, Kelurahan Setu, Kecamatan Setu, Tangerang Selatan, Minggu (17/11/2019) sore.

Anak yang berkebutuhan khusus itu terjebak di dalam rumah karena dipasung oleh bapaknya, Suhin.

"Iya (dirantai) karena anak ini hyperaktif banget. Bisa kabur kemana-kemana. Jadi kalau saya pikir nggak bisa disalahkan juga bapaknya merantai itu," kata salah satu warga setempat yang juga pemerhati anak, Rida (50) saat ditemui di lokasi.

Baca juga: Kebakaran di Tangsel, Seorang Anak Terjebak hingga Tewas

Selama ini, kata Rida, Z memang memiliki keterbelakangan mental. Jika berkeliaran, Z dapat mengacak-ngacak warung kelontong hingga kekhawatiran terjadi kecelakaan.

Karena itulah, Z dirantai oleh bapaknya di rumah kontrakan berukuran sekitar 3x6 meter persegi itu.

"Saya juga sempat mengurusnya. 24 jam aja saya urus nggak sanggup saya. Saya mau shalat, saya bawa. Jam 3 pagi loncat pager," katanya.

Rida menjelaskan, api yang muncul hingga menyebabkan kebakaran tersebut berasal dari rumah kontrakan yang ditempati Z, bersama bapaknya.

Dia menduga, Z memainkan api setelah ditinggal bapaknya yang bekerja serabutan.

"Karena bapaknya kan suka merokok. Mungkin dia mainin korek atau apa kena kasur jadi terbakar semuanya," ujarnya.

Saat itu, Rida yang sedang berada di kawasan Parung mendapat telepon dari warga setempat kalau kontrakan Z terbakar.

Dia meminta warga setempat untuk membantu memadamkan rumah Z yang diurusnya sejak ibunya meninggal 40 hari lalu.

"Saya lagi nggak ada di sini dapat telepon dari warga kalau rumahnya terbakar. Saya minta untuk ditangani. Z ini kan memang selama ibunya meninggal 40 hari lalu saya yang urusi," ucapnya.

Kepala Dinas Pemadam Kebakaran (Damkar) Kota Tangerang Selatan Uci Sanusi sebelumnya mengatakan akibat kebakaran tersebut seorang anak terjebak hingga meninggal dunia.

"Ada anak usia sekitar 10 tahun yang terjebak dalam rumah tersebut dan meninggal," kata Uci.

Uci menjelaskan, petugas damkar pertama kali menerima laporan kebakaran sekitar pukul 15.45 WIB. Dua unit mobil damkar kemudian meluncur ke lokasi kejadian.

"Di TKP terhambat portal dan gang sempit. Saat tiba di lokasi, dilakukan pemadaman dan pendinginan," kata dia.

Menurut Uci, ada tiga rumah yang kebakaran dalam kejadian tersebut.

"(Kebakaran) tiga pintu rumah kontrakan. Kerugian belum ada info," tutur Uci.

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X