Kantor Kemalingan, Katadata Minta Tanggung Jawab Pengelola Kantor

Kompas.com - 18/11/2019, 20:36 WIB
Kantor Katadata.co.id di kawasan Kebayoran Lama, Jakarta Selatan kemalingan, Senin (18/11/2019) KOMPAS.COM/WALDA MARISONKantor Katadata.co.id di kawasan Kebayoran Lama, Jakarta Selatan kemalingan, Senin (18/11/2019)
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Pihak Katada.co.id mengaku sangat menyesalkan aksi pencurian yang terjadi di lingkungan kantornya.

Katadata kecewa kepada pihak keamanan yang dinilai lalai dalam mengamankan lingkungan ruko kantor.

Nurfdila selaku General Affari Specialist Katadata.co.id mengatakan, pihaknya akan meminta pertanggung jawaban pihak sekuriti atas insiden ini.

"Iya dong, pasti minta tanggung jawabnya. Kami kan sudah bayar uang keamanan setiap bulan," kata dia saat ditemui di kantornya, di kawasan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Senin (18/11/2019).


Baca juga: Selain Curi 9 iMac, Maling Juga Gondol Decoder Kamera CCTV dari Kantor Katadata

Menurut Nurfadila, pihak sekuriti seharunya melaporkan kepada pihaknya ketika mendapati kantor mereka sudah tidak terkunci.

"Dia (sekuriti rukan) laporannya ke komandannya, tapi nggak ke kami atau sekuriti kantor. Nah, itu dibiarin sampai Senin pagi," ujarnya.

Namun terlepas dari itu, Katadata tetap menunggu hasil kerja polisi untuk mengungkap siapa para pelaku pencurian tersebut.

Peristiwa pembobolan itu diduga terjadi pada Sabtu (16/11/2019) dini hari. Awalnya penjaga Rukan (Ruko Perkantoran) sedang berjaga sekitaran kantor Katadata.

Baca juga: Kamera dan Laptop yang Hendak Dicuri Maling Ketinggalan di Kantor Katadata

Saat berjaga, salah satu petugas sekuriti melihat ada pintu kantor Katada yang terbuka. Penasaran dengan temuan itu, petugas sekuriti masuk ke dalam.

Ternyata alat finger print yang terpasang di dekat kantor sudah rusak. Pihak keamanan Rukan kemudian mengunci pintu yang terbuka itu dengan borgol.

Namun temuan tersebut ternyata tidak dilaporkan kepada pihak Katadata. Pihak Katadata baru mengetahui temuan tersebut pada Senin pagi.

Saat dicek, sejumlah perangkat kerja dan produksi, berupa beberapa unit komputer hilang. Nilai kerugian ditaksir mencapai ratusan juta rupiah

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Korban Dugaan Pelecehan Seksual Dewan BPJS TK Tiba-tiba Meminta Maaf

Korban Dugaan Pelecehan Seksual Dewan BPJS TK Tiba-tiba Meminta Maaf

Megapolitan
Dihadiri 11 Anggota, DPRD Komisi A Sahkan Rancangan Anggaran Dinas Gulkarmat Rp 1,2 Triliun

Dihadiri 11 Anggota, DPRD Komisi A Sahkan Rancangan Anggaran Dinas Gulkarmat Rp 1,2 Triliun

Megapolitan
Empat Rancangan Anggaran Fantastis Gulkarmat Akhirnya Disahkan dengan Diwarnai Perdebatan

Empat Rancangan Anggaran Fantastis Gulkarmat Akhirnya Disahkan dengan Diwarnai Perdebatan

Megapolitan
Fraksi PSI Minta Empat Anggaran Fantastis Dinas Gulkarmat DKI Jakarta Ditangguhkan

Fraksi PSI Minta Empat Anggaran Fantastis Dinas Gulkarmat DKI Jakarta Ditangguhkan

Megapolitan
Peringati Hari Ibu, Iriana Jokowi Hadiri Acara Jalan Sehat bersama Penyandang Disabilitas

Peringati Hari Ibu, Iriana Jokowi Hadiri Acara Jalan Sehat bersama Penyandang Disabilitas

Megapolitan
Bukan Hanya Nama Jalan, MH Thamrin Juga Pernah Dijadikan Nama Proyek Pembangunan

Bukan Hanya Nama Jalan, MH Thamrin Juga Pernah Dijadikan Nama Proyek Pembangunan

Megapolitan
Polisi Tunggu Hasil Labfor untuk Ungkap Penyebab Kebakaran Mal Lokasari Square

Polisi Tunggu Hasil Labfor untuk Ungkap Penyebab Kebakaran Mal Lokasari Square

Megapolitan
Tercatat 96 Kali Gempa Tektonik di Wilayah Banten pada November 2019

Tercatat 96 Kali Gempa Tektonik di Wilayah Banten pada November 2019

Megapolitan
Begini Cara Petugas PJL Atur Pelintasan KA Tanpa Palang di Stasiun Ancol

Begini Cara Petugas PJL Atur Pelintasan KA Tanpa Palang di Stasiun Ancol

Megapolitan
Berjaga 24 Jam, Mendengar Aktivitas Alam yang Kian Sulit Dipahami

Berjaga 24 Jam, Mendengar Aktivitas Alam yang Kian Sulit Dipahami

Megapolitan
DPRD DKI Soroti Usulan Anggaran Sistem Informasi Potensi Bencana Senilai Rp 8 Miliar

DPRD DKI Soroti Usulan Anggaran Sistem Informasi Potensi Bencana Senilai Rp 8 Miliar

Megapolitan
Sempat Dicoret, Pembangunan SMK 74 Akhirnya Disahkan DPRD DKI sebagai Boarding School

Sempat Dicoret, Pembangunan SMK 74 Akhirnya Disahkan DPRD DKI sebagai Boarding School

Megapolitan
Ketika Komisi E DPRD DKI Terbelah soal Boarding School SMKN 74...

Ketika Komisi E DPRD DKI Terbelah soal Boarding School SMKN 74...

Megapolitan
BPBD DKI Usulkan Anggaran Simulator Bencana Berteknologi Canggih Senilai Rp 12 Miliar

BPBD DKI Usulkan Anggaran Simulator Bencana Berteknologi Canggih Senilai Rp 12 Miliar

Megapolitan
Ketua DPC Hanura Didorong Partainya Ikut Pilkada Tangsel 2020

Ketua DPC Hanura Didorong Partainya Ikut Pilkada Tangsel 2020

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X