Menikmati Sore di Setu Sawangan, Depok yang "Diselimuti" Azolla Pinnata...

Kompas.com - 20/11/2019, 05:05 WIB
Pemandangan Setu Sawangan di siang hari pukul 13.30. Audia Natasha PutriPemandangan Setu Sawangan di siang hari pukul 13.30.

DEPOK, KOMPAS.com - Hamparan daun menguning menutupi sebuah danau seluas 27 hektar. Itulah Azolla Pinatta atau tumbuhan kayu apu dadak yang tumbuh alami di setiap musim kemarau di Setu Sawangan, Depok.

Pemandangan indah ini menjadi daya tarik tersendiri dari lokasi wisata andalan di kota belimbing itu.

Bahkan, kini Setu Sawangan menjadi tempat favorit masyarakat untuk menghilangkan penat atau sekadar memancing ikan sebagai hobi karena tempatnya yang rindang, sejuk serta luas.

Setu Sawangan diurus dan dibangun oleh warga sekitar. Warga sekitar Setu Sawangan membuka warung kecil dan pemancingan ikan. 

Lokasi yang strategis dan terletak tidak berada di tepi jalan membuat Setu Sawangan lebih tak pernah sepi dari pengunjung.

Gusti, penduduk sekitar mengaku pergi ke Setu Sawangan untuk sekadar memancing ataupun membeli ikan.

“Saya ke sini untuk mancing aja, atau enggak membeli bibit ikan untuk di kolam saya,” ujar Gusti.

Nalih (43), salah satu pengurus sekaligus petugas keamanan Setu Sawangan berujar bahwa Setu Sawangan tetap ramai meskipun banyaknya tanaman apu.

Ketika ditemui, pria yang akrab dipanggil Bang Gedo ini terlihat sedang duduk santai sambil merokok dan menikmati angin sepoi-sepoi.

“Kalau pengunjung mah tetap ramai. Biasanya yang suka ke sini bapak-bapak hobi mancing, ibu-ibu ataupun anak muda,” ujar Bang Gedo.

Tak hanya masyarakat saja yang mengunjungi Setu Sawangan, tetapi juga mahasiswa dan wartawan.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

7 Fakta Kelihaian Azura Luna, Mengaku Sosialita Indonesia dan Menipu di Hong Kong

7 Fakta Kelihaian Azura Luna, Mengaku Sosialita Indonesia dan Menipu di Hong Kong

Megapolitan
Mengenal Bilik Pintar, Tempat Belajar di Antara Gunungan Sampah

Mengenal Bilik Pintar, Tempat Belajar di Antara Gunungan Sampah

Megapolitan
Penjualan Sepatu Compass di Grand Indonesia Dibatalkan, Pembeli Kecewa

Penjualan Sepatu Compass di Grand Indonesia Dibatalkan, Pembeli Kecewa

Megapolitan
Calon Pembeli Sepatu Compass, Rela Antre dari Malam hingga Sisihkan Uang Jajan...

Calon Pembeli Sepatu Compass, Rela Antre dari Malam hingga Sisihkan Uang Jajan...

Megapolitan
Geliat Komplotan Jambret Sasar Turis di Kota Tua

Geliat Komplotan Jambret Sasar Turis di Kota Tua

Megapolitan
Mal Belum Buka, Antrean Sepatu Compass 'Darahku Biru' Mengular di Depan Grand Indonesia

Mal Belum Buka, Antrean Sepatu Compass "Darahku Biru" Mengular di Depan Grand Indonesia

Megapolitan
Polemik DWP, Ditolak tetapi Berjalan Mulus

Polemik DWP, Ditolak tetapi Berjalan Mulus

Megapolitan
Ret Ginting, Setia dengan Kamera Analog sejak 1970-an

Ret Ginting, Setia dengan Kamera Analog sejak 1970-an

Megapolitan
Kerja Sama dengan BKSP, Bima Arya Tunggu Bantuan Dana dari Pemprov DKI

Kerja Sama dengan BKSP, Bima Arya Tunggu Bantuan Dana dari Pemprov DKI

Megapolitan
Terperosok ke Dalam Sungai, Kakak Beradik di Bogor Terluka

Terperosok ke Dalam Sungai, Kakak Beradik di Bogor Terluka

Megapolitan
Polisi Buru 4 Penjambret HP di Kawasan Kota Tua yang Masih Buron

Polisi Buru 4 Penjambret HP di Kawasan Kota Tua yang Masih Buron

Megapolitan
Dana Bantuan Parpol Naik, Fraksi Nasdem Dituntut Lebih Eksis di DPRD DKI

Dana Bantuan Parpol Naik, Fraksi Nasdem Dituntut Lebih Eksis di DPRD DKI

Megapolitan
Bikin Rute LRT Pulogadung-Kebayoran Lama, Anies Belum Minta Persetujuan Menhub

Bikin Rute LRT Pulogadung-Kebayoran Lama, Anies Belum Minta Persetujuan Menhub

Megapolitan
Puskesmas dan RSUD Menyerah, Damkar Kembangan Turun Tangan Lepaskan Cincin di Jari Nunung

Puskesmas dan RSUD Menyerah, Damkar Kembangan Turun Tangan Lepaskan Cincin di Jari Nunung

Megapolitan
Penjambret HP di Kota Tua Tenggak Miras dan Pakai Sabu Sebelum Beraksi

Penjambret HP di Kota Tua Tenggak Miras dan Pakai Sabu Sebelum Beraksi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X