Kompas.com - 21/11/2019, 14:32 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Polda Metro Jaya tengah menyelidiki laporan dugaan penistaan agama oleh putri proklamator Soekarno, Sukmawati Soekarnoputri.

Kapolda Metro Jaya Inspektur Jenderal Gatot Eddy Pramono mengatakan, saat ini penyidik tengah mengklarifikasi para pelapor.

Pasalnya, Sukmawati dilaporkan oleh dua orang ke Polda Metro Jaya atas dugaan penistaan agama.

Laporan tersebut terdaftar pada tanggal 15 dan 18 November 2019.

"Terkait kasus pelaporan Sukmawati, kami masih lakukan klarifikasi memanggil para pelapor. Ini masih tahapan penyelidikan," kata Gatot di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Kamis (21/11/2019).

Baca juga: Kontroversi Sukmawati: Ijazah Palsu, Laporkan Rizieq, dan Dugaan Penodaan Agama

Nantinya, lanjut Gatot, polisi juga akan memanggil Sukmawati untuk dimintai keterangan.

"Tentunya ke depan, kami periksa semuanya," ungkap Gatot.

Sebelumnya diberitakan, Sukmawati menghadiri sebuah acara diskusi bertajuk "Bangkitkan Nasionalisme Bersama Kita Tangkal Radikalisme dan Berantas Terorisme".

Dalam diskusi itu, para pelapor menemukan pernyataan Sukmawati yang membandingkan antara Nabi Muhammad SAW dan Soekarno yang merupakan ayahnya.

Pernyataan Sukmawati itulah yang diduga menistakan agama Islam.

Baca juga: MUI Serahkan Kasus Sukmawati ke Ranah Hukum

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.