Senyum Warga Pulau Payung, Kepulauan Seribu Kini Dialiri Air Bersih

Kompas.com - 21/11/2019, 18:33 WIB
Jubaedah Warga Pulau Payung, Kepulauan Seribu saat menceritakan bisa menikmati air bersih hasil sistem Sea Water Reverse Osmosis, Rabu (20/11/2019) KOMPAS.COM/RYANA ARYADITA UMASUGIJubaedah Warga Pulau Payung, Kepulauan Seribu saat menceritakan bisa menikmati air bersih hasil sistem Sea Water Reverse Osmosis, Rabu (20/11/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Senyum Jubaedah merekah lebar saat Direktur Utama PAM Jaya Prayitno Bambang Hernowo menyebut akan meresmikan instalasi pengolahan air laut menjadi air bersih di Pulau Payung, Kepulauan Seribu.

Ia turut bertepuk tangan mendengar pulau tempat dirinya bermukim selama puluhan tahun mendapat pasokan air bersih mandiri.

Wanita 54 tahun ini merasa gembira kala tahu tak akan lagi mengonsumsi air payau sebagai pelepas dahaga sehari-hari.


Jubaedah merupakan salah satu warga dari 199 jiwa di Pulau Payung yang sudah bisa menikmati teknologi Sea Water Reverse Osmosis (SWRO) atau sistem pengolahan air laut.

"Senang, puaslah sudah ada alat buat jadi air bersih. Biaya jadi enggak besar," tutur Jubaedah di Pulau Payung, Kepulauan Seribu, Rabu (20/11/2019) sore.

Ia berkisah, sebelum adanya SWRO warga hanya bisa menikmati air payau yang diambil dari sumur besar di tengah pulau.

Baca juga: Tahun 2030, PAM Jaya Targetkan Semua Warga Jakarta Dapat Pasokan Air Bersih

Bukannya apa-apa, selain rasanya yang kurang sedap, air payau harus dimasak selama berjam-jam agar bisa diminum oleh Jubaedah dan keluarga.

"Airnya payau, sebelah sana juga sama. Berpasir, banyak pada ngambang. Bisa bersih kalo sudah lama (dimasak dan didiamkan)," ujarnya terus tersenyum.

Mengambil air payau dari sumur pun tak gratis. Jubaedah dan warga lainnya harus membayar Rp 5.000 per jeriken berukuran lima liter.

Apalagi air yang diambil bukanlah hanya untuk dikonsumsi melainkan untuk mandi dan mencuci.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gerindra: Riza Patria Sudah Siapkan Surat Pengunduran Diri dari DPR untuk Syarat Cawagub

Gerindra: Riza Patria Sudah Siapkan Surat Pengunduran Diri dari DPR untuk Syarat Cawagub

Megapolitan
Terkontaminasi Zat Radioaktif, Dua Warga Batan Indah Diduga Makan Buah di Titik Radiasi

Terkontaminasi Zat Radioaktif, Dua Warga Batan Indah Diduga Makan Buah di Titik Radiasi

Megapolitan
8 Kelas di SMKN 24 Jakarta Rusak, Sudin Pendidikan Klaim KBM Tak Terhambat

8 Kelas di SMKN 24 Jakarta Rusak, Sudin Pendidikan Klaim KBM Tak Terhambat

Megapolitan
Bekasi Sulit Sediakan 30 Persen Ruang Terbuka Hijau

Bekasi Sulit Sediakan 30 Persen Ruang Terbuka Hijau

Megapolitan
300 Personel Polantas Disiagakan di Sekitar Monas Selama Aksi 212

300 Personel Polantas Disiagakan di Sekitar Monas Selama Aksi 212

Megapolitan
BPOM: Obat Hexymer 2 yang Disita Polisi Seharusnya Tak Lagi Beredar Sejak 2016

BPOM: Obat Hexymer 2 yang Disita Polisi Seharusnya Tak Lagi Beredar Sejak 2016

Megapolitan
Bangunan SMKN 24 Jakarta Rusak Berat, Atap 8 Kelas Roboh

Bangunan SMKN 24 Jakarta Rusak Berat, Atap 8 Kelas Roboh

Megapolitan
9 Warga Batan Indah Diperiksa Kesehatannya, 2 Orang Terkontaminasi Radioaktif

9 Warga Batan Indah Diperiksa Kesehatannya, 2 Orang Terkontaminasi Radioaktif

Megapolitan
Anies Ajak Murid-murid Sang Ibu Kirimkan Kisah sebagai Kado Ulang Tahun

Anies Ajak Murid-murid Sang Ibu Kirimkan Kisah sebagai Kado Ulang Tahun

Megapolitan
Siap Dilamar, Eks Calon Independen di Pilkada Depok 2020 Akan Dekati Elite Parpol

Siap Dilamar, Eks Calon Independen di Pilkada Depok 2020 Akan Dekati Elite Parpol

Megapolitan
Pemkot Tangerang Laporkan Wartawan Gadungan yang Buat Keributan di Sekolah ke Polisi

Pemkot Tangerang Laporkan Wartawan Gadungan yang Buat Keributan di Sekolah ke Polisi

Megapolitan
Ingin Jalanan Rusak Diperbaiki? Ini Cara Mengadu ke Bina Marga

Ingin Jalanan Rusak Diperbaiki? Ini Cara Mengadu ke Bina Marga

Megapolitan
Ada Aksi 212, Masyarakat Diimbau Hindari Kawasan Monas Agar Tak Kena Macet

Ada Aksi 212, Masyarakat Diimbau Hindari Kawasan Monas Agar Tak Kena Macet

Megapolitan
Pemprov DKI Klaim Sudah Sosialisasikan Pergub Larangan Kantong Plastik di 55 Pusat Perbelanjaan

Pemprov DKI Klaim Sudah Sosialisasikan Pergub Larangan Kantong Plastik di 55 Pusat Perbelanjaan

Megapolitan
Klinik yang Jual Jutaan Butir Psikotropika di Koja Sudah Beroperasi Selama Tiga Tahun

Klinik yang Jual Jutaan Butir Psikotropika di Koja Sudah Beroperasi Selama Tiga Tahun

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X