Dua Remaja Tenggelam, Pengelola Ingatkan Kali Besar Kota Tua Bukan Tempat Berenang

Kompas.com - 24/11/2019, 13:50 WIB
Kali Besar, Kota Tua, Tamansari, Jakarta Barat. RIMA WAHYUNINGRUMKali Besar, Kota Tua, Tamansari, Jakarta Barat.

JAKARTA, KOMPAS.com - Dua remaja tewas tenggelam saat berenang di kolam apung, Kali Besar Kota Tua, Tamansari, Jakarta Barat.

Kepala Unit Pengelola Kawasan (UPK) Kota Tua, Norviadi Husodo menegaskan bahwa kolam apung Kali Besar tidak boleh digunakan untuk berenang.

"Sangat tidak boleh, karena itu jelas sangat berbahaya dan bukan kolam renang," kata Norviadi, Sabtu (23/11/2019).

Namun, Norviadi mengakui banyak warga yang nakal dan tetap nekat berenang di Kali Besar meski sudah dilarang.

"Petugas security di sana juga sudah seringkali menegur anak-anak yang nakal bermain dan berenang di sana, tapi seringkali pula diabaikan," kata Norviadi.

Baca juga: Dua Remaja Tenggelam di Kali Besar Saat Kondisi Air Tenang

Diberitakan sebelumya, dua remaja yang diketahui bernama Indra (16) dan Wahyu (13) tewas tenggelam saat berenang di Kali Besar.

Keduanya merupakan warga Krendang, Tambora, Jakarta Barat.

Menurut informasi, saat kejadian korban bersama beberapa rekannya memang tengah berenang di Kali Besar.

Awalnya, korban Indra yang melompat dari atas jembatan tenggelam dan meminta pertolongan rekan-rekannya.

Mendengar Indra meminta tolong, Wahyu pun berusaha memberi bantuan. Namun nahas, Wahyu malah ikut tenggelam dan tewas di lokasi. (ELGA HIKARI)

Artikel ini telah tayang di Tribunjakarta.com dengan judul "Dua Remaja Tewas Tenggelam di Kali Besar Tamansari Jakbar, Pengelola Kawasan: Bukan Untuk Berenang".

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Saat Legalitas Revitalisasi Monas Dipertanyakan...

Saat Legalitas Revitalisasi Monas Dipertanyakan...

Megapolitan
Seorang Pasien RSPI Sulianti Saroso Diduga Terinfeksi Virus Corona

Seorang Pasien RSPI Sulianti Saroso Diduga Terinfeksi Virus Corona

Megapolitan
Ini Keunggulan PT Bahana Prima Nusantara sehingga Menangkan Tender Proyek Revitalisasi Monas

Ini Keunggulan PT Bahana Prima Nusantara sehingga Menangkan Tender Proyek Revitalisasi Monas

Megapolitan
4 Fakta Warga AS Ditangkap karena Menyelundupkan Brownies Ganja

4 Fakta Warga AS Ditangkap karena Menyelundupkan Brownies Ganja

Megapolitan
Tuduhan PSI dan Perlawanan Kontraktor Proyek Revitalisasi Monas

Tuduhan PSI dan Perlawanan Kontraktor Proyek Revitalisasi Monas

Megapolitan
Gang Royal, Lokalisasi Setengah Abad yang Jual Anak di Bawah Umur

Gang Royal, Lokalisasi Setengah Abad yang Jual Anak di Bawah Umur

Megapolitan
Bukan Asli Betawi, 'Lu', 'Gue', 'Cincong' Ternyata Terpengaruh Kultur Tionghoa

Bukan Asli Betawi, "Lu", "Gue", "Cincong" Ternyata Terpengaruh Kultur Tionghoa

Megapolitan
[KLARIFIKASI] Spanduk Tolak Mandikan Jenazah Pendukung Pembangunan Gereja di Serpong

[KLARIFIKASI] Spanduk Tolak Mandikan Jenazah Pendukung Pembangunan Gereja di Serpong

Megapolitan
Perjalanan Agung Wicaksono Pimpin Transjakarta hingga Mengundurkan Diri

Perjalanan Agung Wicaksono Pimpin Transjakarta hingga Mengundurkan Diri

Megapolitan
Spanduk Bernada Ujaran Kebencian yang Berujung Jeruji Besi Bagi Ketua Goib Jaktim

Spanduk Bernada Ujaran Kebencian yang Berujung Jeruji Besi Bagi Ketua Goib Jaktim

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Izin Revitalisasi Monas Dipersoalkan | Pembantaian Etnis Tionghoa di Kali Angke

[POPULER JABODETABEK] Izin Revitalisasi Monas Dipersoalkan | Pembantaian Etnis Tionghoa di Kali Angke

Megapolitan
Menengok Dhanagun, Wihara Berusia 3 Abad di Bogor

Menengok Dhanagun, Wihara Berusia 3 Abad di Bogor

Megapolitan
5 Fakta Pencurian Kotak Amal Masjid di Bekasi Utara

5 Fakta Pencurian Kotak Amal Masjid di Bekasi Utara

Megapolitan
Jumat, Jakarta Diprakirakan Hujan dari Pagi sampai Malam

Jumat, Jakarta Diprakirakan Hujan dari Pagi sampai Malam

Megapolitan
Proyek Revitalisasi Monas Molor, Kontraktor: Faktor Cuaca

Proyek Revitalisasi Monas Molor, Kontraktor: Faktor Cuaca

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X