Banyak Pedagang Merugi karena Perbaikan Jembatan di Bambu Apus, Dinas PU Tangsel: Tidak Ada Kompensasi

Kompas.com - 26/11/2019, 15:51 WIB
Proses perbaikan jembatan yang menutup jalan Depag, Bambu Apus,  Pamulang,  Tangerang Selatan, sempat tak ada aktivitas pekerjaan selama hampir tiga minggu. Hal tersebut pun di keluhkan warga setempat yang menilai lamban dalam mengerjakannya hingga menyulitkan akses jalan dan berdagang. KOMPAS.com/Muhamad Isa BustomiProses perbaikan jembatan yang menutup jalan Depag, Bambu Apus, Pamulang, Tangerang Selatan, sempat tak ada aktivitas pekerjaan selama hampir tiga minggu. Hal tersebut pun di keluhkan warga setempat yang menilai lamban dalam mengerjakannya hingga menyulitkan akses jalan dan berdagang.

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Dinas Pekerjaan Umum Kota Tangerang Selatan Haris Kurniawan mengatakan, tak ada kompensasi terhadap para pedagang yang mengalami kerugian akibat proses perbaikan jembatan yang menutup jalan Depag, Bambu Apus, Pamulang, Tangerang Selatan.

"Ini kan dampak pembangunan. Jadi tidak ada kompensasi apapun untuk para pedagang," kata Haris di gedung DPRD Tangerang Selatan, Selasa (26/11/2019).

Baca juga: Penjelasan Dinas PU Tangsel soal Perbaikan Jembatan Bambu Apus yang Disebut Mangkrak

Menurut Haris, rencana perbaikan jembatan tersebut sudah lama ada sejak kota Tangerang Selatan belum melakukan pemekaran dari Kabupaten Tangerang.

Karena itu, sosialisasi perbaikan jembatan sepanjang sekitar 20 meter tersebut telah dilakukan.

"Maka dari itu perencanaan perbaikan jembatan itu sudah lama sekali. Kebetulan sebelum perbaikan (rusak) aja ada karena proyek tol," ucapnya.

Sebelumnya, beberapa warga yang memiliki usaha mengalami penurunan pendapatan karena adanya proyek perbaikan jembatan tersebut.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Seperti pemilik bengkel las, Harjaman (42) yang mengaku tak ada pesanan semenjak adanya pembuatan jembatan tersebut.

"Saya itu kalau jalan normal itu aja bisa dapat omzet sebesar Rp 50 juta. Hitungan bersih saja dari orang buat teralis itu bisa sampai Rp 30 juta. Tapi sekarang satu saja enggak ada. Sedangkan kontrakan buat usaha bayar jalan terus," kata Harjaman mengeluh saat ditemui, Jumat (8/11/2019) lalu.

Hal serupa juga dialami pemilik rumah makan Ariani (50), yang mengalami penurunan omset pendapatan.

"Biasanya saya dagang soto, itu biasanya pengendara motor atau mobil ada aja yang berhenti beli. Tapi saya tidak jual lagi. Tinggal gado-gado aja, karena pekerja kan paling beli yang murah aja Rp 10.000," katanya.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Daftar 48 SMP di Kota Tangerang yang Gelar PTM Mulai Hari Ini

Daftar 48 SMP di Kota Tangerang yang Gelar PTM Mulai Hari Ini

Megapolitan
Laporkan Haris Azhar dan Fatia, Luhut Bantah Terlibat Bisnis Tambang di Papua

Laporkan Haris Azhar dan Fatia, Luhut Bantah Terlibat Bisnis Tambang di Papua

Megapolitan
Besok, DPRD DKI Gelar Rapat Paripurna Persetujuan Interpelasi Terkait Formula E

Besok, DPRD DKI Gelar Rapat Paripurna Persetujuan Interpelasi Terkait Formula E

Megapolitan
Dipanggil Polisi, Luhut Serahkan Barang Bukti Terkait Laporannya terhadap Haris Azhar dan Fatia Kontras

Dipanggil Polisi, Luhut Serahkan Barang Bukti Terkait Laporannya terhadap Haris Azhar dan Fatia Kontras

Megapolitan
Ada Demo di Depan Gedung KPK, Polisi Siagakan 600 Personel dan Kendaraan Taktis

Ada Demo di Depan Gedung KPK, Polisi Siagakan 600 Personel dan Kendaraan Taktis

Megapolitan
Pembangunan Saluran Air di Klender Dimulai Hari Ini, Kendaraan Bisa Lewat Jalur Transjakarta

Pembangunan Saluran Air di Klender Dimulai Hari Ini, Kendaraan Bisa Lewat Jalur Transjakarta

Megapolitan
Bocah Perempuan 5 Tahun di Ciracas Dianiaya Ibu Tirinya Sendiri, Ayah Lapor Polisi

Bocah Perempuan 5 Tahun di Ciracas Dianiaya Ibu Tirinya Sendiri, Ayah Lapor Polisi

Megapolitan
Luhut Penuhi Panggilan Polisi untuk Klarifikasi Laporan terhadap Haris Azhar dan Fatia Kontras

Luhut Penuhi Panggilan Polisi untuk Klarifikasi Laporan terhadap Haris Azhar dan Fatia Kontras

Megapolitan
Masih Ada 27 Persen Warga Jakpus yang Belum Divaksin Covid-19

Masih Ada 27 Persen Warga Jakpus yang Belum Divaksin Covid-19

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 Dosis Dua di Tangsel Baru 41,6 Persen dari Target 1 Juta Penduduk

Vaksinasi Covid-19 Dosis Dua di Tangsel Baru 41,6 Persen dari Target 1 Juta Penduduk

Megapolitan
Senin Ini, Luhut Pandjaitan Diminta Keterangan Terkait Laporan terhadap Haris Azhar dan Fatia Kontras

Senin Ini, Luhut Pandjaitan Diminta Keterangan Terkait Laporan terhadap Haris Azhar dan Fatia Kontras

Megapolitan
Pegawai KPI Korban Pelecehan Jalani Pemeriksaan Psikologi di LPSK

Pegawai KPI Korban Pelecehan Jalani Pemeriksaan Psikologi di LPSK

Megapolitan
5 Lokasi SIM Keliling di Jakarta Senin Ini

5 Lokasi SIM Keliling di Jakarta Senin Ini

Megapolitan
Anies Ibaratkan Terkendalinya Covid-19 di Jakarta seperti Film 'Avengers'

Anies Ibaratkan Terkendalinya Covid-19 di Jakarta seperti Film "Avengers"

Megapolitan
Bagaimana Aturan Pembuatan Polisi Tidur di Jakarta?

Bagaimana Aturan Pembuatan Polisi Tidur di Jakarta?

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.